ICT dan Socnet di Indonesia

Mungkin sudah berlebihan klaim bahwa socnet telah membawa perubahan yang significant terhadap Indonesia. Kisah koin Prita, pembebasan Chandra-Bibit, selalu diceritakan kembali sebagai kisah besar. Dan memang kisah besar :). Tapi yang terjadi mungkin hanya bahwa masyarakat (yang sesungguhnya memang jauh lebih cerdas daripada para elite politik kita) kini memiliki corong untuk menyampaikan suaranya, untuk didengar secara bising oleh para elite itu, dan memaksa mereka mengambil keputusan yang lebih masuk akal.

Yang lebih besar, dan lebih significant, namun mulai terlupakan, aku pikir, adalah #IndonesiaUnite: bagaimana kaum muda menyatukan suara dan menggaungkan ke masyarakat untuk bersatu melawan para teroris yang menggunakan kedok agama untuk memaksakan diskursusnya ke masyarakat. #IndonesiaUnite mampu meyakinkan masyarakat, bahwa perilaku teroris berkedok agama itu sungguh hina, memalukan, dan tak masuk akal untuk didukung. Lenyapnya gerombolan teroris nyaris tak menyisakan suara kehilangan :).

20110404-095725.jpg

Namun sejujurnya, di luar itu socnet belum banyak berperan mengubah negeri ini :). Bukan mengecilkan peran rekan-rekan yang sungguh aktif dengan passionnya yang luar biasa mencerlangkan negeri; tetapi situasi negeri ini memang memerlukan kerja lebih keras lagi :). Dan banyak jebakan yang mudah menanti. Socnet mengangkat suara baru yang lebih jernih; tetapi ia juga mengangkat elite baru yang terjebak seremonia dan eksklusivitas baru. Socnet meningkatkan sinergi untuk mengembangkan industri kreatif; tetapi ia juga memperkencang konsumerisme dan hedonisme. Socnet tak jelas: apakah ia menurunkan urbanisasi dengan membuat daerah segemerlap Jakarta, atau justru meningkatkan minat kaum muda untuk cepat2 pindah ke gemerlap Jakarta. Socnet sekaligus mempopulerkan karya yang elegant dan karya-karya sampah (ekstensi dari sinetron dan sinema kitsch Indonesia), lengkap dengan tukang jamu, menteri alay, banci gak jelas, intel gadungan, dll. Socnet sarang menggempur koruptor, sekaligus sarana bagi para koruptor kaya untuk meluaskan diskursus yang melenceng melalui generasi muda. Eh, mendadak bau lumpur.

Bagi para pengelola infrastruktur sendiri, socnet menarik. Seperti seluruh perusahaan lain, socnet membuat para provider menjadi transparan bagi kritik. Tapi kencangnya pipa baru bagi konversasi masyarakat ini, dan peningkatan pemanfaatan muatan aplikasi di atasnya, serta peluang pengembangan industri kreatif di atasnya, menciptakan konteks baru bagi para pengelola untuk mengembangkan bisnis, untuk menanamkan investasi baru bagi pengembangan infrastruktur. Dan seperti spiral yang terus berkembang, ini menjadi umpan bagi publik untuk berkonversasi lebih intens, lebih kreatif.

Kamu sendiri, apa yang kamu amati? Pasti banyak. Dan apa pun itu, pasti menarik. Coba sesekali apa yang teramati itu tidak ditulis dalam cericau 140 karakter, atau note singkat Facebook, atau tiga empat paragraf blog. Apalagi cuma komentar di blog :). Coba sesekali, itu kita bahas lebih serius. Semester ini, Internetworking Indonesia Journal memfokuskan pembahasan pada Implikasi Sosial dari ICT dengan konteks Indonesia. Informasi tentang paper dapat dilihat di Halaman CFP, atau dengan membaca CFP versi PDF. Ini pengantarnya:

Information and communication technologies (ICTs) have become a ubiquitous part of people’s lives all over the world, including in Indonesia. The growing use of these technologies, especially the Internet, has not only implicated the ways individuals communicate, but also influenced the way they connect to each other. With the developments of social media such as blogs, wikis, collaborative websites and other social networking tools to fulfill the personal, organizational, societal and political goals and to influence the way individuals work and live, it is important to understand the implications it brings. This special issue seeks manuscripts that look at a wide variety of ICT uses and what implications these uses have on people, organizations and society in the Indonesian context as the technology becomes more widely available. This issue also welcomes those who look at the other side of the coin, i.e. manuscripts that focus on the cultural, social and political shaping of the technologies by Indonesian society. The goal of this special issue is to offer an understanding and assessment of how ICTs and society have mutually shaped each other, and theoretical considerations of the links between social implications and ICTs.

Editor tamu untuk topik ini adalah dua pakar yang tak diragukan, baik sebagai guru, wizard, researcher, sekaligus aktivis media sosial: Dr Yanuar Nugroho, dan Prof Dr Merlyna Lim.

Jadi, menulislah …

6 Comments

  1. odiboni

    Ah sejak gerakan #stopdiansastrokawin tak berhasil, saya juga ragu apakah social media bisa menggerakkan perubahan.

  2. Lisa

    Mau nulis! Temanya antara twitter, angry birds, dan blue bird.

  3. susan

    Mau bagaimana lagi, kebanyakan pengguna socnet masih labil dan narsis, sayang sekali, padahal socnet harusnya dimanfaatkan untuk pengembangan yg lebih positif

  4. Kalau banyak orang di institusi pendidikan seperti universitas banyak menulis (yang bermanfaat tentunya) bisa jadi socnet akan jadi media yang bisa memajukan bangsa kita dan menggerakkan perubahan tapi kalau sebaliknya malah jadi ajang untuk menyerang orang lain dengan seenaknya saja..

  5. Curious juga. Banyakkah yang benar2 mengkaji perilaku sosial di socmed, lalu memanfaatkannya untuk hal yang lebih besar? Atau, seperti saat ini, sekedar menjalani sebagai hobby dan kesenangan, tetapi menuntut banyak hal darinya.

  6. Kenapa posting ini gambarnya Angry Birds?

Leave a Reply

%d bloggers like this: