Santri Indigo

Program Santri Indigo adalah program nasional dari Republika dan Telkom, untuk menyebarluaskan komunikasi kreatif digital ke berbagai pesantren di tanah air. Berbeda dengan Internet Goes to School, program Santri Indigo ini umumnya bersifat lebih high profile, dalam arti bahwa hingga Menteri, Dirjen, atau Direktur Telkom pun bisa ikut turun dan memberikan pembekalan pada para santri. Koleksi amal ibadah sekalian melepas kangen ke pesantren yang bersuasana tentram. Maka aku rada heran bahwa Mr Dody Gozali (a.k.a. Senor Dominggo Gonzales) menelefonku dan menginstruksikan untuk ke Sukabumi untuk ikut dalam Santri Indigo angkatan keenam, tanggal 8 November. Tapi, demi tugas, dan sudah lama juga tak menjenguk pesantren, maka aku mengiyakan. Dan syukurlah, Mas Ary Mukti pun mendadak menunda officer meeting of IEEE Comsoc Indonesia Chapter yang tadinya dijadwalkan jatuh pada hari yang sama.

Bukan waktu yang pas. Aku dijadwalkan memberikan pembekalan hari Sabtu pagi. Hari Kamis, aku harus memberikan pembekalan ke rekan-rekan di Indigo Centre Surabaya. Air Asia berbaik hati menunda flight sampai lewat tengah malam. Jumat pagi, aku harus menyelesaikan semua tugas karena minggu ini aku harus dikarantina (hihi) dan tidak bisa mengakses dan diakses kantor. Jumat malam, materi untuk Santri Indigo baru bisa difinalkan. Tapi memang aku punya ide bahwa badanku lagi perlu rada disiksa :). Dan begitu aku mengiyakan, Republika langsung memasang iklan setengah halaman.

sekalilagirespublica

Duh, aku pikir tadinya speakernya cuman beberapa rekan dari Telkom Sukabumi, Divre III, dan Republika. Huh, masih high profile ternyata. Maka meluncurlah aku ke Sukabumi hari Sabtu 8 November itu. Perjalanan darat Bogor – Sukabumi umumnya diwarnai kemacetan rutin. Aku sudah berhitung: 5 pasar, 5 kemacetan. Jakarta – Bogor – Lido – Cicurug – Parungkuda – Cibadak – Sukabumi. Sesuai hitungan, kemacetan memang terjadi. Tetapi lebih daripada yang diperkirakan. Total perjalanan dari Tol Pondok Gede ke Sukabumi akhirnya memakan waktu 6 jam. Pesantren As-Syafiiyah berada 10 km di luar Sukabumi ke arah Cianjur. Kami memasuki Pesantren waktu adzan Ashar berkumandang, waktu hujan deras tanpa ampun menghiasi pesantren sejuk itu. Pak Indra Utoyo tengah dengan asyik dan akrabnya menceritakan masyarakat digital yang tengah dibangun oleh berbagai komunitas, termasuk Telkom.

Setelah Ashar, aku mulai berpresentasi. Hari Jumatnya, rekan-rekan dari Republika sudah mengajari para santri, bagaimana membuat blog (Blogspot dan WordPress), mencari gagasan menulis, gaya menulis blog, serta memilih plus mengedit template. Hasilnya keren-keren. Aku cukup menambahi dengan hal2 sekitar … ada apa setelah blog: mengapa blog ada dan perlu ada, bagaimana blog bisa punya nilai lebih, bagaimana blog bisa berinteraksi, bagaimana blog kita didengar dunia, dll. Pernak-pernik blog, dan social networks. Tak terasa 2 jam berlalu, lengkap dengan tanya jawab interaktif. Duh, para santri ini. Ceria, penuh ide, cerdas. Dan jail. Jail! Mau menyemestakan hikmah, tapi jail :). Ceria mereka bikin hari ini jadi hari yang paling indah sepanjang November :). Presentasi aku tutup dengan halaman bertuliskan “To be continued.” Ini belum berakhir. Ini harus berlanjut dengan karya2 mereka. Dan mereka benjanji untuk terus menulis dan berkreasi, serta menyemestakan karya mereka melalui Internet.

Sayangnya, tak bisa berlama2 aku di sana. Setelah Maghrib di tempat yang tenang (hujan sudah berhenti) dan sejuk (tetapi tak dingin) itu, kami harus kembali ke Jakarta. Sudah malam, dan sudah tak macet lagi. Jam 23 kami masuk Jakarta. Beberes. Jam 8 pagi harus berangkat ke Bandung. Life goes on :). With smile :).

20 Comments

  1. masa aku pertamax?? no comments

  2. Pak, yg cerita Indigo dgn ITB gimana kabarnya ? Kok kita gak dikabari lagi ama Telkom ?

  3. nanti bakalan ada kopdar khusus blogger yang santri dong Mas? atau santri yang blogger gitu?

    cheers, mas Koen! lama gak ketemu :)

  4. Minta materinya donk…. kirim ke email ini ya Pak

  5. tapi awas…!
    harus ditingkatkan filter untuk situs porno, bahaya.
    disini ada :
    “mengungkap teknologi keris dari segi teknologi”

  6. jago banget bikin blognya

  7. Sibuk banget… tapi nggak kayak sinchan :)
    Kalo aku sering ‘dikunjungin’ dari washington dc, apakah mungkin pertanda sedang dipantau oleh CIA? wih jadi serem.

  8. Sesudah kemaren2 masuk majalah & TV, sekarang masuk koran :E
    Kita blogger2 di ITB juga belum disentuh.

    So, ditunggu Indigo + ITB episode selanjutnya :)

    *Padahal baru tau dari komen Affan :P

  9. andry

    Mas…..gmana klo untuk komunitas blogger kita buatin sarana lokal…mungkin lumayan mengurangi trafik ke internasional….

  10. aceng!

    Pesantren?
    kangen…

  11. Datanglah.

  12. Untuk provider sendiri, sudah ada myflexiland.com, dagdigdug.com, blogdetik.com, indigo.web.id, dll; baik mandiri sebagai blog provider, maupun bagian dari social network.

  13. Hahh? ITB masih perlu disentuh? Kayaknya salah tulis deh. Aku pikir justru ITB lebih dari mampu untuk meneruskan diseminasi masyarakat kreatif digital. ITB gitu loh.

  14. Boleh. Eh, ambil sini aja deh. Biar sesekali liat kantorku :)

  15. Abis para santri dijadikan blogger, berikutnya para blogger yang akan dijadikan santri. Apa kabar? Blogger Bandung lagi bikin apa aja?

  16. lanjar

    mas jujur ya……. he he. sampean ada kenalan dari cibadak sukabumi, tepatnya kp. pasir bentik dan sekitarnya kaga. cos aku mu serius ma awewe dr sana nih

  17. Yanto

    Blog santri indigo bisa diakses di http://www.santri-indigo.blogspot.com
    matur nuwun

  18. marzuki

    Kami tunggu Santri Indigo di Aceh…, Kapan ya???
    http://www.forumsantri.com

  19. di malang kapan ya…

Leave a Reply

%d bloggers like this: