Sabar dan Nerimo

Aku baru kemarin cerita ke seorang sahabat tentang QS Al Ashr, tentang pentingnya saling mengingatkan dalam kebaikan dan dalam kesabaran, dan bahwa kesabaran dalam hal ini lebih tepat dipetakan sebagai persistence, bukan patience. Persistence itu kesabaran juga. Sabar, kokoh, istiqomah, dalam menjaga atau mewujudkan nilai-nilai, dan kuat hati melawan segala macam bentuk tekanan. Pantang menyerah dalam berjuang.

Sore ini Frans Magnis Suseno memberikan lecture tentang etika. Salah satu yang beliau sebut adalah tentang konsep “nerimo” dalam budaya Jawa. Konsep nerimo, kata Romo Magnis, bukanlah konsep menyerah menerima keadaan. Konsep ini justru merupakan penguat untuk tidak mau patah menerima tekanan dan tindasan.

Thanks, Romo. Ini makin menguatkan hati.

Dan minggu depan, lecture akan dibawakan oleh Putu Wijaya.

%d bloggers like this: