Nielsen Symphony #5

Abis rehat, ruangan diisi dengan suasana baru. Carl Nielsen. Baru denger namanya. Simfoni kelima. Katanya resensi, waktu pergelaran perdana simfoni ini, para penonton keluar dengan marah dan bingung. Tapi itu tahun 1924. Di tahun 2001 ini, penontonnya pada enjoy aja. Dih, subyektif. Bagian pertama bersuasana Ravel. Cuman perkusinya lebih monoton dan berisik (dalam arti bagus — percayalah: monoton dan berisik pun bisa indah). Klarinet memainkan nada yang itu-itu aja. Di bagian puncak, kayak Ravel juga, semua instrumen dibentuk jadi paduan yang indah menggelegar, dengan drum yang masih sama nadanya, dan klarinet yang konsisten dengan nada itu-itu lagi. Tapi jadi kesannya lucu. Nielsen nih sinting apa kreatif yah.
Bagian kedua simfoni ini biarpun awalnya dinamis, tapi jadi kurang variatif. Beberapa pemain malah tiduran :). Penonton juga. Aku menikmati musik aja, nggak perhatian lagi sama pemain. Bukan jenuh. Laper.

%d bloggers like this: