Pluto Tereliminasi

tatasurya.jpg

Akhirnya voting yang sengit di Praha, yang melibatkan teriakan dan air mata itu, memutuskan: Pluto dikelompokkan bukan lagi sebagai planet, tetapi sebagai planet kerdil (dwarf planet). Ini keputusan resmi.

Tapi kenapa? Alasan pertama, adalah bahwa planet didefinisikan sebagai benda angkasa yang mirip bumi. Saat kabut kosmik mulai membentuk tata surya, terbentuk benda2 angkasa yang kita kenal. Pertama pasti bintang, sebagai pusat massa tata surya. Sebaran massa di tempat yang luas tak memungkinkan semuanya luruh ke bintang. Kelompok2 kecil saling menarik, dan membentuk benda angkasa tersendiri. Yang massanya cukup besar, membentuk bulatan seperti bumi, dengan garis edar sejajar atau nyaris dengan resultan putar tata surya. Inilah planet-planet, tersusun dengan jarak dan massa tertentu yang khas. Dalam satu lintasan khas itu, misalnya, tidak mungkin ada dua planet. Bukan kebetulan tentunya, bahwa matahari dikeliligi dalam jarak dekat oleh planet kecil, kemudian barisan asteroid, baru planet besar yang kemudian disusul planet yang lebih kecil. Ini kalau alami sih, bukan misalnya ada benda tersesat dan akhirnya jadi punya lintasan akhir yang ajaib.

Karakteristik planet seperti itu tidak lagi memungkinkan Pluto dinamakan planet. Misalnya, orbitnya melenceng dari orbit para planet. Dan ada soal lain, yang jadi alasan kedua. Weblog ini beberapa kali membahas ditemukannya obyek2 besar di sabuk Kuiper yang terus bertambah. Bahkan ada yang ukurannya lebih dari Pluto. Tanpa penajaman definisi planet seperti sekarang ini, diperkirakan tak lama lagi tata surya kita ini bisa disebut punya 50 planet.

Si obyek Kuiper yang lebih besar dari Pluto itu, sementara ini dinamai 2003 UB313 atau Xena, dikelompokkan bersama Pluto sebagai planet kerdil, bersama dengan Charon (yang tadinya dianggap sebagai satelit Pluto, tapi sekarang dianggap sebagai mitra salsa yang sejajar), dan Ceres (asteroid terbesar di tata surya kita, yang konon lezat, harum, dan mengandung melantonin).

55 Comments

  1. afif

    Pluto planet juga kaya y deh jadi kenapa harus di singkirkan tany kenapa?coba di kaji ulang dulu deh

  2. rmathermanboh

    dasar ilmuan plin plan jangan gitu daonk kasiankan yang dah nelitinya ???????^_^

  3. Suaefi Latief

    Sudahlah, jangan nagis lagi…. cep, cep, cep …..Itu semua terjadi akibat kamu bandel, sihh! Sekarang palu sudah diketuk. Tabah aja, ya pluto…..

  4. surya

    smua it ada benernya…ilmu didunia ini g hanya itu az X.tingal qt az yg nyesuaikanz

  5. kalo menurut ku aku tidak setuju kalo pluto tereliminasi .
    coba bayangkan kalo bumi ini gravitasinya hilang dan bisa tersedot
    oleh matahari.
    Bagaimana kita mau hidup?????
    Kita mau tinggal dimana lagi??
    Kalo dulu ada bacaan dimajalah saya klo bumi kita hancur kita mau
    dievakuasi ke pluto lho!!!! jadi cpa bilang pluto tereleminasi. OKE!!@!!

Leave a Reply

%d bloggers like this: