Igor Tamm

Yang ini kisah nyata dari Ukraina, diceritakan oleh fisikawan Rusia yang melarikan diri ke US — George Gamow.

Igor Tamm, seorang profesor, hidup di Odessa saat Tentara Merah mulai menguasai Ukraina. Tentara Merah bukannya masuk tanpa perlawanan. Gerilyawan tradisional kossak terus menerus berkelana melakukan gangguan terhadap mereka.

Suatu saat, Tamm mengunjungi desa tetangga, membawa setengah lusin sendok perak, untuk ditukar ayam. Karena pakaiannya masih berbau kota, Tamm ditangkap gerilyawan, dan dibawa ke pimpinan gerombolan: seorang tinggi besar brewok berjanggut lebat dengan topi bulu hitam dan senapan mesin tergantung di dadanya.

“Kamu komunis sialan, mengacaukan tanah air kami Ukraina. Kamu harus mati!” teriak si pimpinan.

“Bukan,” sesak Tamm, “Saya profesor di Universitas Odessa dan cuma cari bakan makanan di sini.”

“Bohong! Profesor apaan!”

“Saya mengajar matematika.”

“Matematika!” teriak si ataman. “Kalau gitu, coba turunkan perkiraan error yang terjadi kalau kita memotong deret MacLaurin pada suku ke n. Kalau bisa, Anda bebas. Kalau gagal, mati.”

Sulit Tamm mempercayai telinganya. Itu pertanyaan salah satu cabang matematika tingkat lanjut. Sambil bergetar di bawah todongan senjata, Tamm mulai menulis, dan memberikan hasilnya pada si ataman.

“Wah betul,” kata si boss itu melunak, “Anda memang profesor. Pulanglah.”

Tamm hidup cukup lama, sampai memenangkan Nobel Fisika tahun 1958. Tapi siapa si boss gerombolan itu? Apa dia akhirnya terbunuh dalam deretan perang dan revolusi di Rusia, atau dia juga mengajar matematika lanjut di salah satu universitas di Ukraina? … :)

%d bloggers like this: