Insiden Yogya

Sering nggak sih, punya harapan (atau doa kali ya) yang langsung terjadi? Kayak waktu aku ngajak Ziggyt berdoa di KA itu — tapi nggak harus sehebat itu, biarpun boleh selucu itu.

Cerita di KA aja ah, bentar.

Ini cerita zaman di Yogya. Aku masih sering balik ke Bandung (istilah yang nggak bener-bener amat, soalnya aku waktu itu resminya warga kota Malang). Biasanya naik kereta entah apa namanya itu, zweite klasse, berangkat sekitar 9.30.

Di salah satu sesi kereta itu, waktu baru masuk ke kereta, aku mikir rada aneh: sesekali temen duduknya cewek kek, daripada bapak-bapak lagi bapak-bapak lagi. Mahasiswi gitu, biar rada bervariasi. Duduk. Trus aku sempat bikin kriteria: enaknya sih mahasiswi yang doyan
ngobrol, tapi rada-rada berselera ilmiah (gile nggak sih). Nah, pas gitu, dateng deh cewek beneran, pakai jaket putih. Naruh tas di kursi di sebelah aku, terus jalan balik. Sekilas aku intip kertas yang menyembul di luar tas: LKTI (lomba karya tulis ilmiah). Nah lo, kok bisa sih?

Trus aku baru inget bahwa aku orangnya susah mulai pembicaraan. Ha-ha :). Mudah-mudahan aja dia yang ngajak ngobrol duluan.

Trus balik deh si mahasiswi ilmiah itu. Dan … biar lebih lucu … beneran dia yang mulai pembicaraan.

Katanya: «Mas, saya baru ketemu temen. Boleh tukeran tempat duduk nggak?»

Well … saat itu terbukti Hk Kuncoro nomor VIII: Jangan pernah merancang skenario — kalau skenario itu terjadi tepat seperti rancangan kita, hasilnya tidak akan sama dengan bayangan kita.

OK, aku pindah. Nggak jauh, cuman sekitar 4 kursi. Dan dari situ, masih kedengeran dua mahasiswi itu asyik bener ngobrol semaleman. Seat di sebelahku kosong. Bisa berbaring, sambil ngebayangin zaman bikin LKTI bareng Hakim dan Ziggyt.

%d bloggers like this: