Virus: Musical Baton

Emang Musical Baton itu beneran soal musik? Soal personality? Soal persahabatan dan saling pengertian? Bukan! Ini “virus” yang sama dengan mail hoax, dan semacamnya. Cuman melanda weblog dan yang semacamnya (untuk tidak mengacaukan definisi yang tidak definit atas blog).

So, Andika melempar batonnya ke aku, setelah dapat lemparan dari Priyadi, yang dilontar oleh Eko, yang diterjang oleh Boy, yang dirajam oleh Echa, yang diruyak oleh AGentX, yang disawat oleh Lancerlord , yang dibalang oleh Cowboy , yang dihujam oleh Jim, dst.

Dan benarlah yang bilang bahwa para weblogger umumnya narsis. Doyan banget memamerkan diri, membanggakan personal weirdness, dengan berkedok keterpaksaan. Maka virus kayak gini jadi laku keras.

Sorry yach, aku mah nggak narsis. Megaloman sih, iya (warning: pengalihan istilah). Tapi daripada nggak enak hati sama Andika (warning: pura-pura terpaksa), OK deh, aku isi juga.

Total volume of music files on my computer: 1.29 GB on this notebook, excl all external devices

Last CDs I bought:

  • Symphony no 10 (unfinished) — Gustav Mahler
  • Oktett D803 — Frans Schubert
  • A tribute to Ian Antono

Song playing right now: No song, just music — Richard Strauss’ «Tod und Verklarung».

Five song (define song) I listen to a lot, or means a lot to me:

  • Liebestod — Richard Wagner (part of Tristan und Isolde Opera)
  • Elsa’s Dream — Richard Wagner (part of Lohengrin Opera)
  • Innuendo — Queen
  • Bohemian Rhapsody — Queen
  • If

Pass this baton to:
Whoever read this message.

%d bloggers like this: