Kawan Sofyan

«Tapi siapa yang memberi hak untuk memilih? Sistem kapitalis sekarang tidak adil tuan. Tidak akan pernah adil. Tuan pernah baca buku Naomi Klein yang sampulnya hitam dan judulnya tertulis no logo? Tidak.. tidak.. saya tidak menyalahkan tuan. Saya hanya ikut nyeri saat si rambut kusut menggigit kue sisa bersama laler dan tikus yang ngintip diantara tumpukan sampah. Jadi beruntunglah tuan jika masih bisa memilih. Sebab pilihan, di jaman ini, sangat tergantung berapa kapital yang kita miliki, dalam dompet, bank ataupun bentuk kapital lainnya. Jadi, siapa yang memberi hak untuk memilih.. Oh.. jangan menuduh saya sosialis. Apalagi dengan sufiks kiri.»

Abis menonaktifkan fade2bl.ac, Ahmad Sofyan memilih menggunakan tool weblog rakyat jelata (non-geek), yaitu blogger (yang juga aku pakai untuk weblog ini), dan memilih nama salah satu makanan favoritku untuk nama weblognya. So, kawan-kawan, inilah dia: somay.blogspot.com.

Kalau ada cukup leisure time (lagi langka nih), mungkin kita bisa menelaah (gubrak), kenapa beberapa kawan aku suka bener pakai nama makanan untuk jurnal mereka. Sebelum somay, kita kenal pangsit punya Harry Sufehmi, yang konon dipakai gara2 nama bakso diambil orang duluan. Kelaparan bener sih kalian?

Sekilas sejarah. Kawan Ahmad Sofyan diperkenalkan kawan Harry Sufehmi pada penulis tatkala musim semi mulai mengasuk udara Coventry di tahun 2001. Waaa, bahasanya, kacawww. Itu via mail doank. Trus kita ketemu bareng2 di pengajian Birmingham (sama Harry sekalian, yang ternyata sebelumnya pun belum pernah ketemu di daratan). Malam2, kita menyempatkan diri ngabur dari masjid, cari kebab di … di mana sih Har? Sekitaran Aston gitu bukan?

Last physical meeting dengan Sofyan, kalaw ingatanku tak berkhianat, adalah di Edinburgh. Aku woro2 ke banyak temen, mau jalan ke Skotlandia; tapi yang berminat bergabung cuman Sofyan dari London dan Fajar dari Birmingham. Dan kita ketemu di Edinburgh, sarapan telor sambil cuci muka setengah mandi di McD, dan berkeliling sampai ke sebagian kawasan highland. Lucu ya, selalu triumvirat, dan orang ketiganya harus orang Birmingham :).

So, mumpung Harry di Jakarta, Fajar di Jakarta, dan entah mau impor orang Birmingham yang mana lagi … gimana kalau kita bikin acara, Kawan Sofyan.

%d bloggers like this: