LTE: Long Term Evolution

Awal tahun ini, Telkomsel menjadi operator seluler pertama di Indonesia yang menyatakan mulai mengimplementasikan LTE (long-term evolution). Blog ini pernah membahas LTE, bersama dengan UMB dan WiMAX II, sebagai kandidat 4G. Namun LTE dianggap paling siap melangkah untuk mengarah ke 4G. 20 operator di dunia, merepresentasikan 1,8 miliar subscriber, telah menyatakan komitmen ke LTE; termasuk NTT Docomo, China Mobile, Vodafone, Verizon, T-Mobile, dan AT&T. NGMN Alliance mengakui LTE sebagai teknologi pertama yang memenuhi kualifikasi NGMN. Dan akhirnya Qualcomm – yang menjadi pendukung utama UMB – memutuskan ikut mendukung LTE alih-alih meneruskan UMB.

LTE, bersama dengan SAE (service architecture evolution), adalah inti kerja dari 3GPP Release 8. Inti atau core LTE disebut dengan EPC (evolved packet core). EPC bersifat all-IP (semua IP, dan hanya IP), dan mudah berinterkoneksi dengan network IP lainnya, termasuk WiFi, WiMAX, dan XDSL. LTE juga diharapkan mendukung network broadband personal, dengan memadukan layanan mobile dan fix. User tak harus menunggu network yang lebih stabil, misalnya untuk upload file video. LTE harus siap secara teknis (dan ekonomis) untuk menampung trafik yang dinamis dari Web 2.0, cloud computing, hingga beraneka macam gadget. ABI Research memproyeksikan bahwa perangkat seperti kamera, MP3 player, video, dll yang dilengkapi kapabilitas network akan mendekati jumlah setengah miliar unit pada tahun 2012.

Trafik yang tinggi dan dinamis itu mengharuskan penggantian kembali sistem transmisi. Dari TDMA di 2G dan CDMA di 3G, teknologi 4G akan menggunakan OFDMA, yang sekali lagi akan meningkatkan efisiensi spektrum. Kecepatan rerata berkisar pada 15 Mb/s dengan delay 15ms, walaupun nilai maksimal diharapkan dapat mencapai di atas 200Mb/s pada bandwidth 20MHz. Ya, LTE bisa bekerja pada bandwidth 1.4 hingga 20 MHz.

Akses radio akan berdasarkan penggunaan kana bersama sebesar 300Mb/s pada arah turun dan 75Mb/s pada arah naik. Jika pada 2G/3G, akses radio akan terkoneksi pada circuit-switched domain, maka E-UTRAN pada LTE hanya akan terkoneksi pada EPC. Akses radio teroptimasikan untuk trafik IP.
SAE, berbeda dengan sistem sebelumnya, hanya memberikan dua node pada user plane: base station (disebut eNodeB) dan gateway. Jumlah dan jenis persinyalan diminimalkan. RNC (radio network controller) dimasukkan sebagai satu fungsi dalam eNodeB, yang menjadikan proses handover dikelola sepenuhnya oleh eNodeB – mirip UTRAN pada 3G.

LTE akan digelar pada beraneka band spektrum. Diharapkan band baru 2,6GHz dapat digunakan, karena kapasitasnya memungkinkan untuk penyediaan band hingga 20MHz. Namun LTE juga bisa digelar pada band bekas GSM di 900MHz dan 1800MHz.

Barangkali pas kalau LTE kita jadikan tema IEEE Lecture Roadshow tahun ini. Tapi tebak: Flexi nantinya ke mana? Ikut ke LTE menemani Telkomsel, atau ke WiMAX II?

SDP 2.0

SDP (service delivery platform) sendiri masih intens kita diskusikan menjelang masa implementasi. Tapi bulan Desember lalu, IEC melontarkan istilah SDP 2.0 dalam Annual Review of Communications Volume 61. Tergoncang? Tentu tidak :). Pertama, SDP sendiri bukan standard yang perubahan versinya harus langsung diikuti migrasi sistem. Kedua, penomoran 2.0 sendiri menunjukkan sebuah ciri khas: sesuatu yang secara semi informal digerakkan dalam bentuk perbincangan (yang boleh meliputi industri dan komunitas). Tapi ihwal penomoran 2.0 ini juga yang bikin aku pingin memperbincangkan, soalnya pas dengan gagasan2 kita untuk menyusun hub atas content & aplikasi dari komunitas.

Jadi yang dinamakan SDP 2.0 adalah gagasan dari Accenture. Ia mengambil ide dari Google, Apple, dll, yang berbisnis dalam ekosistem digital. Menurut Accenture, 60% service provider memiliki lebih dari 10 partner co-design per proyek pengembangan produk. Kolaborasi ini memicu inovasi, tetapi meningkatkan resiko; kecuali jika strukturnya dibuat lebih efektif. Sebagai tambahan juga, Internet 2.0 (web 2.0, mobile 2.0, dst) telah menciptakan lingkungan yang kaya content, service, dan inovasi. Interface content terkayakan dalam dunia tiga layar: perangkat mobile, komputer, dan TV. SDP dirancang untuk mengefektifkan dan mengefisienkan segala sumber daya dan inovasi untuk kekayaan aplikasi ini. Namun divergensi yang cepat seperti ini mendorong dianggap perlunya merumuskan SDP 2.0. Framework SDP 2.0 menekankan penyusunan lingkungan pengembangan service lintas aktivitas dan teknologi di dalam ekosistem IP.

Konvergensi tiga layar mendorong setiap aplikasi untuk secara mudah tertampilkan dengan interface yang tepat di perangkat mobile, komputer, dan TV. Penekanan adalah pada layar pertama, yang lebih banyak melekat pada user setiap saat. Ini dimungkinkan oleh penyusunan platform piranti (device platform), berisi sistem operasi dan middleware, yang memungkinkan operasi multiplatform. Diantarmukai oleh itu, tersusunlah portal multikanal, tempat tertumpah kekayaan inovasi. Produksi, sharing, dan distribusi content dilakukan terpersonalisasi, dengan akses yang bersifat swalayan. Di sini juga dapat dilakukan segmentasi, agregasi, delivery media, komunikasi, dan lain2, yang dapat dioptimalkan untuk penurunan biaya. Sekarang, profit jadi dapat ditumbuhkan dari aplikasi2 yang telah saling diperkaya/memperkaya ini.

SDP 2.0 menambahkan hal2 berikut: pengelolaan user yang terpadu, pengelolaan policy yang fleksibel, dan lingkungan penciptaan service yang bersifat terbuka. Juga telah dimasukkan hal-hal seperti location-based service (LBS), mash-up, mobile widget, application presence, network presence, dll.

Accenture kemudian memberi contoh implementasi di Turkcell. Turkcell baru mengupgrade SDP-nya untuk memfasilitasi layanan seperti download musik, layanan data, dan transfer foto. Mereka mencobai pendekatan di atas, yang memungkinkan mereka bekerja lebih baik dengan penyedia aplikasi dan content. Dalam setahun, telah diluncurkan 180 layanan penghasil revenue, dari 50 penyedia aplikasi dan 53 penyedia content. Jumlah pelanggan pemakai layanan online meningkat 3000% dalam sebulan setelah peluncuran. Semua aplikasi dan content menggunakan standard IP biasa.

Konvergensi telah menjadi sahabat mereka, bukan ancaman. Yuk, kita ke sana juga :).

[Thanks, Pak Komang, atas materinya :)]

Minahasa Selatan

Ini satu tempat yang paling sempurna di muka bumi :). Lembah agropolitan tempat berbagai hasil bumi aktif diproduksi, dikelilingi bukit2 Minahasa tempat kabut tebal menyerang secara sporadik, lalu meninggalkan kita di bawah matahari ramah, atau hujan lebat, dipagari Danau Muat berliku. Ini Modoinding: satu kecamatan di Kabupaten Minahasa Selatan (Minsel), provinsi Sulawesi Utara (Sulut). Sulawesi Utara, yang terletak di semenanjung Minahasa, bergeografis unik: tempat ini bagian dari kerutan Lingkar Pasifik, tempat gunung dan perbukitan yang tinggi langsung bersua dengan pantai2 berkarang.

Melalui jalan darat, jarak dari Manado (1°28’N 124°50’E, ibukota provinsi Sulut) ke Amurang (1°10’N 124°35’E, ibukota kabupaten Minsel) sekitar 70km, dengan menyusur pantai laut Sulawesi di kanan dan lereng bernyiur di kiri. Dari Amurang ke Modoinding (0°46’N 124°27’E) ada jarak 70 km lagi, tetapi dengan keliukan trimatra yang kadang setara Dufan :). Keliukan ini cukup membuat sebagian manusia menyerah mengarunginya (dan sebagian lagi — termasuk aku — terkapar jauh sesudahnya). Tapi perjalanan panjang ini memberikan anugerahnya sendiri: panorama alam yang fantastik, dan inspirasi dari daerah yang tengah bangkit.

Kabupaten Minsel berdiri sekitar 5 tahun lalu. Secara cepat, ia mengembangkan diri dari industri pertanian dalam skala luas. Agropolitan, mereka menyebutnya. Performa gemilang ini membuat Minsel dimaklumkan sebagai satu dari 10 kabupaten terbaik di republik kita ini. Namun orang2 Minsel tak berhenti. Mereka kini mencoba mengembangkan bisnis pertanian mereka melalui kekuatan digital: e-Local-Government di sistem pemerintahan, dan web-promotion untuk bisnis dan awareness dunia.

Keinginan itu yang kemudian membawa tim kami menjenguk wilayah ini: Amurang & Modoinding. Tim cukup lengkap, didukung Depkominfo, ELGHD, JICA, dan Telkom. Telkom, selain dibekali PR mengembangkan infrastruktur, juga memberikan konsultansi ke masyarakat tentang web-promotion. Selain itu, CSR Telkom juga menyumbangkan komputer ke ICT learning centre di Kantor Kabupaten Minsel. Asyik melihat para pelajar SMA dan SMP menyerbu learning centre yang baru ini. Ini sesuatu yang baru dimulai; dan diharapkan akan aktif digerakkan oleh community. Jurus2 Web 2.0 harus dikerahkan :).

Foto tersimpan di Facebook, dan beberapa di antaranya terdisplay di tumblelog. Catatan lain: masakan Minahasa OK sekali. Woku ikan segar, ikan panggang, kentang, hingga klappertaart ajaib yang berbahan baku kelapa dari jutaan nyiur yang tumbuh di perbukitan, tanah datar, dan pantai di provinsi ini. Negeri yang keren :). Sayang, belum sempat jumpa blogger Manado dan sekitarnya.

Fresh 4.0

Ketemu 700an blogger dalam Pesta Blogger 2008 tentu menarik. Tapi sekaligus menyebalkan. Para blogger itu menarik. Aku pingin talk dengan semuanya. Tapi tentu tak mungkin. Aku jadi malah cuman lompat sana lompat sini, dan akhirnya semua talk jadi sekedar hai hai hai sebelum tergaet ke massa blogger yang lain. OK, Pesta Hai :). My fault. Well, minggu berikutnya ada Fresh 4.0, dengan peserta tak sampai sepersepuluhnya, tempat kita bisa berbincang dan becanda lebih intens :).

Fresh, freedom of sharing, adalah forum offline para pelaku bisnis dan kreasi digital di Jakarta. Fresh melakukan gathering dan diskusi setiap bulan, dengan topik yang berbeda setiap bulan, meliputi market potential, social network, education, digital publishing, digital startups, dan tema-tema lainnya. Ini adalah Fresh ketiga yang aku ikuti, kerna saat Fresh 3.0 di kantor Detikcom bulan lalu, aku sedang harus ke Bandung.

Host untuk Fresh 4.0 adalah Telkom, Divisi Regional II (Jakarta dan sekitarnya). Tempatnya di Aula Pangeran Kuningan, Grha Citra Caraka, kitaran Gatsu Jakarta, 28 November lalu. Hmm, konon Pangeran Kuningan dimakamkan di dekat sini, dan namanya diabadikan di aula ini. Juga diabadikan sebagai nama daeran Kuningan. Tapi umumnya orang Jakarta juga nggak tahu Kisah Pangeran Kuningan ini :).

Aku datang kesorean, bersama Klub Tumbar-Méré-Jahé. Aula yang luas itu sudah dibagi dua: setengah untuk ruang diskusi, setengah lagi untuk networking sambil dinner. Arrangement yang menarik dari Bu Ninong dan Bu Aas dari PR Divre II. Tugas Klub TMJ adalah melakukan quality assurance: mencobai sound system, wifi, sampai mencicipi konsumsi, sambil menari2 bollywood, seperti biasa. Tak lama, panitia mulai datang: Kukuh TW, Catur PW, Pitra SW (maksa). Setelah Maghrib, acara dimulai dengan networking sambil dinner.

Fresh memang bukan macam seminar resmi. Ini juga tempat networking. Dan buat aku, banyak kejutan2 menarik di sini. Ketemu Ahmad Sofyan dan Harry Sufehmi lagi (membuat suasana APK mirip Masjid Raya Birmingham); ketemu Rolly, Yudha, dan Diki yang mau susah2 datang dari Bandung; ketemu Pak Nukman dan Mas Satya yang lagi siap2 live interview di eLifestyle MetroTV; ketemu Boy Avianto yang baru beberapa hari sebelumnya disebut2 di ruang dekat APK (kandidat konsultan yang menarik nih); ketemu Gunawan TW dan Kukuh TW dalam event bersama di luar Klub Blogger 13430; dan puluhan lagi yang keren2 gitu (hihi); termasuk kenalan2 baru.

Abis bosan ngobrol, peserta pindah ke ruang diskusi. Resmi, wow. Catur membagi dua peserta: pihak freelancer dan pihak penyedia job. Huh, pihak penyedia service dan facilitator nggak masuk :). Di sini Oom Prama menyelamatdatangi para peserta Fresh, disambut Pak Nukman yang mereview kegiatan Fresh. Trus … kegiatan seterusnya bisa dibaca di blog Pitra, dan publikasi di Detik. Pak Herman Chang menyajikan presentasi terakhir tentang Peluang memanfaatkan layanan Google untuk mencari revenue. Bu Ninong sempat2nya menyediakan doorprize: dua buah HP Flexi, dan satu modem Speedy. Yang nggak kebagian? Masih dapat kartu Speedy Prepaid, plus kartu perdana Flexi Trendy. Acara berakhir menjelang tengah malam. Herannya, wajahnya masih pada segar ceria. Efek bandrek-bajigur, apa efek networking?

Santri Indigo

Program Santri Indigo adalah program nasional dari Republika dan Telkom, untuk menyebarluaskan komunikasi kreatif digital ke berbagai pesantren di tanah air. Berbeda dengan Internet Goes to School, program Santri Indigo ini umumnya bersifat lebih high profile, dalam arti bahwa hingga Menteri, Dirjen, atau Direktur Telkom pun bisa ikut turun dan memberikan pembekalan pada para santri. Koleksi amal ibadah sekalian melepas kangen ke pesantren yang bersuasana tentram. Maka aku rada heran bahwa Mr Dody Gozali (a.k.a. Senor Dominggo Gonzales) menelefonku dan menginstruksikan untuk ke Sukabumi untuk ikut dalam Santri Indigo angkatan keenam, tanggal 8 November. Tapi, demi tugas, dan sudah lama juga tak menjenguk pesantren, maka aku mengiyakan. Dan syukurlah, Mas Ary Mukti pun mendadak menunda officer meeting of IEEE Comsoc Indonesia Chapter yang tadinya dijadwalkan jatuh pada hari yang sama.

Bukan waktu yang pas. Aku dijadwalkan memberikan pembekalan hari Sabtu pagi. Hari Kamis, aku harus memberikan pembekalan ke rekan-rekan di Indigo Centre Surabaya. Air Asia berbaik hati menunda flight sampai lewat tengah malam. Jumat pagi, aku harus menyelesaikan semua tugas karena minggu ini aku harus dikarantina (hihi) dan tidak bisa mengakses dan diakses kantor. Jumat malam, materi untuk Santri Indigo baru bisa difinalkan. Tapi memang aku punya ide bahwa badanku lagi perlu rada disiksa :). Dan begitu aku mengiyakan, Republika langsung memasang iklan setengah halaman.

sekalilagirespublica

Duh, aku pikir tadinya speakernya cuman beberapa rekan dari Telkom Sukabumi, Divre III, dan Republika. Huh, masih high profile ternyata. Maka meluncurlah aku ke Sukabumi hari Sabtu 8 November itu. Perjalanan darat Bogor – Sukabumi umumnya diwarnai kemacetan rutin. Aku sudah berhitung: 5 pasar, 5 kemacetan. Jakarta – Bogor – Lido – Cicurug – Parungkuda – Cibadak – Sukabumi. Sesuai hitungan, kemacetan memang terjadi. Tetapi lebih daripada yang diperkirakan. Total perjalanan dari Tol Pondok Gede ke Sukabumi akhirnya memakan waktu 6 jam. Pesantren As-Syafiiyah berada 10 km di luar Sukabumi ke arah Cianjur. Kami memasuki Pesantren waktu adzan Ashar berkumandang, waktu hujan deras tanpa ampun menghiasi pesantren sejuk itu. Pak Indra Utoyo tengah dengan asyik dan akrabnya menceritakan masyarakat digital yang tengah dibangun oleh berbagai komunitas, termasuk Telkom.

Setelah Ashar, aku mulai berpresentasi. Hari Jumatnya, rekan-rekan dari Republika sudah mengajari para santri, bagaimana membuat blog (Blogspot dan WordPress), mencari gagasan menulis, gaya menulis blog, serta memilih plus mengedit template. Hasilnya keren-keren. Aku cukup menambahi dengan hal2 sekitar … ada apa setelah blog: mengapa blog ada dan perlu ada, bagaimana blog bisa punya nilai lebih, bagaimana blog bisa berinteraksi, bagaimana blog kita didengar dunia, dll. Pernak-pernik blog, dan social networks. Tak terasa 2 jam berlalu, lengkap dengan tanya jawab interaktif. Duh, para santri ini. Ceria, penuh ide, cerdas. Dan jail. Jail! Mau menyemestakan hikmah, tapi jail :). Ceria mereka bikin hari ini jadi hari yang paling indah sepanjang November :). Presentasi aku tutup dengan halaman bertuliskan “To be continued.” Ini belum berakhir. Ini harus berlanjut dengan karya2 mereka. Dan mereka benjanji untuk terus menulis dan berkreasi, serta menyemestakan karya mereka melalui Internet.

Sayangnya, tak bisa berlama2 aku di sana. Setelah Maghrib di tempat yang tenang (hujan sudah berhenti) dan sejuk (tetapi tak dingin) itu, kami harus kembali ke Jakarta. Sudah malam, dan sudah tak macet lagi. Jam 23 kami masuk Jakarta. Beberes. Jam 8 pagi harus berangkat ke Bandung. Life goes on :). With smile :).

Masih Membahas Blog?

Blog ini sudah terlalu banyak membahas soal blog :). Membosankan. Sampai ada blog Anti Koen yang mengkritik kampanye blog yang dinilai sudah berlebihan itu. Padahal, sementara itu, aku masih berpikir untuk meneruskan kampanye Blog. Blog 2.0 kalaw perlu :). Ya, yang ini juga:

Héhé :). Buat yang minta rekaman acara e-Lifestyle ini: maaf ya. Aku juga nggak minta copy-nya kok. Ya, narcissism itu lucu dan menarik. Cuman masih nggak aku banget :). Uh, lagian, suaraku Jawa bener #*@&!&#!.

OK. Tapi blog sudah hampir berusia 10 tahun. Bukan barang baru lagi. Hanya kalangan telmi yang belum kenal blog di kota2 besar (Jakarta, Bandung, Makassar). Memang kalangan telmi ini besar. Tapi mereka tak tertolong :). Kalau masih ada energi cukup untuk meneruskan ideologi blogisme (citizen journalism, demokrasi informasi, Koperasi 2.0), arahkan itu ke daerah yang belum terjangkau: di luar kota besar, di luar Jawa. Pembudayaan blog melalui media mainstream (ya, TV harus disebut lagi, tapi juga surat kabar) masih perlu dilakukan. Blog bukan cuman trend: ini perangkat ideologi demokrasi informasi.

Kenapa tidak mendidik untuk berkreasi online? Tentu, ini juga. Tapi lebih mudah memulai dengan memberanikan generasi muda tampil online melalui blog. Menulis. Lalu berpikir: apa lagi setelah menulis. Mulailah mereka menampilkan karya seni, fotografi, animasi, dll; secara online — sesuatu yang mudah sekali, kalau hal sesederhana blog saja sudah biasa bagi mereka.

Atau kenapa tidak mendidik untuk berani menulis buku? Haha. Mudah2an jawabannya nggak bikin kita marah. Kita bangsa mediocre :). (Tak semua sih — aku harus menggambar kurva Gauss dulu). Gak bisa istiqomah dalam berjuang. Menulis bisa. Penuh semangat. Tapi menulis panjang sedikit, mulai keteteran. Mulai tak sinkron. Mulai malas. Tetralogi Laskar Pelangi yang ditulis penulis yang bagus pun menampilkan gejala ini (Selamat Ultah, Andrea. Makin sukses ya!). Apalagi penulis yang biasa2. OK, daripada semangat menulis itu sebagian besar padam, kita awali dulu yang mudah buat kita: menampilkan ide singkat tiga-empat paragraf — lain hari bisa lebih bagus dan tertata rapi.

Di blog, kita bisa mengajarkan rekan kita untuk berekspresi sebagai dirinya sendiri. Tak perlu terpagari keketatan ilmiah macam wiki, tak perlu takut disemprit OOT di mail list. Dan juga mulai belajar bertanggung jawab atas pendapatnya. Mulai berani berbeda pendapat secara terbuka dan elegan. Mulai saling mengarifi. Mulai meninggalkan kata “toleransi” dan menggantinya dengan “empati” :). Mulai sadar bahwa demokrasi bukanlah hak untuk berpendapat, tetapi kearifan untuk berempati pada pendapat orang lain. Ini, belum mungkin jalan secara luas dan cepat di media mainstream, di buku tercetak, pun di media online seperti mail list.

Di e-Lifestyle (yang sedikit banyak sudah diedit itu), Mas Ferly sempat menanyakan soal Kode Etik. Sekilas berpikir, aku langsung mengarahkan ke ide masyarakat madani, dimana kearifan dari interaksi-interaksi menyusun tradisi yang baik, dan dengan demikian menyusun gaya hidup yang baik. Jadi kode etik yang tumbuh dari bawah melalui tradisi, bukan yang tertulis — apalagi yang harus diapprove oleh dewan atau tokoh tertentu.

Terakhir …. masih perlukah Pesta Blogger? Mungkin. Tapi aku rasa harus betul2 berbeda dari tahun lalu. Harus kita akui, dunia blog tahun ini sudah sangat berbeda. Tak lucu kalau masih memiliki gaya tahun lalu.

Tambahan: Soal MetroTV itu … sebenernya Mas Budi Rahardjo yang merekomendasikan MetroTV untuk kontak aku. Dan karena Mas BR nggak pernah menolak direpoti olehku, aku jadi nggak bisa menolak ditunjuk Mas BR. e-Lifestyle itu bertemakan budaya blog. Tidak boleh ada promosi produk maupun corporate. Jadi nama Telkom tak boleh disebut. Juga logo Telkom di blogku disingkirkan kamera. It’s OK. Program2 CSR Telkom beneran juga biasanya tidak membawa2 nama Telkom.

Update 2: Tapi akhirnya aku pernah menolak permintaan tolong BR. Alkisah beliau menugasiku mereview paper. Tapi aku harus menyampaikan bahwa bidang profesiku adalah Communications (Network), bukan Computer. Ya, aku memang jadi anggota IEEE Computer, selain IEEE Communications. Tapi di Computer, aku cuman jadi pengamat. Aku yakin beliau paham. Kita sama2 nggak suka sama “pakar mengaku serba bisa” kan? :)

Pasar Kreasi (beta)

PasarKreasi, satu lagi portal komunitas di Indonesia. Yang satu ini ditargetkan untuk para pecinta seni: para creator dan appeciator. Di situs itu, karya seni bisa diunggah, dipamerkan, dan nantinya bisa ditransaksikan juga (setelah launching resmi). Forum, berita, dan perbincangan dengan para expert juga tersedia.

Kategori yang digelar meliputi game, edutainment, musik, animasi, desain grafis, dan fotografi. Lainnya menyusul. Judulnya masih beta :). Tapi fungsi-fungsi teknis sudah bekerja, dan siap diuji coba beramai2. Yuk, kita coba. Saran besar kecil, sila di comment blog ini saja.

%d bloggers like this: