Sidang FCO4 @ Senayan

Tanggal 13 kemaren, ex FCO-4 ketemu lagi. Nggak semua sih. Tapi udah kuorum lah. Tempatnya nyaman, dengan roast duck yang syedap dan es blewah yang syegar, yang masih terbayang sampai sekarang. Thanks buat Edwin, yang memfungsikan diri sebagai host.

Alkisah Edwin siap ditugaskan jadi diplomat, dan siap berangkat ke Tokyo bulan depan, dan ini acara farewell party-nya. Kenapa sama FCO-4? Tau tuh. Barangkali sekedar mengenang jaman2 dulu siap ngabur lama ke negeri asing, dan yang diajak saling berkonsultasi persiapan cuman temen2 FCO-4 yang lebih banyak bingungnya tapi selalu bisa saling bantu. Wah, sayangnya aku nggak bareng mereka di jaman itu, soalnya udah ngabur duluan satu semester sebelumnya :).

Fajar masih pendiam kayak dulu. Dulu mikirin ujian, sekarang mikirin utang negara melulu. Berat kayaknya kerjaannya, sampai makannya aja nggak pakai konsentrasi. Ika yang dulu doyan advokasi buruh, sekarang doyan advokasi perempuan, dengan semangat yang sama menggebu-gebunya. Lina masih bergaya sebagai consultant yang stays cool di bidang medik, yang cerita2nya bikin aku berharap nggak ikut dengar tapi selalu ikut penasaran.

Ari ketinggalan di Bandung. Ngasih kuliah tambahan katanya. Dih, paling juga nggak mau ketinggalan acara jalan2 di BSM. Surya yang makin ngetop lagi rapat HAM di Puncak. Rapat HAM apa piknik sih? Susi udah duluan ke Jepang. Akhirnya dia menikmati hidup di negara maju, meninggalkan negara terkebelakang, khususnya Inggris bagian Reading. Dan aku baru tau kalo Susi yang suka nulis cerpen dan cerber di Femina itu ternyata Susi yang ini, yang rambutnya sering aku pakai belajar pakai chopstick di kelas.

Pak Yuven, belum kedengeran lagi kabarnya. Berat sekali perjuangan beliau nampaknya.

%d bloggers like this: