Chiang Mai

IEEE Region 10 Meeting tahun ini diselenggarakan di Chiang Mai. Acara ini bersifat tahunan, dan sebelumnya diselenggarakan di kota Lapu Lapu, Yogyakarta, dan Kolkatta. Selain semua Section Chair di Asia Pacific, dan para Officer dari Region 10, hadir juga beberapa VP dari IEEE HQ. Beberapa wajah sudah cukup kukenal, terutama dari meeting sebelumnya di Lapu Lapu dan Yogya. Kali ini IEEE President tidak hadir. Tak apa. Kan sudah jumpa beliau di Tanjung Benoa minggu lalu.

Pada tahun ini, IEEE Indonesia Section mendapatkan undangan khusus untuk memperoleh Section 25 Years Banner. Saat undangan itu diterima, M Ary Murti yang saat itu masih menjabat Section Chair memutuskan mengajak semua previous Section Chair untuk hadir di Chiang Mai. Dan semua mantan ketua yang masih hidup menyatakan bersedia hadir. Kebetulan kemudian leadership berpindah dari Ary ke aku (tentu via election). Jadi kali ini, aku jadi primary delegation dari Indonesia, dan para mantan ketua jadi secondary delegation.

Penerbangan yang kami gunakan adalah Garuda Indonesia untuk Jakarta – Bangkok, dan Thai Airways untuk Bangkok – Chiang Mai, pada 1 Maret. Kami mendarat di Chiang Mai saat malam telah jatuh, dan langsung ke tempat pertemuan sekaligus tempat menginap: Le Méridien. Region 10 Meeting baru diawali pada Sabtu pagi, 2 Maret 2013.

Day-1

Pertemuan resmi IEEE menggunakan protokol “Robert’s Roles of Order” yang digunakan di beberapa parlemen di dunia. Ini adalah protokol yang menarik, yang memungkinkan pengambilan keputusan bersama secara efektif. Pada hari pertama, Region 10 mengevaluasi Budget 2012, Strategic Planning, kemudian menampilkan rencana-rencana kerja unit-unit, serta support dari HQ dan Region 10 kepada Section-Section. Ditampilkan pula best practice dari berbagai Section dan unit-unit kerja lainnya. Highlight diberikan khusus untuk aktivitas GOLD, student, dan WiE. Beberapa insentif juga ditawarkan untuk mengaktifkan kegiatan-kegiatan khusus dalam Section. Sore, pertemuan dihentikan.

ChiangMai Region 10 Meeting

Malamnya, diselenggarakan gala dinner. Pada dinner ini, diserahkan berbagai award, kepada Section teraktif, Section kecil teraktif, volunteer terbaik, dan lain-lain. Banner “25 Years Anniversary” juga diserahkan kepada Indonesia Section pada acara ini. Banner diserahkan dari Ralph M Ford (VP MGA) ke aku sebagai Indonesia Section Chair, kemudian diestafetkan ke semua previous chairs dari Indonesia Section. Aku minta tolong Dr Wahidin Wahab untuk memberikan sambutan singkat. Pak Wahidin membahas sedikit tentang sejarah Indonesia Section dan ucapan terima kasih kepada pihak yang banyak membantu pengembangan Indonesia Section.

IEEE Indonesia Section Silver Anniversary

Hari kedua diawali petisi untuk memberikan penghargaan kepada Prof Marzuki, salah seorang pimpinan di Region 10 yang meninggal tahun lalu karena sakit yang cukup lama. Di tengah sakitnya, beliau tak berhenti melakukan tugas-tugas organisasi, termasuk mendukung banyak kegiatan Indonesia Section. Indonesia Section khusus menyatakan duka buat beliau juga malam sebelumnya. Kemudian dikaji rencana Budget 2013, laporan Tencon 2012, dan rencana Tencon 2013, serta R10 Congress 2013 (Hyderabad).

Talk sebentar dengan Region 10 Director, Prof Toshio Fukuda; mengundang beliau ke IEEE Cyberneticscom di Yogyakarta tahun ini.

Day-2

Berikutnya, penyampaian informasi dan policy tentang penyelenggaraan Section dan unit-unit di bawahnya. Terdapat beberapa hal baru, dan beberapa pengulangan hal penting. Seperti yang telah dilaksanakan dengan keren tahun ini di Indonesia Section, semua peralihan kepengurusan harus dilakukan dengan election, baik di Section, Chapter, AG, dan SB. Election dilakukan 1 atau 2 tahun sekali, sesuai kesepakatan. Ketua (Section / Chair / AG) tidak dapat diperpanjang lebih dari itu. Pengurus lain tidak boleh pada posisi yang sama lebih dari 6 tahun. Laporan wajib dikirimkan setiap tahun secara online. Seperti di Indonesia, ada juga Chapter yang tidak aktif dan tidak pernah berubah kepengurusannya selama bertahun-tahun. Kami saling belajar.

Acara berakhir setelah tengah hari. Setelah itu, wisata singkat di sekitar Chiang Mai. OK, berhenti blogging dulu. Siap-siap jalan-jalan :D.

IEEE Academic Gathering

Baru lewat sehari dari pengumuman IEEE Indonesia Section Election di tengah Januari lalu, Fanny Su dari IEEE Asia Pacific Office sudah semacam memberi tugas. Akhir Februari, tanggal 24-25, IEEE akan menyelenggarakan IEEE Academic Gathering di Tanjung Benoa, Bali, dengan mengundang 20 universitas terbesar (yang memiliki jurusan/bidang elektro atau IT). Tapi acara ini sudah direncanakan jauh hari, jadi IEEE Indonesia Section tak perlu ikut repot, selain diminta datang dan beramah tamah dengan para undangan.

Acara ini sendiri akan dihadiri Presiden IEEE, Prof Peter Staecker, dan mengundang Mendikbud Muhammad Nuh. IEEE menghubungi Pak Nuh via Prof. Gamantyo. Namun pada minggu terakhir sebelum acara, Prof Gamantyo berada di Kualalumpur. Beliau memintaku meneruskan jadi penghubung ke Sekretariat Kemendikbud. Sebetulnya komunikasi berjalan baik. Namun sayangnya di saat terakhir Mendikbud diminta menghadap Presiden RI pada Hari H. Tapi tak apalah :).

Serah terima kepemimpinan IEEE Indonesia Section sendiri baru sempat berlangsung 23 Februari. Dan tanggal 24, aku sudah terbang ke Bali, menghadiri acara resmi pertama sebagai Section Chair yang baru. Acara bertempat di Conrad Hotel, Benoa.

Conrad Hotel Benoa

Membuang lelah, aku rehat dengan jalan ringan dulu di pantai. Menjelang jam 19, baru aku balik ke hotel, pakai batik, dan bergabung ke Welcome Dinner.

Waktu registrasi, para panitia dari IEEE dan United Technology ternyata cukup kenal namaku. “Am I that famous?” tanyaku. Ternyata Fanny memforward semua korespondensi dari dan ke Sekmendikbud dan IEEE APO ke para panitia, sampai ke Prof Staecker sendiri, yaitu President dan CEO IEEE untuk tahun 2013. Jadi mereka beberapa hari ini sudah baca namaku. Sebelum dinner, aku jadi punya kesempatan berbincang panjang dengan Prof Staecker. Namun, aku meluangkan waktu panjang untuk temu kangen dengan Pak Sholeh, Pak Sutrisno, dan Pak Arief dari Univ Brawijaya; dan masih banyak lagi.

20130326-215458.jpg

Usai dinner, kami luangkan waktu untuk rapat persiapan APCC 2013, dengan Pak Ali Muayyadi dan Pak Ary Murti. Intinya, karena IEEE Communications Society Indonesia Chapter (OK, kita singkat Comsoc Chapter) memiliki HR yang tak banyak, maka kita meminta ITTelkom dapat melakukan penyelenggarakan conference APCC ini, on behalf of Comsoc Chapter. Pak Ali dalam hal ini mewakili ITTelkom (biarpun beliau juga pernah jadi Vice Chair di Comsoc Chapter), dan Pak Satriyo sebagai Chair Comsoc Chapter akan memeriksa kemudian. Syukur malam itu soal APCC terselesaikan. Tinggal eksekusi :).

Senin pagi, 25 Februari, acara resmi Academic Gathering ini dimulai. Mewakili Mendikbud, Prof. Achmad Jazidie memberikan paparan atas kebijakan pendidikan tinggi di Indonesia. IEEE Senior Director menyampaikan arah IEEE dalam memberikan benefit bagi universitas demi tujuan akhirnya mengangkat harkat kemanusiaan melalui teknologi.

Prof Staecker sendiri memberikan sambutan singkat, kemudian memanggil tim Dongskar Pedongi. Tim ini adalah mahasiswa Teknik Informatika ITB yang tahun lalu memenangkan IEEEXtreme Programming 6.0. Menggunakan bendera IEEE ITB Student Branch, mereka mengalahkan hampir 2000 tim dari seluruh dunia, dan menjadi juara. Sungguh membanggakan. Nama Dongskar Pedongi sendiri cukup lama digunakan oleh tim ini; diambil dari gaya mahasiswa cupu yang suka mengubah “La(h)” menjadi “Dong” :D.

Dongskar Pedongi

Dalam break, Prof Staecker kembali berbincang dengan tim Dongskar Pedongi dan dengan Indonesia Section. Kali ini aku lebih banyak mendengarkan interaksi yang menarik ini :).

Tentu, sesuai pesan Fanny, aku banyak melakukan perbincangan dengan wakil-wakil kampus yang hadir; khususnya memperbincangkan pengelolaan paper, jurnal, conference, dan hal-hal yang berkait dengan transaksi akademis. Kampus-kampus cukup meminati kemungkinan menyiapkan fasilitas untuk publikasi internasional melalui indeks-indeks paper dunia. Hal lain yang dianggap menarik adalah kuliah jarak jauh (semacam MOOCS), dan e-Learning.

Acara ditutup dengan makan siang bersama. Dan foto bersama di bawah matahari terik. Tapi sambil becanda-canda :). Duh, tradisi yang ini :).

20130313-062527.jpg

 

The Phoenix Project

Payment system buat Qbaca mendadak tak berfungsi. Dan ini bukan kali pertama di tahun 2013 ini. Ada yang tampak tak bisa dimatchkan antara application developer dan platform manager. Aku coba melakukan mediasi, via mail, voice call, sampai akhirnya melakukan pertemuan fisik. Tapi, sambil terus melacak apa yang salah di Qbaca, weekend lalu aku jadi berkunjung ke Kindle. Mungkin kerna aku lekat pada nama Phoenix, atau aku sedang dalam tergalau urusan IT, Kindle merekomendasikan buku The Phoenix Project. Dan intuisiku mengharuskanku seketika beli buku itu. Cuma US$ 9.99, dia seketika terunduh ke Aifon.

Phoenix CoverSebuah novel umumnya tak dilabeli kata novel dalam judul atau subjudulnya. Tapi buku ini memang digayakan berbentuk novel, dengan kelincahan ketegangan dan keceriaan yang menarik. Bill Palmer, mendadak harus menghadap CEO, Steve Masters. Pagi itu CIO dan VP IT Operation dipecat. Steve merangkap posisi CIO, dan Bill harus jadi VP of IT Operation. Ini bukan tugas menarik. Perusahaan sedang berkinerja amat buruk. Auditor berseliweran. Media menyoroti dan menyebarkan kabar buruk nyaris tanpa klimaks. Tugas pertama Bill adalah memberesi sistem pembayaran gaji yang mendadak kehilangan seluruh data karyawan sebelum sore. Jika gagal, serikat karyawan memberontak, dan media menyerbu. Dalam investigasi, Bill menemui para direktur bawahannya dan para engineer. Bawahan Bill, yaitu bekas rekan sepantarannya, adalah Director of IT Service Support, Patty McKee; dan Director of Distributed Technology Operation, Wes Davis. Brent Geller, seorang engineer serba bisa, melihat catatan bahwa sistem gaji kacau saat upgrade SAN. Maka upgrade dikembalikan. SAN justru mati total, membawa kerusakan lebih parah. Bill mencari tahu perubahan apa yang dilakukan beberapa saat terakhir. Dari Information Security diperoleh info bahwa mereka melakukan perubahan pada data karyawan, yaitu melakukan tokenisasi pada SSN lalu menghapus field SSN yang dianggap tidak aman dan rawan audit. Sumber kesalahan dilakukan, tapi perbaikannya baru selesai malam hari. Sementara itu gaji sudah diproses manual, dengan tingkat kesalahan tinggi. Dan SAN masih mati. Hari pertama berisi kegagalan. Tapi ini bukan kegagalan terakhir.

Tugas utama Bill, dan seluruh SDM di Parts Unlimited adalah mensukseskan peluncuran Phoenix; yaitu platform lengkap untuk bisnis Parts Unlimited. Platform ini telah dirancang 3 tahun sebelumnya, dan memakan waktu development yang panjang. Brent ditugaskan untuk menjaga proyek penting ini. Namun, sebagai engineer serba bisa, Brent selalu direpoti ratusan gangguan dari direktur hingga staf yang memerlukan berbagai hal dari IT: server yang mati, aplikasi yang berjalan tak semestinya, database yang sering lambat. Brent bekerja keras sepanjang waktu, mengikuti siapa pun yang berteriak paling keras, atau yang punya backing paling tinggi. Sarah Moulton, SVP Retail Operation, yang paling berkepentingan atas Phoenix, terus mengecam Bill yang dianggap mengorbankan Phoenix dengan tak mengerahkan Brent hanya untuk Phoenix. Sementara itu, auditor datang dengan segudang temuan. Ini audit SOX 404. Jika mengikuti persyaratan mereka, Bill harus mengerahkan semua engineer selama setahun penuh.

Pada saat ini Bill harus menjumpai Erik Reid, seorang kandidat komisaris. Ini adalah tokoh yang kemudian jadi mentor Bill. Sepanjang buku ini, Erik terus memberikan clue kepada Bill, dengan berbagai contoh. Namun contohnya selalu mengambang dan mengesalkan Bill. Bill harus berpikir keras untuk dapat memahami apa yang Erik harus sampaikan. Erik memang nyentrik. Tapi hanya itu satu-satunya cara mengajar Bill. Bukan dengan nasehat atau advice saja; melainkan memaksa Bill memecahkan masalah, mengalami kegagalan besar, menumbuhkan semangat kelompok, dan membuat revolusi. Hal-hal yang, menurut Erik, bahkan tak dapat dilakukan Erik sendiri.

Atas teka teki Erik, Bill mulai merumuskan beberapa macam pekerjaan: proyek bisnis, proyek infrastruktur IT, lalu proyek penanganan perubahan, dan satu lagi. Proyek penanganan perubahan cukup jadi lingkaran setan. Semua orang melakukan pekerjaan IT dengan gaya “Just Do It” sambil mengabaikan rantai IT yang panjang. Perubahan pada satu sistem hampir selalu mengakibatkan kerusakan pada sistem lain. Manajemen perubahan memang diabaikan, karena dianggap mengganggu jadwal kerja, jadwal peluncuran produk dan feature, jadwal audit dll. Wow, aku rasa itulah yang salah dengan Qbaca.

Maka peluncuran Phoenix, yang dipaksakan pada tenggat waktu dari Sarah, gagal total. Sistem yang dikembangkan tim Developer di bawah Chris Allers, berjalan baik pada server development, tapi hancur pada server produksi. Sistem baru tidak bisa hidup, dan sistem POS lama tidak berfungsi. Transaksi di seluruh negeri dilakukan manual. Transaksi kartu kredit difaxkan ke kantor pusat. Wow, ini pelanggaran, dan rawan audit. Tanpa dibobol, Phoenix memamerkan nomor kartu kredit customer. Waktu-waktu berikutnya, semuanya memburuk. Semua orang harus menambal dan mengatasi akibat kegagalan Phoenix. Audit, proyek IT, semua berhenti. Mendadak Bill sadar, inilah jenis pekerjaan keempat: pekerjaan yang tak direncanakan. Unplanned work. Pemadam kebakaran. Disebut juga anti-pekerjaan, karena ini jenis pekerjaan yang membuat pekerjaan lain, yang terencana, gagal dilaksanakan.

Secara bertahap, Bill, Patty, Wes melakukan pengelolaan pada penanganan perubahan. Satu hal lain adalah pengelolaan contraint, atau bottleneck. Salah satunya adalah Brent. Brent tidak lagi boleh diperintah semua orang. Ada prosedur bertingkat yang harus dilakukan untuk mengkaryakan Brent. “Semua perbaikan yang dilakukan di luar titik bottleneck pastilah semata ilusi.” Mulai muncul saling percaya pada tim IT. Kerja tim mulai jalan, dengan koordinasi, dan tanpa saling menyalahkan. Bill mulai punya waktu lagi buat keluarga. Tapi saat sistem Bill mulai jalan untuk secara wajar mengatasi situasi gawat, Steve sang Big Boss turut campur, memaksa semua orang punya “sense of crisis” dan melakukan akses komando langsung ke engineer, dan berakibat kekacauan. Bill minta mundur.

Erik turun tangan lagi. Steve, Bill, dan tim IT (Chris, Wes, Patty) membuat pakta saling percaya. Bill mulai mengikuti teladan Erik, memperbaiki struktur kerja IT seolah itu pabrik barang biasa, dengan inventory, work-in-progress. Tim development (Chris), IT operation (Wes, Patty), dan bahkan kemudian IT security (John) mencari titik lemah proses kerja yang terbesar. Lalu membuat terobosan untuk mengubah secara revolusioner. Salah satunya seperti ini. Dilakukan sinkronisasi pada lingkungan development (testing), Q&A, dan deployment (production), sehingga settingnya selalu akan sama. Kemudian program tidak lagi diberikan sebagai source code dari Development, tetapi sebagai sebuah pack yang mencakup semua setting dan data. Masalah deployment dapat ditekan: nyaris semua yang berjalan pada server development akan berjalan sama baiknya pada server produksi. Test dilakukan pada project Unicorn, yang kemudian berhasil gemilang.

Project Unicorn sendiri diambil setelah tim menyadari bahwa “IT bukanlah sebuah departemen, melainkan kecakapan yang harus dimiliki sebuah perusahaan.” Maka tim IT (Development dan Operation) bergerak bagai detektif, menyelidik bidang-bidang lain, hingga ke CEO dan CFO sendiri. Semua requirement dan KPI diterjemahkan menjadi IT requirement. Komunikasi dan feedback dilakukan setiap saat. IT Security menguji sistem terus menerus. Saat Unicorn berhasil meluncur, program promosi bisa diluncurkan, transaksi dapat dilakukan. Server jatuh karena beban yang tinggi. Namun prosedur kerja yang telah diperbaiki memungkinkan hal semacam itu jadi mudah diatasi. Ini jadi titik balik. Setelah itu keberhasilan demi keberhasilan datang pada departemen dan pada perusahaan.

Sekali lagi, sebuah novel umumnya tak dilabeli kata novel dalam judul atau subjudulnya. Jadi ini memang bukan novel. Di dalamnya terdapat banyak prinsip-prinsip, guidance, dan best practice bagi pengelolaan dan pengembangan IT di perusahaan besar; termasuk jebakan-jebakan yang sering terjadi. Tokoh Erik yang digambarkan sangat eksentrik itu pun terlalu sering memberikan petuah yang  mirip kuliah — hal-hal yang tidak mudah disampaikan dalam bentuk cerita. Tapi, seperti novel, buku ini dipadati dengan ketegangan, intrik, kehangatan persahabatan, plus candaan. Dan penuh istilah IT, wkwkwk. Mencerahkan deh.

Dan jauh sebelum buku ini aku tamati, krisis transaksi di Qbaca sudah terselesaikan. Hukum Murphy memang ada. Semua sistem selalu akan bisa salah. Tapi jika kita dapat mengatasi dengan elegan, itu justru jadi hal yang positif buat semuanya. Terima kasih, rekan-rekan di ISC, DSC, dan Access. Kalian keren.

IS Expo ITS

Satu undangan datang dari mahasiswa Sistem Informasi ITS, mengajak mengisi mini seminar tanggal 17 November di Surabaya. Judul acaranya Information System Expo ITS 2012. Sekilas, tanggal itu rasanya aman, jadi aku iyakan. Meluangkan waktu berbincang dengan Generasi Z biasanya justru memicu inspirasi baru. Tapi tema yang disodorkan bikin aku senyum lebar: To be an Out-of-the Box Engineer. Ini bener-bener cap yang diberikan ke aku selama bertahun-tahun, sampai dua tahun lalu. Dua tahun lalu, aku mengaku membunuh otak kanan dan beradaptasi hanya dengan otak kiri. Dan pura-pura berhasil, haha :).

Tanggal 16 malam, aku terbang ke Surabaya. Adhika dan satu rekannya menjemput di Juanda. Cukup lelah seusai maraton Qbaca seminggu sebelumnya, aku malah menghabiskan malam nonton Star Trek. Fokusnya pada Spock pula. Kapan nih mau beralih ke otak kanan lagi? Malah kuranh tidur. Tapi paginya aku bangun sangat segar. Mungkin karena jauh dari polusi Jakarta. Melaju ke ITS di trafik akhir pekan Surabaya yang tenang, kami masuk ke Gedung Robotika ITS, dan disambut MC Rossa dan Zaki.

Presentasiku diawali cerita tentang IEEE dan misinya, advancing technology for humanity. Untuk misi ini, IEEE meninggalkan kotak masa lalunya. Misalnya, kini ia tak lagi menyebut dirinya Institute of Electrical and Electronic Engineers, tetapi hanya IEEE saja, dan membuka diri terhadap bidang ilmu lain: informatika, fisika, matematika, biologi, kedokteran, serta bidang lain yang mendukung misi mengembangkan teknologi demi harkat kemanusiaan.

Lalu cerita beralih ke tantangan besar yang harus dituntaskan para engineer di abad ke-21, terutama menyangkut energi, lingkungan, pendidikan, kesehatan; lalu difokuskan ke keindonesiaan dan kesisteminformasian. Bagaimana kita diharapkan merekayasa gaya hidup digital yang memungkinkan ekosistem yang lebih hemat energi, ramah lingkungan, manusiawi. Bagaimana simulasi interaksi dan komunikasi harus diciptakan untuk membantu manusia memperoleh pendidikan dan gaya hidup yang lebih baik.

Dibandingkanlah contoh kasus di beberapa negara, terutama kontras kondisi dimana engineer bekerja secara eksklusif untuk membentuk sebuah produk dan kondisi dimana engineer bekerja membentuk platform yang dapat digunakan publik untuk menciptakan produk-produk yang lebih luas. Berfokus ke Indonesia lagi, aku kembali ke gambar spiral besar, dimana setiap sisi harus mempertimbangkan, berkomunikasi, berkolaborasi dengan ujung spiral lain (spiral punya ujung yach) untuk memastikan semuanya tumbuh bebesar mencapai misi. Contoh spiralnya memiliki 4 ujung: network, service / aplikasi, konten, dan komunitas.

Masih panjang sih. Tapi ceritanya gak seru kalau ditulis. Lebih seru waktu diperbincangkan :). Ensuite masih ada dua presenter lagi; masing2 membahas media sosial dan product branding vs personal branding.

Selesai seminar mini ini, aku langsung harus pamitan. Harus agak meramaikan Indonesia Book Fair di Senayan :). Adhika dan Dilla mengantarku ke Juanda lagi. Dan pesawatku menderu melawan mendung tebal kembali ke Jakarta.

Tapi perkiraanku ada benarnya. Ketemu para calon engineer itu benar-benar memicu inspirasi-inspirasi baru. Thanks, SI ITS :).

Qbaca: Buku Digital Indonesia

Catatan “Humor Klasik Buat Bisnis” tentu saja memang dibuat dalam masa pengembangan Qbaca. Di awal pengembangan, negosiasi yang menarik — yang menyangkut bentuk produk dan platform — telah dilakukan dengan beberapa kandidat developer, para publisher, hingga para senior di corporate. Sedikit mirip dengan si “calon besan Bill Gates” :). Bahkan di masa awal pembentukan prototype produk (dan platform), kami telah menerima berbagai masukan yang sesungguhnya semuanya bagus dan ideal, namun saling bertolak belakang. Mirip petani dan  anaknya yang membawa keledai. Tapi kami harus memastikan bahwa produk ini bisa menjejakkan kaki di kondisi Indonesia saat ini, sekaligus punya peluang untuk tumbuh ke depan dan menumbuhkan pengembangan konten dan aplikasi digital lain di Indonesia. Yang justru tidak mudah adalah memastikan misi dan strategi produk ini tersampaikan dengan baik, hingga ke ujung senior leader di atas, ke developer yang memiliki standard tersendiri, ke komunitas, ke publisher, dan ke dalam tim sendiri. Agar tak terulang kisah Goh Chok Tong, kita harus benar-benar memastikan misi dan strategi ini tersampaikan ke semua stakeholder. Tapi memang tidak mudah.

Qbaca sendiri dinyatakan resmi diluncurkan pada 9 November 2012, di Teluk Jakarta, bersamaan dengan penyerahan penghargaan Indigo Fellowship 2012. Acaranya sederhana, sesuai bentuk produk yang tidak gemebyar, tapi diharapkan tumbuh dari kecil untuk berkembang membesar melalui aktivitas komunitas.

Event perdana bagi Qbaca adalah di Indonesia Book Fair di Senayan Jakarta, 17-25 November 2012. Dua talk show digelar di panggung utama.

Talk show tanggal 19 November menampilkan Dewi “Dee” Lestari yang didampingi EGM DMM Achmad Sugiarto, mengulas e-Book dari berbagai sudut pandang. Dee sebagai pembaca mengharapkan e-Book bukan hanya sebagai buku yang didigitalkan, tetapi harus diperkaya dengan enhancement yang meningkatkan pengalaman membaca dan berinteraksi. Dee sebagai penulis mengharapkan platform e-Book yang dilengkapi dengan digital security untuk menjamin terjaganya hak penulis dan penerbit buku.

Talk show tanggal 21 November menampilkan CIO Telkom, Indra Utoyo, dalam bedah buku “Manajemen Alhamdulillah” karya beliau yang juga tersedia di Qbaca. Sebetulnya tak ada permintaan khusus untuk memasang buku pejabat Telkom di Qbaca. Kami hanya meminta penerbit (a.l. Mizan Group) untuk memasang beberapa buku best seller mereka ke dalam Qbaca. Ternyata salah satu yang dikirimkan adalah buku “IU” ini. Waktu kami sampaikan terima kasih bahwa buku “IU” ikut dimasukkan, pihak penerbit Mizan juga surprised, karena mereka tidak merasa sengaja memilih buku yang berkaitan dengan Telkom. Bedah buku ini menghadirkan perwakilan dari Mizan Group, IKAPI Pusat, dan MUI. Surprised. IU sendiri menyampaikan paparannya tidak dengan gaya Telkom (hahaha), tetapi sebagai penulis professional yang memiliki passion pada karyanya. “Telkom punya direksi sekelas ulama,” komentar ustadz Irfan Helmi dari MUI Pusat.

Selama pameran, beberapa masukan, dan komentar diterima oleh Tim Qbaca. Mungkin aku akan memberikan komentar satu-per-satu di sini, sekaligus buat bahan diskusi buat menerima lebih banyak masukan lagi buat perbaikan produk milik bersama ini.

EPUB3

Qbaca bukan saja akan memigrasikan buku ke bentuk digital, namun juga akan menjadi platform bagi konten dan aplikasi digital interaktif skala mini untuk dapat dikemas dalam bentuk e-Book, dan didistribusikan dalam Qbaca bookstore. Format yang mutakhir, terbuka, terstandardisasi, dan paling memungkinkan untuk ini adalah EPUB3. EPUB3 memungkinkan konten berupa teks, gambar, animasi, video, suara, dan aplikasi interaktif untuk dimasukkan ke dalam e-Book secara relatif mudah. Dalam konteks buku-buku sekolah, kita dapat menciptakan LKS digital, laporan, eksperimen, tes kemampuan, dll, dalam e-Book berformat EPUB3 ini.

EPUB3 juga, sebagai format standard, dipilih untuk memudahkan para publisher mempersiapkan e-Book sendiri sebelum disubmit ke dalam sistem Qbaca. Berbagai program (mis Pages di Mac) dapat melakukan ekspor ke EPUB. Program gratis seperti Calibre dapat melakukan konversi ke EPUB. Program Sigil dapat digunakan untuk membuat dan mengedit file EPUB.

Namun, file akan dikirimkan ke user dalam bentuk file EPUB3 terenkripsi. Jadi hak-hak penerbit tetap dijaga.

Digital Right

Qbaca harus memastikan bahwa para penerbit dan penulis di Indonesia bersedia bekerja sama, dan menyumbangkan buku untuk didistribusikan di Qbaca. Salah satu hal yang diminta semua penerbit besar saat ini adalah dijaganya digital right. Memang ini jadi melanggar prinsip pribadi yang menyukai konten terbuka. Secara pribadi, semua whitepaper, materi lecture & seminar, dan presentasi, selalu aku bagikan free via web atau jalur lain. Tetapi kita tidak hidup di lingkungan tempat para penulis berpikir seperti penulis O’Reilly (yang sering aku jadikan contoh dalam distribusi buku tanpa DRM), dan pembaca publik di Indonesia pun belum seluruhnya berperilaku seperti sebagian besar segmen pembaca buku-buku O’Reilly. Survei-survei menunjukkan bahwa publik di Indonesia lebih suka mencari konten gratis (termasuk Internet gratis dan listrik gratis, jika memungkinkan), plus suka berbagi konten gratis yang bukan milik mereka sendiri. Belum ada kesadaran menjaga copyright atau copyleft.

Jadi, sampai budaya kita bisa agak berubah, atau sampai para penerbit/penulis bersedia bekerja sama dengan model bisnis tanpa DRM, kita terpaksa masih akan memberlakukan DRM.

Platform

Qbaca akan tetap diarahkan sebagai platform. Bukan hanya berarti Qbaca dapat menampung berbagai konten dan aplikasi yang berbeda sebagai konten yang dijual dan didistribusikan di atasnya, tetapi juga Qbaca akan dikembangkan untuk memungkinkan transaksi dilakukan tidak hanya di sistem Qbaca. Setelah sistem teruji oleh pasar, kita akan mengajak para developer untuk menciptakan aplikasi reader yang terhubung dengan sistem Qbaca, membuat toko digital yang dapat digunakan untuk membeli konten di Qbaca, membuat lini produksi yang dapat langsung melakukan submit konten (e-Book dan konten lain) ke Qbaca, menghubungkan aplikasi dan web dengan Qbaca, dan masih banyak kemungkinan lain.

Kompatibilitas

Pada versi terkini (2.0.0), Qbaca tidak dapat dijalankan pada Jelly Bean (Android 4.1 dan 4.2). Ini memang mengecewakan, terutama bagi kami. Aku sendiri menggunakan Flexi di Samsung Galaxy S3 dengan Android 4.1.1, jadi masih ikut mengalami crash ini. Tim developer menjanjikan  bahwa versi yang berjalan baik di Jelly Bean akan diterbitkan sesegera mungkin.

Versi iOS tetap dijadwalkan terbit pada bulan Desember. Waktunya memang mendesak, sementara Apple approval memerlukan waktu tak sedikit. Mohon kesabaran sedikit dari para penganut “Think Different” :).

Versi Blackberry masih di luar rencana. Tapi kami berharap RIM benar-benar mewujudkan harapan kita semua untuk memungkinkan aplikasi Android dijalankan di atas OS Blackberry 10.

User Interface

User Interface Qbaca masih jauh dari memuaskan. Kami masih terus memperbaikinya. Kami telah meminta masukan dari para blogger dan anggota komunitas pembaca buku serta komunitas penggemar gadget. Ada banyak masukan, dan beberapa di antaranya bertolak belakang. Misalnya, ada yang memilih halaman depan hanya diisi cover tanpa deskripsi, namun banyak yang juga mengharapkan deskripsi tetap ditampilkan. Tim kami terus memilah, melakukan eksperimen, dan memperbaiki user interface ini.

Buku Yang Terbatas

Sebagian besar penerbit yang telah memiliki perjanjian kerja sama dengan Qbaca masih memerlukan waktu lebih panjang untuk mempersiapkan konten EPUB. Umumnya mereka melakukan layout dengan In-Design atau program lain yang belum dapat menyimpan hasil seperti yang diharapkan, dalam format EPUB3. Tapi konten-konten baru saat ini terus-menerus ditambahkan.

Penulis Indie

Sebagai corporate yang memang masih mengemban sisa-sisa masa lalu, Telkom belum cukup luwes untuk bekerja sama dengan individual. Revenue sharing baru dapat dilakukan dengan badan hukum :). Namun Qbaca akan membuka kerjasama dengan pihak ketiga untuk menerima naskah dari penulis indie; sehingga naskah dapat diformatkan menjadi EPUB3, dan disubmit ke sistem Qbaca, plus dilakukan revenue share dengan cara yang tetap memenuhi persyaratan bagi semua pihak.

Tambahan

Beberapa situs / news / blog yang mengulas Qbaca:

News / Journal: Daily Social | Tempo | TribunTelkom Speedy | Mizan
Blog: Nike Rasyid | Fera Marentika | Bambang TrimHindraswari EnggarDaily Andro
Qbaca: Site | Twitter | Facebook | Google Playstore | Mail

Penjelajah Antarktika

Dalam salah satu sesi pada Workshop Transformasi Organisasi minggu lalu di Gunung Malang, CIO Telkom Indra Utoyo [@iutoyo] sempat menganjurkan buat baca buku Great by Choice, tulisan Jim Collins. Pada sesi break berikutnya, aku langsung download bukunya di Amazon Kindle [fk.vc/gbc]. Workshopnya sendiri lumayan padat, jadi buku itu baru leluasa terbaca di penerbangan Tangerang-Incheon (atau kerennya Jakarta-Seoul). The Why dari buku ini dipaparkan pada Bab 2, yang mengisahkan Penjelajahan Perdana ke Antarktika di tahun 1911-1912.

Pada Oktober 1911, dua tim penjelajah menyiapkan perjalanan pertama umat manusia ke Kutub Selatan. Satu dipimpin Roald Amundsen dari Norwegia, dan satu tim Robert Falcon Scott dari UK. Keduanya berusia sekitar 40 tahun, dan pernah menjelajah Antarktika. Amundsen pernah tinggal selama musim dingin di Antarktika melalui Lintas Barat Laut (Northwest Passage); sementara Scott pernah memimpin penjelajahan ke arah Kutub Selatan di tahun 1902 — tapi berhenti di 82 derajat. Dalam ekspedisi ini, keduanya memilih tanggal berangkat yang berdekatan, pada jalur berbeda, tetapi jarak kurang lebih sama, yaitu sekitar 2300 km, pada suhu -30 derajat Celcius. Tentu di tahun 1911 belum ada HP, radio bergerak, satelit, GPS, atau pesawat penolong untuk keadaan darurat.

Saat berusia duapuluhan tahun, Amundsen menjelajah Eropa, dari Norwegia ke Spanyol pergi dari Norwegia ke Spanyol untuk memperoleh sertifikat pelayaran. Bukannya naik kereta atau kapal laut, ia memilih bersepeda. Ia mencoba makan daging lumba2 untuk memahami nilai gizinya. Ia selalu bersiap seolah2 suatu hari kapalnya akan karam, dan ia harus hidup dalam cuaca ekstrim kejam dikelilingi hanya satwa2 aneh yang mungkin bisa dimakan. Ia bahkan sempat ke wilayah orang Eskimo. Ia melihat bagaimana orang Eskimo bergerak lambat tapi stabil, agar tak berkeringat. Keringat bisa jadi lapis es pada suhu di bawah nol. Ia memakai baju longgar ala Eskimo (juga untuk mencegah keringat), dan belajar menggunakan anjing buat menarik kereta.

Persiapan Scott tidak seekstrim itu. Ia melakukan pengkajian juga, namun tidak dalam posisi seketat Amundsen. Ia berminat mencobai kereta bermotor, dan membawa Kuda Poni yang sudah berabad2 teruji tangguh di Eropa. Di penjelajahan, mulai tampak bahwa persiapan Scott kurang matang. Mesin motor pecah hanya dalam waktu beberapa hari. Kuda poni mudah berkeringat, berlapis es, tak tak bertahan. Selain itu, mereka hanya makan tanaman, yang tak tersedia di Antarktika. Amundsen, selain membawa stok makanan dan daging, juga berencana membunuh anjing2 yang paling lemah untuk menjadikannya makanan buat anjing yang lain. Tak lama, tim Scott harus menggunakan diri mereka sendiri buat menarik kereta.

Kedua tim meninggalkan persediaan makanan buat pulang. Amundsen bukan hanya memberi tanda depot makanan dengan bendera, tetapi juga meninggalkan bendera dan tanda2 lain pada jarak yang teratur agar mereka tak mudah tersesat saat kembali. Amundsen menyiapkan 3 ton makanan untuk 5 orang, sementara Scott membawa 1 ton untuk 17 orang. Pada titik kritis 82 derajat, persediaan Amundsen masih cukup banyak; sementara Scott persediaannya pas2an sesuai kalkukasi minimal. Kehilangan satu depot saja akan berakibat fatal bagi tim Scott. Scott suka hal yang pas2an tampaknya. Ia hanya bawa satu termometer. Saat termometer pecah, ia marah luar biasa. Amundsen bawa 4 termometer.

Ini penjelahanan perdana ke Kutub Selatan. Tak ada manusia tahu apa di depan sana. Tak ada pesawat atau satelit pernah mengintai dari atas sana. Namun Amundsen mengasumsikan yang di depan sana semuanya buruk, dan ia harus siap. Scott sendiri selalu tak siap menghadapi nasib buruk. Catatan hariannya penuh keluhan atas takdir buruk pada timnya.

Pada 15 Desember 1911, Amundsen tiba di Kutub Selatan. Musim panas memberi pemandangan cerah. Ia memasang bendera Norwegia, dan mendedikasikan dataran itu untuk Raja Norwegia. Mereka membuat tenda, dan menyiapkan perjalanan pulang. Berjaga2 kalau mereka akan mati dan gagal mencapai jalan pulang, Amundsen membuat surat buat Raja Norwegia, dan menyimpannya di kantong, untuk dititipkan ke Scott yang mungkin tiba beberapa saat kemudian. Persiapan luar biasa!

Amundsen di Kutub Selatan

Ternyata saat itu Scott masih sibuk menarik kereta, 500 km jauhnya dari Kutub. Baru pada 17 Januari 1912, Scott mencapat Kutub Selatan, dan menatap sedih pada Bendera Norwegia di sana. Eh, aku sedih beneran di adegan ini :(. “Hari yang menyedihkan,” tulisnya, “Sementara angin bertiup makin kencang dan suhu turun ke -30 lagi. Tuhan maha besar! Tempat yang kejam untuk dijelajahi tanpa memperoleh kemenangan.” Pada saat yang sama, Amundsen sudah bergerak cepat ke utara, melintasi batas 82 derajat, menghindari cuaca yang kembali memburuk.

Scott di Bendera Amundsen di Kutub Selatan

Amundsen tiba di pangkalan tepat pada 25 Januari 1912. Tepat sesuai perencanaan. Scott menghentikan perjalanan bulan Maret, tertekan dan sangat kelelahan. Delapan bulan kemudian, tim dari UK menemukan jenazah Scott dan rekan-rekannya, hanya 15 km dari depot makanan.

Scott dan Amundsen menghadapi situasi yang sama, dan cuaca yang sama. 34 hari pertama, keduanya menemui perbandingan cuaca baik yang sama, sebesar 56%. Namun, mereka melakukan perencanaan perjananan dengan gaya yang berbeda.

Buku ini lalu memberikan simpulan. Kepemimpinan yang mampu membawa perusahaannya selalu selamat dalam badai, dan tetap mampu tumbuh, ternyata: tidak lebih kreatif, tidak lebih visioner, tidak lebih karismatik, tidak lebih ambisius, tidak lebih beruntung, tidak lebih berani menghadapi resiko, tidak lebih heroik, dll dibanding pemimpin yang lain. Bukan berarti bereka tidak memiliki sifat itu. Justru, sifat itu sudah ada pada pemimpin perusahaan yang berhasil maupun yang gagal. Tapi pemimpin pada perusahaan yang terbukti berhasil itu memahami bahwa mereka menghadapi ketidakpastian yang terus-menerus, dan tak selalu dapat dikendalikan. Mereka paham, tapi mereka menolak untuk dikendalikan oleh hal-hal tidak bisa mereka kendalikan itu. Maka mereka mengambil tanggung jawab untuk melakukan pengendalian penuh, dengan segala resikonya, atas keberhasilan misi mereka.

Buku ini memberikan contoh lebih detail atas cara kerja kepemimpinan semacam ini. Aku rasa memang Pak Indra Utoyo berkeinginan agar para pimpinan Telkom masa kini dan masa depan bisa meneladani dan mempejalari bagaimana terus menjaga bisnis yang kita yakini menjadi pendukung kuat pertumbuhan dan ketahanan ekonomi nasional ini. OK bukunya terus aku baca. Tapi blognya berhenti di sini. Kan judulnya Penjelajahan Antarktika.

APCC 2012

Duet konferensi IEEE Comnetsat dan IEEE Cyberneticscom di Bali bulan Juli lalu ternyata meninggalkan efek panjang. Walau kami para organiser menganggap segala sesuatunya masih jauh dari sempurna, namun kedua keynote speaker kami memiliki kesan berbeda. Prof Lightner (Presiden IEEE tahun 2006) dalam pertemuan di Hongkong memuji Cyberneticscom dan Comnetsat sebagai konferensi yang sepenuhnya memenuhi persyaratan dan bakuan IEEE, bahkan termasuk hal2 kecil seperti visual design; lalu mengusulkan Indonesia mengajukan proposal menjadi tuan rumah IEEE TALE 2013. Prof Byeong Gi Lee (Presiden IEEE Comsoc tahun 2010-2011), dalam komunikasi sesudah Comnetsat, juga mendorong Indonesia menjadi tuan rumah di APCC 2013. Kebetulan Prof Lee adalah General Chair untuk APCC 2012. Maka kami diundang untuk mengajukan proposal, melakukan bidding, pada APCC 2012 ini. Prof Lee orangnya sangat cerdas dan lembut, namun tegas. Jadi biarpun nadanya lembut, itu agak kami artikan sebagai perintah.

APCC, Asia-Pacific Conference on Communications, adalah konferensi regional yang sangat bergengsi di salah satu kawasan dengan pertumbuhan teknologi IT tertinggi di dunia. Untuk level internasional, IEEE Comsoc memiliki ICC dan Globecom. Untuk level general, IEEE Region 10 Asia Pacific memiliki Tencon (yang dituanrumahi Indonesia tahun 2010). APCC semacam irisan bagi keduanya. Namun karena bidang ilmunya spesifik, hubungan personal dan profesional di kalangan Steering Committee-nya (ASC) sangat erat. APCC, selain disponsori oleh IEEE Comsoc, juga didukung oleh KICS di Korea, IEICE di Jepang, dan CIC di Cina. Nama2 anggota ASC juga cukup mendebarkan: tokoh2 besar yang merupakan pionir dunia ICT. APCC diselenggarakan pertama kali tahun 1993 di Taejon, Korea. APCC ke-18 tahun ini juga diselenggarakan di Korea, tetapi di Jeju Island.

Comsoc Indonesia (IEEE Communications Society Indonesia Chapter) mulai bergerak. Pertemuan penjajagan dilakukan sejak Ramadhan tahun ini. Namun officer di Comsoc Indonesia, selain jumlahnya sedikit, juga sangat sibuk. Sangat! Jadi kami hanya membuat proposal yang sifatnya brief, bukan proposal lengkap. Justru, sambil mengajukan proposal, kami akan banyak minta masukan dari APCC Steering Committee. Walau beberapa kali menyelenggarakan konferensi internasional dengan hasil patut dibanggakan; tapi kami bahkan belum pernah datang ke APCC. Setelah melakukan negosiasi internal beberapa putaran, yang juga melibatkan IEEE Indonesia Section, diputuskan Indonesia akan mengirimkan aku (sebagai Past Chair Comsoc Indonesia), M Ary Murti (sebagai IEEE Indonesia Chair, tapi sebenarnya Past Chair Comsoc Indonesia juga sih), dan Agnes Irwanti (sebagai Sekretaris Comsoc Indonesia).

Karena kesibukan yang memang luar biasa, kami bahkan tidak bisa berangkat bersamaan. Visa Korea pun diuruskan. Aku memilih terbang dengan Garuda, berangkat dari dari Jakarta tanggal 13 Oktober malam, dan tiba di Incheon 14 Oktober. Berkeliling sejenak di Seoul, perjalanan diteruskan dengan Korean Air dari Incheon ke Jeju. Jeju adalah pulau wisata yang terletak lepas di selatan Semenanjung Korea. Kalau ada waktu, aku tulis rincian perjalanan di blog TravGeek deh. Tapi gak janji :p

APCC 2012 dibuka tanggal 15 pagi. Pembukaan dilakukan berturutan oleh Prof Jinwoo Park, Presiden KICS; Prof Byeong G Lee, dari IEEE; lalu Prof Yang Zhen, Vice Chair dari CIC. Plenary session dibawakan oleh Prof Tomonori Aoyama, yang juga salah satu pelopor APCC, dengan tema New Generation Networking (NWGN) and Inter-Cloud Computing to Handle Big Data. NWGN, atau disebut juga Future Internet, bukanlah sekedar pengembangan dari suite TCP/IP; melainkan rancangan arsitektur network baru yang bisa jadi berdasarkan Post-IP Network.

Break, foto2 dulu dengan beberapa peserta dari Indonesia, yang merupakan mahasiswa & mahasiswi di Korea dan Jepang.

Setelah break, ASC mengadakan sesi terpisah, untuk membahas penyelenggaraan APCC ini. Termasuk di dalamnya adalah pembahasan tuan rumah APCC berikutnya. Jadi delegasi Indonesia harus bergabung dengan ASC, dan gagal ikut sesi pembahasan industri bertema Advanced Multi-Screen Services and Future Smart TV.

ASC menempati ruang seminar saja. Anggota ASC, para titan itu, berkomunikasi dengan budaya yang menarik: lembut, tegas, dan memancarkan kecerdasan. Selain anggota ASC, hadir delegasi Indonesia dan Thailand yang mengajukan bidding. Thailand tampil dengan presentasi yang excellent, detail, sambil tak lupa membawa souvenir dari negerinya. Presentasi delegasi Indonesia disampaikan Mr Koen Clumsy yang seperti biasa berpresentasi dengan gaya gugup alaminya. Lebih banyak berfokus ke pemilihan tema, waktu, situasi.

Sesudah presentasi, diantara berentetan pertanyaan, Ketua Sidang sempat menanyakan, apakah Indonesia tidak berkeberatan jika diberi kesempatan sesudah Thailand saja. Aku menjawab bahwa kita tidak punya keberatan soal waktu dan tempat. Tapi memang keren kalau kita menyelenggarakan APCC di tahun yang sama dengan anniversary ke 25 dari IEEE Indonesia dan ke 10 dari Comsoc Indonesia. Ada beberapa pertanyaan lain tentu saja. Tapi kami bisa menunjukkan bahwa kami punya plan dan komitmen yang baik. Bernegosiasi dengan manusia-manusia yang cerdas tak pernah sulit :). Tak lama, kami diminta keluar.

Beberapa belas menit kemudian, kami diminta masuk lagi, dan diberi ucapan selamat. Sidang ASC telah menetapkan Indonesia jadi tuan rumah untuk APCC 2013, dengan Comsoc Indonesia sebagai organizer. Kami juga diminta menyampaikan pidato singkat pada banquet esok harinya.

Tanggal 16 pagi, aku masih ikut Plenary Session. Prof Zhisheng Niu menyampaikan tema Rethinking Cellular Networks – A Novel Hyper-Cellular Architecture for Green and Smart ICT. Siang, baru kelelahan terasa mengganggu. Kami menyempatkan menyegarkan diri dengan jalan-jalan ke pantai di depan hotel.

Malam itu, kami diundang ikut Banquet dari APCC. Sebagai calon tuan rumah tahun 2013, kami diminta duduk di salah satu meja VIP di depan. Tentu di acara semacam itu, toast jadi kegiatan rutin. Syukur ada yang meletakkan sebotol Coca Cola di meja; buat kami2 yang masih istiqomah tak mau menenggak khamar. Kempai! Aku minta Bu Agnes yang memberikan sambutan dari Indonesia; daripada aku clumsy lagi dan pasti dan tampak lelah. Deretan VIP bergantian mengajak berbincang tentang rencana APCC tahun depan.

OK, rencana APCC 2013 akan kita paparkan juga di blog ini; tapi di waktu lain.

Pagi tadi, aku bangun pagi2, dan langsung kabur dari hotel. Hampir tak ada taksi di Jeju sepagi itu. Tapi ada satu orang Korea sudah pesan taksi ke airport. Jadi aku boleh ikut. Dari Jeju Airport, Korean Air menerbangkanku ke Gimpo, dalam waktu 1 jam. Disusul jalan cepat 500 meter, aku masuk ke Arex (Airport Express). Arex adalah kereta yang menghubungkan Gimpo dengan Incheon, dengan waktu sekitar 40 menit. Di Incheon, aku langsung checkin di Garuda, jalan cepat ke imigrasi, jalan cepat ke kereta penghubung terminal, dan sampai di Gate 107 tepat waktu para penumpang diminta boarding. Wow, nyaris :).

Tujuh jam kemudian, aku sudah sampai Jakarta.

%d bloggers like this: