Garuda Indonesia

Sebagai majalah engineer yang UK-centric, E&T agak jarang menyebut Indonesia. Sempat dulu tiap triwulan nama Indonesia disebut, tapi dengan tema yang sama: Uni Eropa memperpanjang blokir atas penerbangan Indonesia, plus alasan panjang bahwa keseluruhan sistem penerbangan Indonesia dikendalikan oleh birokrasi yang korup dan asal2an. Entah kemana menhub masa itu sekarang. Pemicunya memang Adam Air — penerbangan milik pengusaha merangkap penguasa dan golkar. Syukur akhirnya blokir dicabut. E&T tak lupa menulis soal itu, biarpun tentu didahului oleh media2 di Indonesia. Garuda Indonesia dan Mandala boleh menerbangi dan melandas di Eropa. Pada saat yang berdekatan, Garuda juga mengumumkan perubahan style perusahaan. Logo lama, dengan tata huruf baru, dan desain2 baru yang lebih segar.

Garuda-Indonesia

Pada saat amat berdekatan, Citibank mengirimiku SMS, menawarkan upgrade Citibank Mastercard ke Citibank Platinum Garuda. Sebagai pecinta BUMN ;), aku langsung tertarik, dan langsung call ke Citibank sekitar 3 minggu kemudian. Waktu aku menjejakkan kaki di Bali (turun dari Garuda), pihak Garuda menelefonku untuk interview pengajuan GFF (Garuda Frequest Flyer) yang dipadukan kartu Citibank. Sekaligus Neng Garuda menanyai kapan aku terakhir naik Garuda, buat tambah point GFF. Dia langsung cek ke database, dan minta maaf bahwa penerbangan pagi itu yang a.n. grup tidak bisa dimasukkan. EGP :). Tak lama di Jakarta, kartu GFF biru masuk ke kotak pos. Lalu kartu Citibank Garuda dengan nomor GFF lain yang menggantikan si kartu biru.

Kartu ini nggak aneh, selain bisa buat nabung point buat lain hari bisa terbang gratis. Juga bikit kita bisa memilih antrian pendek waktu check in. Dan ia jadi pass masuk ke banyak airport lounge, yang sering terpakai karena kemacetan di negeri ini sudah mulai teratasi sehingga aku sering kepagian ke airport. Tapi tanpa kartu ini pun, Garuda memang menarik. Agen resmi Garuda ada di sebelah kantorku. Kalau kita beli tiket di sana, memilih tanggal dan jam, si agen langsung memberikan harga. Tapi ia juga memberikan alternatif jam lain yang harganya lebih murah, sekaligus harga termurah pada hari itu. Penerbangan semacam Air Asia tak mendidik agennya memiliki kebaikan hati semacam itu.

Oh ya. Aku menulis ini di atas Garuda yang lain, dalam penerbangan ke Bali lagi. Sekitar minggu lalu, Garuda mengirimkan laporan jumlah point GFF. Cukup cepat naiknya point-ku. Padahal aku nggak selalu menggunakan Garuda. Dan perjalanan ke Bali sebelumnya, yang dibeli via grup, ternyata dimasukkan juga point-nya ke total point GFF-ku.

Garuda-Indonesia

Beberapa hal unik di Garuda. Aku nggak berharap mereka baca blog ini sih, haha :).

  • Kita bisa ke web Garuda Indonesia untuk memilih jadwal penerbangan. Tapi kalau kita sudah menentukan pilihan, jika tak terlalu terdesak, jangan bertransaksi di web. Pergi saja ke agen resmi. Aku beruntung, bisa cukup jalan kaki ke agen sebelah kantor. Di sana, mereka bisa memberi harga lebih murah daripada transaksi di web. LEbih dari itu, kadang ada diskon kejutan. Misalnya waktu beli tiket ke Batam, aku sempat tanya, “Ada diskon untuk Citibank Garuda?” dan setelah membaca2 tumpukan kertas, si neng agen dengan ceria memaklumatkan bahwa aku boleh mendapatkan diskon 15%. Not bad.
  • Pun kalau masih mau beli di web, bandingkan dulu harga tiket pulang-pergi dengan jumlah harga tiket satu jalan ke arah pergi dan ke arah pulang. Beberapa kali, harga tiket pulang-pergi justru lebih mahal, pada waktu yang sama.
  • Dibandingkan low-fare airlines, tentu Garuda memang lebih mahal. Significantly :D. Namun pada hari2 tertentu, seperti menjelang Idul Fitri lalu, atau menjelang 1 Syura di Yogya seperti weekend ini, harga tiket Garuda tak terlalu melonjak, sehingga selisihnya dengan low-fare seperti Air Asia bisa hanya belasan ribu saja.

Pilot memberikan isyarat pendek. Sebentar lagi pesawat bersiap melandas. Semua perangkat elektronik harus dimatikan. Tentu, tulisan ini baru akan dipublish di darat nanti. Dan sekaligus barangkali aku mau coba2 diskon dll yang ditawarkan, hanya dengan menggunakan boarding pass Garuda. Banyak yang menarik di Bali :).

BTW, sayang sekali account twitter @GarudaIndonesia tak dimanfaatkan maksimal.

Update:

  • E&T minggu ini memuat lagi tentang Indonesia, yaitu tentang proyek Palapa Ring.
  • Pernah merasai pesawat yang bisa tanpa jeda sedikitpun, dari taxi langsung take off? Garuda Denpasar-Jakarta yang aku tumpangi menunjukkan bahwa itu bisa :).

Rahib Berkepala Biru

Kisah2 ini adalah bagian2 awal dari buku Math Hysteria dari Ian Stewart. Aku sendiri cuman iseng baca2 halaman depan buku ini, belum beli. Tapi pernah beli buku Ian Stewart yang lain, The Collapse of Chaos. Beli bukunya waktu itu di Warwick University, tempat Prof Stewart ini bekerja.

Kisahnya di sebuah biara tempat para rahib ahli logika. Rahib K (K itu simbol kejailan) iseng mengecat biru kepala rahib A dan rahib B sewaktu mereka tidur. Bangun tidur, rahib A melihat kepala B jadi biru, tapi dia tidak bisa melihat kepalanya sendiri. Namun karena sopan, ia tidak mengatakan apa2. Demikian juga B. Nah, kemudian masuklah rahib Z. Ia tampak heran. Tapi ia cuma berkata: “Setidaknya satu dari kalian kepalanya bercat biru.”

Tentu baik A dan B tahu bahwa setidaknya satu dari mereka kepalanya bercat biru. Ini kedengarannya bukan info baru. Tapi ini jelas info baru. Sekarang A melihat B, dan sadar bahwa B tidak terkejut. B sudah tahu bahwa dari tadi setidaknya satu dari mereka kepalanya bercat biru. Padahal B tak bisa melihat kepalanya sendiri. Maka kini A tahu bahwa kepalanya sendiri bercat biru. Demikian juga B. Baru pada saat itu keduanya jadi terkejut. Ini mendefinisikan informasi :). Informasi bukan hanya data, tetapi juga berkait pada pihak yang menerima dan memberikan data, dan dengan demikian menjadi relasi data. Ingat, yang diucapkan Z itu data yang A dan B sudah tahu :).

Apa yang terjadi kalau si K mengecat bukan dua tetapi tiga kepala rahib? Misalnya A, B, dan C. Paginya, A melihat kepala B dan C biru, tapi tak bisa melihat kepalanya sendiri. Demikian juga B dan C. Lalu Z masuk dan mengatakan hal yang sama: “Setidaknya satu dari kalian kepalanya bercat biru.” Lebih rumit? Sedikit. A akan berpikir seperti ini: “Kepalaku biru nggak? Misalnya nggak biru. Si B akan melihat C yang berkepala biru dan heran bahwa C tidak tampak terkejut. Lalu B akan sadar bahwa kepalanya sendiri biru, karena C pasti melihat kepalanya biru. Tapi kenapa B nggak tampak terkejut? Artinya … Aaaaa … Kepalaku biru donk.” Barulah A terkejut, bersama dengan B dan C. Asumsinya, tentu, kecepatan berpikir mereka sama cepatnya. (Bukan sama lambatnya).

Ian meneruskan kisahnya sampai 100 rahib. 100 rahib yang diam2 kepalanya dicat biru dikumpulkan di aula. Lalu pimpinan biara mengumumkan: “Saya akan membunyikan lonceng. Barang siapa yang dapat memastikan bahwa kepalanya sendiri berwarna biru, silakan angkat tangan.” Sepuluh menit kemudian, ia membunyikan lonceng. Tak ada tangan terangkat. Pimpinan biara berkata, “Aduh, saya lupa bilang: setidaknya salah satu dari kalian memang bercat biru.” Lalu ia membunyikan lonceng lagi, setiap 10 detik. Pada lonceng 1-99, tak ada tangan terangkat. Tapi pada dering lonceng ke 100, semua tangan terangkat. Kini mereka tahu, bersamaan :). Untuk memahaminya, bayangkan salah satu rahib berpikir seperti ini: “Misalkan aku tidak tercat biru. Maka 99 rahib lain tahu. Maka mereka akan melakukan deduksi berantai sampai 99 hitungan, lalu mereka akan mengangkat tangan.” Nah, sampai 99 hitungan, tak ada satu pun yang mengangkat tangan. Dan rahib tadi berpikir: “Uh, asumsiku salah. Berarti aku bercat biru.” Maka ia mengangkat tangan pada hitungan ke 100, bersama 99 rahib lain yang berpikiran serupa.

Bagaimana cara deduksi 99 rahib yang dibayangkan salah satu rahib itu? Serupa dengan logika yang sama dengan deduksi 100 rahib. Jadi sifatnya rekursi hingga 1 rahib. Sekarang, andai hanya ada 1 rahib yang bercat biru; maka ia melihat 99 rekannya tidak bercat biru; maka ia tahu bahwa ia bercat biru pada hitungan pertama, kan? Nah, itu akhir loopingnya :). Maka andai ada 68 orang dari 100 rahib yang bercat biru; pada hitungan ke 68, ke-68 raib biru itu akan mengangkat tangan, dan rahib sisanya tidak akan mengangkat tangan.

Penasaran? Malam ini coba cat biru kepala teman2 serumah kamu waktu mereka sedang tidur. Dan lihat hasilnya besok pagi.

Traffic Jam

Pramugari Air Asia punya ciri khas: mirip robot. Sapaan yang disampaikan selalu hambar, seolah user (haha) tak sedang di sana. Peragaan keselamatan pun mirip basa basi yang tak perlu dilihat lagi, diiringi Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris yang seperti tak dipisah koma, bagai emisi sebuah speech synthesizer saja. Aku nggak keberatan sih. Malah suka — membayangkan suatu hari mereka diganti robot beneran :). Ini cuman perjalanan2 rutin. Bahkan aku tak membiasakan diri berdoa sebelum take off.

Tapi, setelah peragaan yang bising itu selesai (uh, syukurlah), dan proses taxi selesai, pesawat diam membeku. Lima menit. Tampak sebuah pesawat Lion Air melakukan landing. Dan sebuah pesawat lagi. Wow, waktunya berdekatan. Dalam 15 menit itu, 5 pesawat melakukan landing. Baru pesawatku (ku, haha) bergerak. Take off? Belum. Ternyata ada Sriwijaya Air di depan, take off duluan. Huh? Otomatis aku intip lewat jendela ke belakang. Beberapa pesawat antri di belakang. Ada 8 pesawat di belakang. Jadi total ada 10 pesawat di antrian ini, termasuk Sriwijaya Air di depan. Traffic jam di Bandara!

Biasanya kata traffic jam sudah cukup membuat keengganan, perasaan tidak nyaman, bahkan cemas. Tetapi hidup di kota2 semacam Bandung dan Jakarta membuatku terbiasa dengan kemacetan2 ringan. Dan aku mulai menjadikan kemacetan sebagai sebuah kemewahan, tempat aku akhirnya memiliki waktu menyendiri. Di kemacetan pagi, aku memang kadang memanfaatkan waktu dengan membuka komputer dan mulai bekerja. Atau blogging, kalau bosan membacai angka2. Tapi kadang tampak vulgar juga kalau orang2 di luar mulai melihati (serius loh: ada aja yang iseng ikut melihat kalau kita bekerja dengan komputer di dalam mobil). Jadi akhirnya itu yang terjadi: menikmati waktu menyendiri. Di tengah kepungan pekerjaan, communities, dan Internet; menyendiri itu mewah loh :). Kapan lagi kita bisa meluangkan waktu membaca buku2 yang menyenangkan. Buku Bad Science itu, aku tamatkan baca di kemacetan rutin :). Dan kapan lagi kita bisa mendengarkan opera sampai 1 album penuh. Dan tanpa rasa bersalah: tidak ada hal lain yang bisa dikerjakan juga :).

Jadi, terima kasih pada trafik Jakarta :). Aku bisa baca buku di pagi hari, dan mendengarkan musik yang seru malam hari. Atau musik yang lebih meriah lagi di dalam pesawat (terutama kalau kebiasaan memotret langit dan awan mulai masuk tahap bosan).

Atau, ada ide kegiatan lain untuk mengisi waktu macet? Tweeting? Googling? Apa yang kira2 bisa dilakukan tanpa HP, iPod, dll? Menulis buku? Hmmm :)

Minahasa Selatan

Ini satu tempat yang paling sempurna di muka bumi :). Lembah agropolitan tempat berbagai hasil bumi aktif diproduksi, dikelilingi bukit2 Minahasa tempat kabut tebal menyerang secara sporadik, lalu meninggalkan kita di bawah matahari ramah, atau hujan lebat, dipagari Danau Muat berliku. Ini Modoinding: satu kecamatan di Kabupaten Minahasa Selatan (Minsel), provinsi Sulawesi Utara (Sulut). Sulawesi Utara, yang terletak di semenanjung Minahasa, bergeografis unik: tempat ini bagian dari kerutan Lingkar Pasifik, tempat gunung dan perbukitan yang tinggi langsung bersua dengan pantai2 berkarang.

Melalui jalan darat, jarak dari Manado (1°28’N 124°50’E, ibukota provinsi Sulut) ke Amurang (1°10’N 124°35’E, ibukota kabupaten Minsel) sekitar 70km, dengan menyusur pantai laut Sulawesi di kanan dan lereng bernyiur di kiri. Dari Amurang ke Modoinding (0°46’N 124°27’E) ada jarak 70 km lagi, tetapi dengan keliukan trimatra yang kadang setara Dufan :). Keliukan ini cukup membuat sebagian manusia menyerah mengarunginya (dan sebagian lagi — termasuk aku — terkapar jauh sesudahnya). Tapi perjalanan panjang ini memberikan anugerahnya sendiri: panorama alam yang fantastik, dan inspirasi dari daerah yang tengah bangkit.

Kabupaten Minsel berdiri sekitar 5 tahun lalu. Secara cepat, ia mengembangkan diri dari industri pertanian dalam skala luas. Agropolitan, mereka menyebutnya. Performa gemilang ini membuat Minsel dimaklumkan sebagai satu dari 10 kabupaten terbaik di republik kita ini. Namun orang2 Minsel tak berhenti. Mereka kini mencoba mengembangkan bisnis pertanian mereka melalui kekuatan digital: e-Local-Government di sistem pemerintahan, dan web-promotion untuk bisnis dan awareness dunia.

Keinginan itu yang kemudian membawa tim kami menjenguk wilayah ini: Amurang & Modoinding. Tim cukup lengkap, didukung Depkominfo, ELGHD, JICA, dan Telkom. Telkom, selain dibekali PR mengembangkan infrastruktur, juga memberikan konsultansi ke masyarakat tentang web-promotion. Selain itu, CSR Telkom juga menyumbangkan komputer ke ICT learning centre di Kantor Kabupaten Minsel. Asyik melihat para pelajar SMA dan SMP menyerbu learning centre yang baru ini. Ini sesuatu yang baru dimulai; dan diharapkan akan aktif digerakkan oleh community. Jurus2 Web 2.0 harus dikerahkan :).

Foto tersimpan di Facebook, dan beberapa di antaranya terdisplay di tumblelog. Catatan lain: masakan Minahasa OK sekali. Woku ikan segar, ikan panggang, kentang, hingga klappertaart ajaib yang berbahan baku kelapa dari jutaan nyiur yang tumbuh di perbukitan, tanah datar, dan pantai di provinsi ini. Negeri yang keren :). Sayang, belum sempat jumpa blogger Manado dan sekitarnya.

Medan 3.0

Ini kunjungan ketigaku ke Medan. Di kunjungan pertama, aku masih seru2nya pakai C/C++, dan markas PDI Megawati baru diserbu gangster orba. Cari duren, gagal — maag menyerang duluan. Berakhir di klinik. Kunjungan kedua, lupa kapan, tapi gagal lagi cari duren. Kunjungan ketiga … jangan sampai lolos! Duren!

Duren Ucok

OK, jadi kunjungan kali ini bertujuan untuk sharing tentang Web 2.0 dan social networks ke rekan2 se-Sumatra Raya, pulau digital Indonesia. Acara cukup sukses, dan rekan2 aktif bersama2 cari metode2 yang lebih adiktif dan menular untuk menyebarluaskan ideologi digitalism ke seluruh Sumatra. Cuman jadi agak keracunan Facebook dan terutama Plurk mereka. My fault, my sin, I have to confess. Tadinya cuman mau menunjukkan mengapa dan bagaimana aplikasi Internet bisa menular dan membuat kecanduan; tapi ternyata mereka jadi korban duluan. Tak apalah. Penularan berjalan terus. Ya, ini bisa dibahas panjang lebar lain hari. Kali ini yang penting adalah: duren! (^_^)V.

Blogger Academy

Cerita tanggal 11 Juli.

Ini untuk pertama kalinya aku ke Yogya tanpa menyempatkan diri masuk ke kraton. Cuman sampai halaman depan. Dan sempat pamit ke Sultan (dalam bayangan): “Boss, kali ini abdi nggak sowan ya. Rada sibuk neh.”  Detik2 terakhir di Yogya dipakai buat berkeliling kampus UGM, dan langsung meluncur ke Bandara Adisucipto. Check in tanpa antri, aku dipersilahkan menunggu di Garuda lounge. Kelihatannya aku bukan blogger 100%: yang aku cari bukan akses Internet duluan, tapi kopi panas. Kopi diramu sendiri, dibawa ke sofa, kubanting badan, kusesap kopi … segar. Seorang Bapak masuk. Kutatap, rasa2 agak kenal, dan beliau menatap balik. Kuanggukkan kepala memberi salam, dan beliau membalas, sebelum akhirnya aku ingat: Ini Sri Sultan Hamengku Buwono X. Duh, yang punya negeri. Tapi tak lama aku di situ, dan memutuskan membuang waktu di Periplus. Belum 1 menit, sudah 3 buku kugenggam. Hicks, serakah itu tak baik. Jadi hanya 1 kubawa ke kasir: Wikinomics. Amex-ku ditolak. Hmm, memang tak keren Amex ini sejak dikelola Bank Danamon. Jadi pakai HSBC – diskon 10% :).

Di angkasa, buku itu tak terbaca juga. Penerbangannya singkat. Aku duduk dekat jendela kiri, jadi tak bisa melihat Merapi dari atas. Yang kelihatan malah keraton lagi, diapit alun2 utara dan alun2 selatan. Tapi tak lama, tampak sebuah gunung lagi. Nanti kita cari namanya deh :). Trus pantai utara. Trus Jakarta. Bergegas turun, nyaris balapan lagi sama … Sultan, hush. Istirahat di luar, dan membiarkan seorang bocah kecil yang gagah meluangkan waktunya untuk menyemir sepatuku. Damri mengantarku ke kawasan Slipi. Dan aku mulai sleepy. Turun dari bis, ojek mengangkatku menyelip di kawasan Palmerah yang padat, dan aku turun di kantor Kompas Gramedia.

Di kantin Sasana Budaya, Mas Pepih menyambut. Ada Mas Budi Putra dan Mas Adam Infokomputer juga. Es kapucino digelontorkan ke darah buat melawan kantuk. Dan waktu2 berikutnya, bergabung juga rekan2 blogger dari Asiablogging. Menjelang matahari tenggelam, semuanya beranjak, ke Ancol.

Di Ancol, kami melandas di Segarra. Pak Taufik Mihardja (Direktur Executive Kompas.com) dan Pak Budi Karya (Direktur Utama Jaya Ancol) sudah menanti, dikelilingi tim yang cukup lengkap. Tapi acaranya tak formal. Berbincang2 segitiga antara Ancol, Kompas, dan para blogger ABN. Materi perbincangan ditulis lain hari deh :). Intinya adalah ketertarikan pihak Jaya Ancol untuk memahami dan memainkan komunikasi melalui media online, baik media online maupun blogging (para blogger sendiri diundang oleh Kompas). Rincian menyusul. Capuccino kedua menyegarkan pikiran. Tapi perbincangan dihentikan untuk melihat atraksi Police Academy – aksi stuntmen dari Italia yang dikemas mengikuti film Police Academy. Rame sih, asal sebentar melupakan soal global warming dan makin langkanya BBM. Makan malam menyusul, dengan Mbak Mety (manager promosi Ancol) kita daulat sebagai pemberi rekomendasi. Yang beliau rekomendasikan a.l. crab, dan – yang aku ambil – lamb tongseng. Rame sih, asal sebentar melupakan soal kolesterol. Perbincangan informal diteruskan, sampai kemudian Fauzi Bowo, Gubernur DKI, mendadak bergabung. Tapi beliau didaulat bergabung berfoto saja :), bukan didaulat blogging :). Di situ diskusi ditutup dan diakhiri.

Diskusi2 tentang blogging memang selalu menarik, dan masih akan menarik. Benda satu ini membuat seorang user menjadi publisher, dengan cara yang mudah dan murah, dan langsung bisa saling mengait dengan jalinan informasi internasional. Salah satu misi kita memang mendorong agar demokrasi dan sosialisme informasi (sekaligus kapitalisasi Web 2.0) ini jalan. Jadi tidak pernah ada keinginan untuk mengeksklusifkan para blogger, atau memberi kemanjaan kepada para blogger. Sebaliknya, para blogger (dan user lain yang diajak menjadi blogger) diharap jadi punya power lebih untuk lebih dapat membantu masyarakat sekitarnya menikmati taraf hidup (ekonomi, pendidikan, dll) yang lebih baik. Siap, para blogger?

Valuetainment

Tadinya aku tak diagendakan untuk ke kota ini. Tapi memang semua tahu, aku harus dibawa ke sini, tak terelakkan. Maka dengan persiapan singkat, aku sudah di KA Lodaya Bandung-Solo dan melandas di Yogya sebelum adzan subuh digaungkan. Mengikuti alur Malioboro, aku melangkah sendiri, dan menghentikan langkah di alun2 utara, lalu menemani hidup yang mulai bangkit saat langit gelap berubah menjadi merah, dan puncak Merapi berabu tebal tampak jernih kemerahan di utara. Aku sengaja membuang lebih dari 1 jam untuk kemewahan semacam ini: waktu luang tanpa memikirkan apa pun selain menatap puncak berabu, memancing nuansa inspirasi yang tidak verbal.

Aku ke Yogya dengan judul Forum Content Nasional. Di forum ini, kami berbagi kisah2 pengembangan content, yang memang harus berbeda per wilayah, segmentasi customer, dan komunitas2. Forum dibuka Ketua Gugus Konten Widi Nugroho. Suasananya Internet 2.0 sekali, dengan keyakinan akan konsep prosumer, dan partisipasi komunitas yang makin besar untuk membentuk produk. CIO Indra Utoyo melontarkan istilah valuetainment, yang memiliki aspek spiritualitas, kreativitas, dan  knowledge. Lalu setiap DEGM menceritakan pengembangan content di divisi masing2. Aku didelegasii bercerita tentang Divre 3, Jabar Cyberland.

Hari ini forum dibagi dalam tiga kelompok. Aku bergabung di forum content development. Tapi di tengah2, aku malah sharing cerita pengembangan komunitas dengan Bu Ani. Ini my smart ex-boss yang sekarang jadi GM di Semarang. Trus balik ke forum.

Hasil forum ini dipaparkan di http://mmmm, nggak jadi ah :). Sementara itu, web kun.co.ro malah tewas. Sang hoster membunuhnya dengan alasan (seperti yang mereka bilang) bahwa site ini memakan resource prosesor hingga 300% (ajaib, bisa lebih dari 100%), dan membuat seluruh account terkena beban lebih. Kayaknya aku memang salah pilih hoster. Siap-siap migrasi lagi :).

Besok forum akan ditutup. Trus aku terbang ke Jakarta untuk jadi tamu di acara komunitas yang lain lagi :). Kayaknya memang sibuk, tapi asik juga sih. Valuetainment in real world.

%d bloggers like this: