Satu Bulan AsiaBlogging

AsiaBlogging diluncurkan satu bulan lalu. Pada Hari-H, tidak ada acara resmi selain di blog. Ini acara blogging, anyway :). Hari itu aku memirsa AsiaBlogging sendirian di Dakken, via komunikator. Pertemuan non-virtual pertama baru terjadi minggu lalu, di Starbucks Ciwalk juga. Sebenarnya cuaca lagi nggak pas untuk kopi. Tapi Budi Putra pingin bernostalgia, dan Thomas belum pernah ikut mencobai Starbucks yang itu. So, jadilah kami sekali lagi bertemu di Ciwalk. Mudah2an berikutnya kita bisa lebih kreatif memilih tempat :).

Tepat pada Ulang Bulan ini, Blogfam Magazine memaparkan ulasan atas AsiaBlogging. Yang jadi victim untuk interview adalah Harry Sufehmi dan aku. Tapi kelihatannya kami berdua sama2 lagi overloaded, jadi Elsa sebagai penulis harus mempertaruhkan kesabarannya :). Maaf ya Elsa. Dan terima kasih.

bizet.jpg

Artikel 1: Blogging: Kita Semua Menjadi Aktivis
Artikel 2: Asia Blogging Network: Kerja sama dan Jaringan

AsiaBlogging

Tanggal 6 Juni ini, AsiaBlogging resmi dibuka untuk diakses publik. Ini adalah jaringan blog (sekitar 70 blog, menurut siaran pers mereka) yang dipasang pada belasan domain, tetapi tetap di bawah satu payung. Tahap awal jaringan ini dimaksudkan sebagai network blog dari Indonesia untuk Asia. Sejumlah blogger telah memulai menulis sejak April atau Mei tahun ini. Sebagian besar dalam bahasa Inggris, dan sisanya dalam Bahasa Indonesia. Topik tersebar dari sains, teknologi, olahraga, hingga gaya hidup, kesehatan, dan musik.

Budi Putra, sebagai CEO dan capo de capi dari AsiaBlogging telah mengajak juga penulis seperti Wimar Witoelar, Jenny S. Bev, Ong Hok Chuan, dan Andreas Harsono sebagai blogger tamu.

Tentu, para blogger itu akan dibayar. Tetapi, kata Budi Putra, poinnya bukan hanya soal uang. “Kami memberikan kesempatan kepada siapa saja untuk ngeblog sesuai minat sehingga mereka ngeblog dengan antusias dan penuh cinta. Jadi, mereka tidak perlu pusing soal domain atau hosting blog, mereka cukup menulis atau bikin posting saja.??? Ia yakin, blog akan menjadi bacaan alternatif bagi masyarakat. “AsiaBlogging mencoba mewadahi kebutuhan masyarakat terhadap bacaan alternatif dengan cara menghadirkan topik-topik yang niche (spesifik) untuk setiap blog dalam jaringan ini.???

AsiaBlogging didukung sejumlah anggota mafia, semisal tokoh berinisial KW, HS, IA, FF, RM, dan TAS.

Link2:

Telkom Blogging Day

Resminya serangkaian acara ini berjudul Kick Off Program-Program Cerdas Bersama Telkom. Berlanjut dari IGTS yang diluncurkan Telkom Divre III tahun 2004, Telkom meneruskan kampanye Internet ke pesantren, ke barak, dst, dan akhirnya dipandang perlu untuk meprogramkan kembali kampanye ini dengan lebih baik, mengerahkan hal terbaik dari produk dan layanan yang dimiliki Telkom. Lalu diluncurkanlah “Cerdas Bersama Telkom” ini. Di setiap daerah, tentu sifat kampanyenya berbeda. Di Kabupaten Banjar misalnya, bentuknya masih pengenalan Internet. Tetapi untuk kota sebesar Bandung, tentunya bentuknya bukan pengenalan lagi. Yang dianggap tepat adalah hal yang diseruserukan sebagai demokrasi informasi oleh golongan kiri, atau Web 2.0 oleh golongan kanan. Dan dimulai dengan blogging.

Kami memutuskan untuk mengundang evangelist blog Indonesia, Sdr Budi Putra, untuk memberi pencerahan tentang blogging kepada para siswa di Gedung Landmark Bandung, 22 Maret 2007, sebagai bagian dari acara kick off. Turut sangat aktif juga Sdr Ikhlasul Amal, evangelist blog yang memiliki semangat yang sama tingginya. Hari pertama, kami membuka dua sesi pelatihan, semuanya untuk siswa. Porsi pelatihan lebih banyak dipegang kedua evangelist itu, sementara pekerja Telkom bekerja sebagai support. Tapi Ikhlas yang selalu ikhlas terus bertanya: kenapa cuma 1 hari? Biasanya orang bingung cari fasilitas saat berminat membuka training. Di depan kita sudah ada fasilitas: kenapa disia2kan? Maka disiapkanlah pelatihan hari ke-2 untuk umum. Hari ke-3, ruangannya akan dipakai untuk diskusi bersama UKM.

Seperti sesi2 Telkom yang normal, tentu kami juga memberikan informasi produk2 Internet Telkom: Speedy, Telkomnet Instan, Telkomnet Flexi, dan Flexi WAP. Tapi, biar unik, kami tetap memberikan kesempatan kepada Ikhlas untuk bercerita — sebagai customer — terntang produk Telkom ini; tanpa tambahan apa pun dari Telkom. Telkom juga mesti belajar berdemokrasi informasi, kan? :)

Beberapa screenshoot (sesuai arah baca tulisan):

telkom-blogging-day.jpg

  • Beberapa siswa siswi sesi pagi
  • Ermadi Dahlan (Direktur Konsumer) melakukan kickoff
  • Beberapa siswa siswi sesi siang
  • Budi Putra memberikan petunjuk blogging dengan WordPress
  • Afianto (Mgr Marketing Jabar) memberikan gift kepada blogger tercepat
  • Afianto menyusun rencana lanjutan dengan Ikhlasul Amal
  • Ikhlasul Amal di sesi untuk umum
  • Peserta umum

Bebas Berekspresi

Salah satu mail hari ini memberikan catatan bahwa catatan harian ini keliatannya wise. Errr … aku jawab di sini aja kayaknya. Catatan ini sengaja diletakkan di web dan dipublikasikan justru untuk kampanye kebebasan berekspresi. Jadi maksud aku, orang nggak harus jadi Mr Expert atau jadi Ms Wise untuk berani menuliskan apa pun yang terlintas di pikirannya kepada publik. Aku memberanikan diri jadi contoh orang biasa-biasa aja yang bikin analisis setengah matang dan spekulatif atas soal-soal filsafat, psikologi, sains, teknologi, lingkungan, agama, etika, dan apa aja. Mungkin sebentar lagi juga soal ekonomi dan astrologi … siapa takut ?

%d bloggers like this: