APCC 2012

Duet konferensi IEEE Comnetsat dan IEEE Cyberneticscom di Bali bulan Juli lalu ternyata meninggalkan efek panjang. Walau kami para organiser menganggap segala sesuatunya masih jauh dari sempurna, namun kedua keynote speaker kami memiliki kesan berbeda. Prof Lightner (Presiden IEEE tahun 2006) dalam pertemuan di Hongkong memuji Cyberneticscom dan Comnetsat sebagai konferensi yang sepenuhnya memenuhi persyaratan dan bakuan IEEE, bahkan termasuk hal2 kecil seperti visual design; lalu mengusulkan Indonesia mengajukan proposal menjadi tuan rumah IEEE TALE 2013. Prof Byeong Gi Lee (Presiden IEEE Comsoc tahun 2010-2011), dalam komunikasi sesudah Comnetsat, juga mendorong Indonesia menjadi tuan rumah di APCC 2013. Kebetulan Prof Lee adalah General Chair untuk APCC 2012. Maka kami diundang untuk mengajukan proposal, melakukan bidding, pada APCC 2012 ini. Prof Lee orangnya sangat cerdas dan lembut, namun tegas. Jadi biarpun nadanya lembut, itu agak kami artikan sebagai perintah.

APCC, Asia-Pacific Conference on Communications, adalah konferensi regional yang sangat bergengsi di salah satu kawasan dengan pertumbuhan teknologi IT tertinggi di dunia. Untuk level internasional, IEEE Comsoc memiliki ICC dan Globecom. Untuk level general, IEEE Region 10 Asia Pacific memiliki Tencon (yang dituanrumahi Indonesia tahun 2010). APCC semacam irisan bagi keduanya. Namun karena bidang ilmunya spesifik, hubungan personal dan profesional di kalangan Steering Committee-nya (ASC) sangat erat. APCC, selain disponsori oleh IEEE Comsoc, juga didukung oleh KICS di Korea, IEICE di Jepang, dan CIC di Cina. Nama2 anggota ASC juga cukup mendebarkan: tokoh2 besar yang merupakan pionir dunia ICT. APCC diselenggarakan pertama kali tahun 1993 di Taejon, Korea. APCC ke-18 tahun ini juga diselenggarakan di Korea, tetapi di Jeju Island.

Comsoc Indonesia (IEEE Communications Society Indonesia Chapter) mulai bergerak. Pertemuan penjajagan dilakukan sejak Ramadhan tahun ini. Namun officer di Comsoc Indonesia, selain jumlahnya sedikit, juga sangat sibuk. Sangat! Jadi kami hanya membuat proposal yang sifatnya brief, bukan proposal lengkap. Justru, sambil mengajukan proposal, kami akan banyak minta masukan dari APCC Steering Committee. Walau beberapa kali menyelenggarakan konferensi internasional dengan hasil patut dibanggakan; tapi kami bahkan belum pernah datang ke APCC. Setelah melakukan negosiasi internal beberapa putaran, yang juga melibatkan IEEE Indonesia Section, diputuskan Indonesia akan mengirimkan aku (sebagai Past Chair Comsoc Indonesia), M Ary Murti (sebagai IEEE Indonesia Chair, tapi sebenarnya Past Chair Comsoc Indonesia juga sih), dan Agnes Irwanti (sebagai Sekretaris Comsoc Indonesia).

Karena kesibukan yang memang luar biasa, kami bahkan tidak bisa berangkat bersamaan. Visa Korea pun diuruskan. Aku memilih terbang dengan Garuda, berangkat dari dari Jakarta tanggal 13 Oktober malam, dan tiba di Incheon 14 Oktober. Berkeliling sejenak di Seoul, perjalanan diteruskan dengan Korean Air dari Incheon ke Jeju. Jeju adalah pulau wisata yang terletak lepas di selatan Semenanjung Korea. Kalau ada waktu, aku tulis rincian perjalanan di blog TravGeek deh. Tapi gak janji :p

APCC 2012 dibuka tanggal 15 pagi. Pembukaan dilakukan berturutan oleh Prof Jinwoo Park, Presiden KICS; Prof Byeong G Lee, dari IEEE; lalu Prof Yang Zhen, Vice Chair dari CIC. Plenary session dibawakan oleh Prof Tomonori Aoyama, yang juga salah satu pelopor APCC, dengan tema New Generation Networking (NWGN) and Inter-Cloud Computing to Handle Big Data. NWGN, atau disebut juga Future Internet, bukanlah sekedar pengembangan dari suite TCP/IP; melainkan rancangan arsitektur network baru yang bisa jadi berdasarkan Post-IP Network.

Break, foto2 dulu dengan beberapa peserta dari Indonesia, yang merupakan mahasiswa & mahasiswi di Korea dan Jepang.

Setelah break, ASC mengadakan sesi terpisah, untuk membahas penyelenggaraan APCC ini. Termasuk di dalamnya adalah pembahasan tuan rumah APCC berikutnya. Jadi delegasi Indonesia harus bergabung dengan ASC, dan gagal ikut sesi pembahasan industri bertema Advanced Multi-Screen Services and Future Smart TV.

ASC menempati ruang seminar saja. Anggota ASC, para titan itu, berkomunikasi dengan budaya yang menarik: lembut, tegas, dan memancarkan kecerdasan. Selain anggota ASC, hadir delegasi Indonesia dan Thailand yang mengajukan bidding. Thailand tampil dengan presentasi yang excellent, detail, sambil tak lupa membawa souvenir dari negerinya. Presentasi delegasi Indonesia disampaikan Mr Koen Clumsy yang seperti biasa berpresentasi dengan gaya gugup alaminya. Lebih banyak berfokus ke pemilihan tema, waktu, situasi.

Sesudah presentasi, diantara berentetan pertanyaan, Ketua Sidang sempat menanyakan, apakah Indonesia tidak berkeberatan jika diberi kesempatan sesudah Thailand saja. Aku menjawab bahwa kita tidak punya keberatan soal waktu dan tempat. Tapi memang keren kalau kita menyelenggarakan APCC di tahun yang sama dengan anniversary ke 25 dari IEEE Indonesia dan ke 10 dari Comsoc Indonesia. Ada beberapa pertanyaan lain tentu saja. Tapi kami bisa menunjukkan bahwa kami punya plan dan komitmen yang baik. Bernegosiasi dengan manusia-manusia yang cerdas tak pernah sulit :). Tak lama, kami diminta keluar.

Beberapa belas menit kemudian, kami diminta masuk lagi, dan diberi ucapan selamat. Sidang ASC telah menetapkan Indonesia jadi tuan rumah untuk APCC 2013, dengan Comsoc Indonesia sebagai organizer. Kami juga diminta menyampaikan pidato singkat pada banquet esok harinya.

Tanggal 16 pagi, aku masih ikut Plenary Session. Prof Zhisheng Niu menyampaikan tema Rethinking Cellular Networks – A Novel Hyper-Cellular Architecture for Green and Smart ICT. Siang, baru kelelahan terasa mengganggu. Kami menyempatkan menyegarkan diri dengan jalan-jalan ke pantai di depan hotel.

Malam itu, kami diundang ikut Banquet dari APCC. Sebagai calon tuan rumah tahun 2013, kami diminta duduk di salah satu meja VIP di depan. Tentu di acara semacam itu, toast jadi kegiatan rutin. Syukur ada yang meletakkan sebotol Coca Cola di meja; buat kami2 yang masih istiqomah tak mau menenggak khamar. Kempai! Aku minta Bu Agnes yang memberikan sambutan dari Indonesia; daripada aku clumsy lagi dan pasti dan tampak lelah. Deretan VIP bergantian mengajak berbincang tentang rencana APCC tahun depan.

OK, rencana APCC 2013 akan kita paparkan juga di blog ini; tapi di waktu lain.

Pagi tadi, aku bangun pagi2, dan langsung kabur dari hotel. Hampir tak ada taksi di Jeju sepagi itu. Tapi ada satu orang Korea sudah pesan taksi ke airport. Jadi aku boleh ikut. Dari Jeju Airport, Korean Air menerbangkanku ke Gimpo, dalam waktu 1 jam. Disusul jalan cepat 500 meter, aku masuk ke Arex (Airport Express). Arex adalah kereta yang menghubungkan Gimpo dengan Incheon, dengan waktu sekitar 40 menit. Di Incheon, aku langsung checkin di Garuda, jalan cepat ke imigrasi, jalan cepat ke kereta penghubung terminal, dan sampai di Gate 107 tepat waktu para penumpang diminta boarding. Wow, nyaris :).

Tujuh jam kemudian, aku sudah sampai Jakarta.

6 Comments

  1. Wow menarik, post TCP/IP bakalan seperti apa, kalo inter-cloud sama big-data kayaknya google sudah ya.

    Slides nggak dishare bebas ya pak?

    *siap2 ke kebon sirih cari oleh2 DVD girlband ah :p

  2. Oh ya. Tim IEEE Indonesia Section, dipimpin Pak Ford LG, yang melakukan bidding TALE, juga berhasil di Malaysia. Indonesia akan juga jadi tuan rumah TALE 2013 :)

  3. wah tahun depan sibuk dong Indonesian Section :D

  4. me only

    wow! kera ngalam pasti bangga punya talenta spt anda

  5. @eryaryani

    Koen Clumsy hahaha lucuk si mas. Selamat bertugas kemana-mana, semoga sllu sehat dlm bertugas :)) and thanks for share

  6. cieee Mas Koen narsis jugak :D

Trackbacks/Pingbacks

  1. Kuncoro++ | APCC 2013 - […] saat Prof Byeong Gi Lee menyarankan IEEE Comsoc Indonesia Chapter menjadi tuan rumah APCC; lalu APCC 2012, saat kami…

Leave a Reply

%d bloggers like this: