It Only Hurts When I Smile

Sekali-sekali cerita yang nggak ada ujung pangkalnya yuk.

Alkisah, di tahun 1997, Larry Page, Sergey Brin, dan beberapa rekan lain mencari nama keren buat teknologi mesin pencari yang tengah mereka kembangkan. Waktu itu Sean Anderson dan Larry Page sibuk mereka-reka nama, dengan papan tulis dan terminal terakses Internet. Salah satu kata yang buat mereka menarik adalah Googolplex, yang langsung ditanggapi Larry dengan memilih bentuk yang lebih singkat: Googol. Keduanya menunjukkan bilangan yang amat besar. Sean menghadap terminalnya, dan mencari apakah nama itu sudah ada pemiliknya. Namun Sean bukan pengeja yang baik. Jadi dia mengetikkan nama Google.com, yang ternyata available. Larry ternyata suka nama itu; dan seketika mereka meregistrasikan nama itu. Domain Google.com tercatat diregistrasikan tanggal 15 September 1997.

Aku sendiri kenal Google dalam kunjungan mendadak ke ruang lab Mas Budi Rahardjo di tahun 1997 itu. Atau mungkin awal 1998. “Ada yang baru nih,” kata Mas Budi dengan gaya curiousnya, trus menunjukkan Google.com. Nama unik. Sebelumnya, tahun 1996, aku pernah kontak ke Sisfo Telkom (yang menggunakan domain Sisfotel di bawah TLD yang aku sudah lupa sekarang, mengusulkan mengambil domain Telkom.com yang waktu itu masih available. Waktu itu aku belum tahu caranya beli domain. Yang aku tahu, harga US$ 70 per tahun untuk domain dotcom buat aku mahal sekali. Lama setelah itu, dengan Telkom tak juga beli domain Telkom.com, akhirnya domain itu dibeli pihak random untuk keperluan random, hingga sekarang. Tapi mungkin bagus. Telkom pernah punya semangat “Angkat domain Indonesia” dengan lebih memilih domain Telkom.co.id dan Telkom.net.id. Keren.

Mungkin gara2 sebal atas dibelinya domain Telkom.com oleh pihak gak jelas, di pertengahan tahun 2000an, waktu harga domain sudah mulai turun, aku sempat agak excessive beli domain-domain Telkom yang masih dibiarkan lepas dan mungkin bisa dipakai: Telkom.tv, Telkom.info, Telkom.tel, dll. Bea per tahunnya lama2 lumayan besar. Jadi beberapa mulai aku biarkan lepas. Dilepasnya juga terutama zaman minat atas domain mulai turun, digantikan akurasi mesin pencari, media sosial, dan aplikasi2 mobile. Apa sih domain Kaskus yang benar? Kita nggak harus tahu. Ketik kata Kaskus di Google, dan kita lihat hasilnya. Atau klik icon Kaskus di smartphone kita. Survei di Korea pun menunjukkan bahwa sebagian besar user (!) di Korea tidak hafal domain layanan2 penting di Korea. Mereka mengetikkan nama layanan saja di form alamat, lalu membiarkan Google atau pencari lain memilihkan alamat yang benar, lalu mereka klik. Boros sumberdaya. Tapi kan Internet di sana memang kencang. Enak buat kebiasaan boros.

Jadi mendadak agak lucu bahwa di tahun 2012 ini, sebuah perusahaan IT meminta tolong aku buat jadi broker buat beli domain dotcom. Pimpinan di perusahaan itu ternyata sudah memilihkan nama yang bagus. Tapi pimpinan perusahaan besar tentu berbeda dengan Larry Page muda di tahun 1997, yang masih doyan berdiskusi di depan terminal online. Perusahaan membesar, dan pimpinan (termasuk Larry Page pun) mulai berjarak wibawa dengan karyawan. Cita rasa jadi titah, bukan inspirasi. Maka nama pilihan pimpinan harus dicarikan domainnya. Dan harus dotcom. Dan harus dotcom! Err, ini tahun 2012 padahal, bukan 1997 lagi :). Harus dotcom, andikan pun mungkin domain itu sudah ada pemiliknya. Tentu, kita bisa menggunakan Paypal, eBay, Sedo untuk melakukan transaksi atau brokerage atas domain milik perseorangan. Tapi di perusahaan IT ini, ternyata sangat sedikit orang yang punya kartu kredit, lebih sedikit lagi yang pernah mengetikkan nomor kartu kredit di browser, dan jauh lebih sedikit lagi yang punya account di Paypal. Yaudah, kita bantu.

Aku memang punya akun Paypal, dilink ke kartu kredit Citibank, dengan limit terkecil yang aku punya. Ini memang buat transaksi pembelian atau pembayaran skala kecil. Gak mungkin buat skala agak besar sesuai permintaan pemilik domain. Whoaa. Si perusahaan IT sih janji akan mengirimkan dana ke tabunganku. Tapi tampaknya tetap harus dilampiri bukti pembayaran dulu. Artinya, aku harus bayar dulu dengan CC-ku. Jadi aku call Citibank, minta kenaikan batas kredit. Citibank menyanggupi, dan akan menghubungi 2 hari lagi. Whoaa. Lama. Kita perlu orde menit dan jam nih. Masuk ke Paypal, aku coba buat kaitan ke akun kartu kredit baru: BCA.

Oh ya, aku punya kartu BCA. Memang sejak zaman Orba aku enggan punya akun di bank yang buat aku selalu jadi simbol kroni Soeharto dan Orde Baru itu. Tapi akhirnya aku punya akun BCA juga tahun ini, setelah berhasil lupa sama Orba. Lucunya, beberapa hari setelah itu, Mr Liem sang kroni Soeharto, sang bekas pemilik BCA itu, mati.

Balik ke Paypal, seharusnya memang harus menunggu cetakan tagihan keluar, membaca 4 digit kode transaksi dalam tagihan, baru bisa memvalidasi penggunaan kartu dengan 4 digit kode itu. Tapi aku beruntung. Belum satu menit, crew BCA menelefon, memastikan apakah aku baru saja melakukan transaksi US$ 1.95 di Paypal. Aku pura2 tanya kode verifikasinya dulu. Ia memberikan 4 angka, dan aku catat, lalu aku iyakan. Crew terdengar lega dan puas. 4 angka itu aku masukkan ke form di Paypal, dan kartu BCA-ku sudah bisa digunakan bertransaksi di Paypal.

Tapi limit sisa di Citibank dan BCA mungkin masih kurang. Jadi aku suntikkan dana dari tabungan pribadi ke rekening Citibank. Selesai, aku langsung mentransfer dana melalui Paypal, melalui akun dua CC, ke John, si pemilik domain. John ini musisi. Gitaris, penyanyi, organizer, dan kadang publisher juga. Tapi dia bukan tech-savvy. Jadi, setelah menerima pembayaran, dia masih harus kebingungan dengan cara mentransfer domain. Perlu waktu 1 minggu, janjinya. Whoaa. Lama. Jadi aku ngasih kursus ke John. Dia musisi, bukan tech-savvy, dan tinggal di LA. Tiap tengah malam sampai dekat subuh aku ngasih semacam kursus langkah2. Tapi dia terus gagal dengan langkah2ku. Bukan sepenuhnya salah dia. Dia beli domain di Yahoo, yang sebetulnya tidak memberikan layanan domain dan hosting seperti jasa webhosting lain. Yahoo menawarkan domain sebagai bagian dari solusi enterprise dan UKM-nya. Harga domain US$ 9 di tahun pertama, dan terus kena autocharge US$ 35 setiap tahun, sampai akun kita matikan. Mahal! Yahoo sendiri merupakan reseller dari Melbourne IT.

Gagal melakukan transfer domain normal antar registrar, aku minta coba transfer antar akun di satu registrar. Gagal juga. Yahoo mungkin memang tak memberikan fasilitas itu, katanya. Jadi aku coba dari Melbourne IT. Minta registry key ke John. John sempat menertawai, membayangkan aku minta kunci beneran, sementara dia merasa beli domain secara online. Jadi gak ada kuncinya. Tapi dua hari kemudian — Whoaa! Lama! — John bisa memberikan registry key ke aku. Aku pindahkan domain ke account baru yang aku buat di Melbourne IT. Horee! Gak dink. Melbourne IT aneh. DNS records management disediakan gratis. Tapi DNS domain ini terkunci ke Yahoo (YNSx.YAHOO.COM) . Loh. Bahkan dia tidak bisa diredelegate ke DNS dari Melbourne IT sendiri (NSx.SECURE.NET). Konon perlu 24 jam. Hampir 48 jam kemudian, aku baru sadar ada yang salah dengan urusan Melbourne IT dan terutama Yahoo. John sendiri sudah mematikan kontrak domain (menghindari pembayaran US$ 35 per tahun). Jadi domain tak menunjuk ke mana2. Aku pun semena2 bikin akun baru di Yahoo, dan melakukan setting NS buat domain ini. Lucunya, ini bisa dilakukan, biarpun akunku di Yahoo tidak pernah tercatat sebagai pemilik domain ini. Maka domain ini akhirnya berfungsi.

Selesai domain ini berfungsi, aku sedikit bernafas; dan meluangkan waktu mengunjungi situs punya John. Menikmati lagu yang diciptakan (?) dan dinyanyikan dia: “It Only Hurts When I Smile.” Asik juga lagunya. Menemani jam2 kerja yang kurang tidur gara2 beberapa hari mengguide John di timezone Los Angeles.

Tapi, tentu, ini solusi jorok. Aku tetap melakukan transfer normal antar registrar. 4 hari kemudian, transfer baru selesai. Dan aku bisa memindahkan setting DNS secara lebih permanen. Dua hari setelah pembayaran, si perusahaan IT mentransfer biayanya ke rekening Bank Mandiri. Aku bayar via ATM ke Citibank. Tapi, berbeda dengan pembayaran Citibank via SMS BNI yang langsung dikonfirmasi dalam beberapa detik; pembayaran Citibank via ATM Mandiri memerlukan 2 hari baru dinyatakan terbayar. Whoaa! Lamaa! Benarkan seluruh institusi di negeri ini berkonspirasi menghambat mereka yang berminat mengakuisisi domain agak mahal dalam waktu cepat? Wkwk.

Setelah pembayaran masuk ke Citibank, bukan berarti urusan beres. Aku masih harus beli satu domain pendukung lagi. Memang seharusnya sekaligus. Tapi tertunda gara2 transfer antar bank yang lambat, plus waktuku habis. Domain yang satu ini dibeli dari Michael, yang kebetulan lebih paham IT. Sekarang tinggal tunggu transfernya. 4-5 hari. Whoaa! Lama!

Sementara itu, aku beberes uang2 transferan untuk mengembalikan posisi tabungan dan kartu kreditku ke posisi semula. Eh, ternyata malah jadi defisit, wkwk. Pertama, kurs di Paypal mahal sekali. US$100 dicharge ke kartu lebih dari 1 juta rupiah. Kedua, transfer domain dll memerlukan biaya. Dan ketiga, kadang harus eksperimen untuk melihat setting di penyedia service semacam Yahoo dan Melbourne IT, yang juga perlu biaya. Tapi, demi bantu project yang keren dan menarik, nggak apa2 deh. Biasanya juga gitu :)

Pagi tadi aku gak sengaja lewat ke si perusahaan IT. Ke bagian yang mengelola teknis produk, tapi bukan bagian yang minta tolong aku beli domain itu. Salah satu manager berceletuk, “Nah ini si juragan domain. Tempat bisnis dan jual beli domain.” Hahah. Pendengar di ruang itu pasti membayangkan aku dapat profit dari bisnis domain, atau semacamnya. Tentu aku gak perlu jelaskan ke dia. Atau ke siapa pun. Never argue with moron :).

Then I smile. It doesn’t hurt at all :)

Leave a Reply

%d bloggers like this: