Tweeting

Blogger angkatan lama pasti kenal Ev William, salah satu pendiri Blogger.com. Saat Google membeli Blogger.com, Ev menjadi karyawan Google. Namun tak lama, ia mendirikan Odeo. Odeo berisi developer muda bergaya Silicon Valley: mereka bekerja di sembarang tempat, di sembarang waktu. Pemuda berkaus lusuh yang duduk di pojok warung menjelang tengah malam sambil memelototi gadgetnya itu mungkin juga karyawan Odeo yang sedang bekerja keras. Ini memang mendorong kreativitas, tetapi mulai menyulitkan komunikasi. Maka Odeo menciptakan aplikasi web sederhana yang memungkinkan para karyawannya menulis status mereka, progress mereka, secara singkat saja, agar mudah saling melacak. Konversasi personal dimungkinkan, tetapi tetap dapat dilacak dan ditimbrungi lainnya. Menariknya, aplikasi ini kemudian tak hanya digunakan pekerja Odeo, tetapi juga rekan-rekan mereka, dan akhirnya menjadi aplikasi publik. Lahirlah Twitter.

Twitter lahir dari prakarsa2 karyawan. Tapi ia membesar karena prakarsa2 user. Sebuah prosumerity. Dari tujuan semula untuk menulis status pribadi (“What are you doing?”), Twitter berkembang menjadi media konversasi publik. Kemudian media kompilasi ide. Tanda pagar (#) itu bukan berasal dari pencipta Twitter, tetapi dari user. Meme menular cepat melalui retweet (RT). Lalu terjadi penggalangan ide, dan gerakan. Banyak yang percaya bahwa rezim Indonesia pun beberapa kali harus mengubah langkah2 tak populer mereka atas desakan massa yang diperkuat melalui media Twitter. Twitter sendiri pun mengubah pertanyaannya menjadi “What’s happening?”

Twitter-SmallAku pernah diwawancarai oleh BBC khusus mengenai Twitter beberapa bulan lalu. Pun ternyata masih banyak yang bertanya: “Apa sebenarnya Twitter?” Dan ini bukan pertanyaan para pemula. Ini pertanyaan dari blogger senior dan developer sistem. Mereka masuk Twitter, mereka mencoba menulis satu dua hal menarik. Lalu merasa tak ada yang tertarik. Lalu tenggelam. Atau menjadi komunikasi yang gamang.

Tapi pertama bayangkan Twitter bukan sebagai microblog, dan bukan sebagai google. Ia adalah sistem komunikasi antar manusia yang bersifat unicast, multicast, atau broadcast (pada level ini, bukan level IP, haha). Apa yang pertama kali kita lakukan saat memasuki sebuah komunitas baru? Kita tidak akan membuat pernyataan yang tidak seorangpun yang mendengar. Tak juga kita akan menanyakan sesuatu yang tak seorangpun membaca. Pun takkan kita meneriakkan pendapat yang tidak dapat kita jelaskan dalam 140 karakter. (Wolfgang Pauli akan penasaran, kenapa angka ini begitu dekat dengan 137).

Tahap awal kita di Twitter sebaiknya digunakan mengikuti (follow) orang2 yang pas buat kita ajak bicara. Kita tidak mencari orang yang terkenal, atau orang yang paling ahli. Dan jangan mengikuti artis, selebriti, dll, yang kira2 tidak akan berguna dalam hidup kita. Lalu kita lakukan perbincangan. Sebagian dari mereka akan balik mengikuti kita, tanpa diminta (Oh ya: kalau kamu merasa kata2 kamu memang layak didengar, kamu takkan sekalipun minta difollow). Kita mulai memiliki ruang: kata2 kita mulai terdengar. Perbincangan kita dengan orang2 ini akan menarik orang2 lain bergabung, dan memperluas rentang pengaruh kita, menambah follower kita. Kita bebas memfollow balik mereka yang memfollow kita, tapi tak harus. Komunikasi harus efektif, dengan noise yang rendah, dan sampah seminimal mungkin (itu sebabnya mengikuti selebriti dll tak dianjurkan, jika itu tak berkait dengan dunia kita, kecuali jika mereka memang inspiring secara teks).

Komunikasi manusiawi bersifat kontekstual. Memang ada yang menyebut bahwa itu lemah. Tapi kita manusia, bukan komputer yang mudah disearch, dll. Komunikasi kontekstual itu manusiawi, sesuai cara otak kita mengelola simbol. Kita mulai mengenali rekan2 di Twitter: keahlian mereka, gaya komunikasi mereka, rasa humor mereka, komitmen dan konsistensi mereka. Pesan2 jadi efektif dalam 140 karakter, karena mereka bersifat amat kontekstual. Menanyakan sesuatu ke seseorang tak harus detail, karena kita saling tahu apa yang dikomunikasikan. Komunikasi serius dan becanda tak perlu ditandai, karena kita paham konteks komunikasi. Informasi tak harus memetakan fakta, karena kita paham level sindiran, pelesetan, ejekan, dalam komunikasi – dan dengan demikian justru dapat menangkap apa yang sedang disampaikan. Dengan demikian, pujian tekstual bukan berarti pujian kontekstual, dan makian tekstual justru mungkin merupakan simpati kontekstual.

Tentu banyak kritik mengenai cara berkomunikasi macam ini yang dibilang tidak logis. Tapi – percayalah, aku pakar komunikasi dan informatika loh – yang kita sebut logika pun tidak sesederhana IF THEN ELSE seperti yang dipahami kearifan selevel SMP. Object-oriented programmer pun paham bahwa message antar object mengikuti karakteristik class, dan ini 100% logis. Lalu aspect-oriented programming (logic), haha. Masalahnya, kita lupa bahwa knowledge merupakan object, kita juga object, dan diskursus kita juga object yang flexible. Message mengikuti interaksi kita.

[Di catatan sebelum blog, aku pernah bercerita tentang sebuah konsistensi. Suatu malam, sebelum mengerjakan tugas berat, aku bilang ke diri sendiri: (1) “Istirahatlah. Performansimu besok ditentukan oleh kondisi badan.” Besoknya, yang harus aku kerjakan memang berat. Hampir menembus batas. Tapi aku mendorong diri sendiri, (2) “Terus maju. Kondisi badan tak mempengaruhi performansi!” Dalam contoh ini, aku rasa kita bisa melihat bahwa kedua pernyataan tidak inkonsisten. Kita tahu bahwa (3) performansi didukung oleh banyak hal, dan kondisi badan menyumbang sekian persen. Message 1 lebih pas untuk memetakan message 3 ke dalam kondisi malam itu, dan message 2 adalah message 3 yang dipetakan ke kondisi siang itu. Message 3 yang sama. Tujuan yang sama (performansi maksimal). Tidak ada inkonsistensi. Yang ada hanya konteks waktu, konteks aksi, dan mapping. Begitulah juga kita memahami lalu lintas perbincangan di Twitter.]

OK. Jadi di Twitter kita membentuk lingkungan kita sendiri, tempat kita mulai saling bertanya, saling berbagi info (info internal maupun info dari jaringan2 lain di Twitter), dan saling berkolaborasi. Pada titik inilah Twitter jadi blok yang kuat untuk mendiskusikan, memfilter, mempertajam ide. Twitter jadi tools berupa mesin pencari cerdas dan kontekstual yang paham info yang kita butuhkan pada situasi terkini. Twitter jadi media penggalangan gagasan dan aksi. Twitter mampu mengecutkan nyali kepala polisi hingga presiden. Jaringan antar jaringan di Twitter bersifat kuat kokoh merekat, sekuat jaringan IP di bawahnya.

Catatan:

  • Entry blog ini ditulis tanpa support setetes kopi pun dari kemarin pagi
  • Twitter bukan Plurk. Jadi tidak ada kompetisi memperbanyak jumlah follower untuk mengejar karma dll. Tak ada yang peduli jumlah follower kita, atau berapa orang yang memasukkan kita ke dalam list.
  • Memang ada semacam panduan bahwa perbandingan jumlah following : follower sebaiknya 2 : 1. Atau bahkan 3 : 1. Tapi Twitter bukan soal angka. Yang lebih penting adalah kualitas komunikasi, kualitas follower dan followee (huh, ada ya kata semacam ini?).
  • Sejauh ini, satu2nya buku tentang Twitter yang layak dibaca adalah Twitterville dari Shel Israel (@shelisrael).
  • Account Twitterku adalah @kuncoro.

26 Comments

  1. blogger angkatan lamanya pada blm insaf jadi masih lupa semua siapa Ev William itu hihihihi

  2. Keren! Renungan yang bagus, Mas. Terima kasih sudah berbagi.

  3. Pernahkah terbayang bahwa gerombolan penjahat Noordin Top dan JI-nya mungkin saja tumpas juga atas gerakan #indonesiaunite yang didorong di Twitter? Masyarakat dibuat memahami, melalui komunikasi peer-to-peer, bahwa kegiatan JI adalah kejahatan yang memalukan, bukan ‘syahid’ seperti yang mereka tipukan selama ini. Makin sulit bagi mereka berlindung di masyarakat. Dan tumpasnya mereka tinggal menunggu waktu.

  4. Ev hanya satu manusia. Nama tidak penting :). “YOU”-lah yang menggerakkan semuanya :)

  5. tulisan yang keren, tengs fo sher, saran juga buat yang punya twitter, dukung Koprol juga ya << kan made in indonesia

  6. Terima kasih. Bangga mendapatkan apresiasi dari seorang Ivan Lanin.

  7. Tentu. Aku pendukung Kronologger, Koprol, dan prakarsa anak bangsa lainnya. Tulisan di atas sekedar menjawab pertanyaan teman2 tentang Twitter. Tweet pertamaku bertanda Februari 2007, dan mungkin ini tulisan pertamaku tentang Twitter. Pasti kali lain aku tulis tentang Kronologger, Koprol, dan lainnya.

  8. Wah… Mas kuncoro masuk metro tv. Mas kun yang ini kan? :)

  9. Oh ya? Ngebahas apa? :D

  10. salman

    cara bkin layout gni gmn

  11. selamat Pagi…

    Izin berkunjung & salam kenal…

  12. selamat pagi….

    mau izin berkunjung pak…

    salam kenal

  13. kak,,, ada rahasia khusus gak agar blog masuk ranking 10 besar di google

  14. numpang komentar dikit kak blognya ka bagus, enak dech dipandang mata…

  15. “… tak ada kompetisi memperbanyak followers…”

    Kalo diturutin ini mirip kandidat caleg dan pilkada.

    Dan percayalah, semakin banyak “teman” kita, maka yang massif itu tak tertangani dalam silaturahmi. Namanya juga manusia.

  16. teman temannya di kantor ditulari viris tweet dung mas hihihi~

  17. salam kenal. artikelnya keren, Mas. memang betul twitter revolusioner, n tentang kontekstualnya dan mengenal rekan-rekan twitter termasuk gaya mereka masing-masing, saya setuju banget Mas. :)

    PS: layoutnya juga oke banget. :)

  18. Ada sih. Menulis rutin, fokus, dengan penuh passion, plus konsistensi, dan komitmen pada apa yang kita tulis dan kita perjuangkan.
    Tapi saat itu kita lakukan, Target 10 besar di Google jadi serasa tak penting lagi.

  19. Ditulari passionnya aja deh. Implementasinya sih, terserah nurani masing2. Twitter bukan segalanya :)

  20. Asikkk, dikunjungi dan dikomentari begawan blog Indonesia. Salam hormat, Guru. Sudilah tetap menjadi teman bagi pikiran dan hatiku.

  21. Ditunggu “Sambil Ngakak”-nya untuk terus diisi ya :)

  22. Mantap tulisannya Pak..
    [barangkali] tidak hanya rezim di pemerintahan pak,,tapi lama2 [harusnya] produk suatu perush.juga goyang dengan makian yg jadi trending di twitter :D

  23. Terimakasih atas tulisan yang menambah wawasan saya.boleh saya mem-follow anda? :D

  24. menarik, dan menurut berita yang tersiar istri Ev adalah orang yg peling doyan dengan aplikasi suaminya :)

  25. saya memang bukan pengguna setiap tweeter tapi senang melihat efeknya yg begitu rupa bagi marketing di internet…saya lebih suka pake identi.ca…

Leave a Reply

%d bloggers like this: