Penyelamatan Garuda

«Japan Air Lines akan dinyatakan bangkrut» — begitu salah satu headline pagi ini. Dan aku mendadak ingat bahwa Garuda Indonesia pernah mengalami kisah yang sama. Cerita tentang Garuda ini cukup lama, tetapi baru diceritakan kembali beberapa bulan lalu oleh Tanri Abeng. Beliau berkisah bukan sebagai Komisaris Utama Telkom, tetapi sebagai salah satu Management Guru di Telkom. Pasti kisah di bawah ini sudah banyak didengar rekan2 Telkom lainnya.

Di paruh kedua tahun 1990an, Bank Dunia maupun IMF terus mendorong agar pemerintah2 bertindak sebagai regulator, bukan sebagai pemain bisnis. Pemerintah Indonesia mereaksi dengan membentuk departemen yang terpisah antara regulasi dan pengelolaan BUMN. Maka dibentuklah Kementrian Negara Pendayagunaan BUMN. Tugasnya adalah untuk mengelola BUMN yang saat itu memang kebanyakan salah urus di bawah departemen2 teknis. Tanri Abeng diangkat sebagai Menneg BUMN pertama. Cukup menarik cara Tanri berkisah tentang masuknya ia ke pemerintahan, beberapa kali berdialog dengan Soeharto, dan betapa canggungnya juga Soeharto dan para punggawanya membuat Tanri memahami bagaimana ia mengendalikan sistem pemerintahan orde baru di balik layar, hahah. Tapi itu cerita lain. Kita ke Garuda dulu.

Merapi dan GarudaSeperti JAL tahun ini, Garuda masa itu menghadapi ancaman kebangkrutan. Hutang2 jatuh tempo, dan pemerintah tidak dalam kondisi kuat untuk menjadi backup. Kondisi Garuda sendiri memang menyebalkan: banyak benalu, baik dari kalangan cendana, keluarga mantan direksi, maupun pihak lain yang tidak jelas. Tanri merasa bahwa Garuda hanya bisa diselamatkan jika orang mulai menaruh kepercayaan kepada Garuda. Dan itu dimulai dengan menunjukkan bahwa pemerintah serius mengubah sistem yang ada di Garuda. Memberanikan diri datang ke Soeharto, Tanri mohon izin untuk mengganti Dirut Garuda. Lalu ia diam. Zaman orba itu, pejabat ditunjuk atau direstui langsung oleh Soeharto, dan tak pernah diganti kecuali ia bersalah kepada Soeharto. Mengganti pejabat seolah menunjukkan bahwa presiden bisa salah memilih orang, atau tepatnya bahwa presiden bisa salah :). Itu memang zaman kitsch :). Tapi setelah saling diam, Soeharto cuma tersenyum, lalu mengatakan, “Kenapa cuma Dirut? Ganti saja semua direksi.” Satu masalah terpecahkan.

Masalah lain adalah memilih Dirut. Ini keadaan darurat, karena para kreditor besar benar2 sudah mengancam membangkrutkan Garuda. Pada saat seperti ini, yang diperlukan bukanlah profesional di bidang penerbangan. Maka Tanri mendatangi Robby Djohan. Ini adalah tokoh yang pernah membesarkan Bank Niaga (dari nothing menjadi bank swasta kedua terbesar di Indonesia), plus memiliki reputasi yang kuat di kalangan internasional. Dan orang yang tepat memegang sebuah posisi memang adalah orang yang tak memerlukan posisi itu. “Kenapa suruh saya,” balas Robby waktu diminta Tanri, “Saya tidak butuh uang dan pekerjaan.” Tanri menjelaskan bahwa ia memang memerlukan orang yang tidak memerlukan uang. Maka Robby diamanahi menjadi Dirut Garuda.

Robby pun mengundang para kreditor. Pada rapat pertama, ia membuka, “Saya diberi wewenang untuk membantu Anda.” Para kreditor heran. “Yang punya masalah itu Anda. Kami dalam posisi kuat,” kata para kreditor. Robby masih kalem, menjawab, “Kalau negosiasi hari ini tidak berhasil, saya langsung angkat tangan, dan Garuda dibangkrutkan, dan tak ada yang menjamin uang Anda.” Para kreditor langsung paham. Robby mengenang kembali, “Negative networth gila-gilaan, sebab utang (liabilities) jauh lebih besar dibanding harta (asset), sehingga saldonya negatif. Bottom line sudah merah, begitu juga saldo ditahan (retained earning) juga telah negatif.” Ia membacanya seperti seorang bankir: “Kalau kita reevaluasi aset sesuai market, maka negative networth akan menjadi kecil. Yang penting, dia noncash-charge, dan negative networth akibat akumulasi kerugian bisa diatasi. Yang perlu dijaga, Garuda tidak boleh rugi, cash flow harus positif. Selain itu, juga harus dijaga posisi serasi antara aset dalam rupiah serta liability dalam dollar AS.” Maka negosiasi intensif untuk penjadwalan hutang dan profitisasi Garuda dimulai. Benalu2 dibersihkan, kepercayaan dibangkitkan, efisiensi ditingkatkan. Pada masa Robby ini juga Kantor Pusat mulai dipindahkan ke wilayah Bandara Soekarno Hatta. Garuda terselamatkan, dan mulai bisa bangkit.

Sayangnya, tak lama Robby di Garuda. Menurut Tanri, memang sengaja Robby tidak dibiarkan lama di sana. Begitu Garuda agak pulih, kendali direksi diserahkan ke pihak lain yang memiliki kesempatan lebih besar untuk melakukan pekerjaan2 detail dan komprehensif. Sementara itu, Robby sendiri diberi pekerjaan baru yang lebih berat: mengawal merger bank2 BUMN menjadi Bank Mandiri.

  • Seluruh kata2 di atas dinarasikan ulang dan tidak dapat dikutip ulang untuk keperluan jurnalistik atau ilmiah.

9 Comments

  1. Sekarang Beliau sukses mengelola sekolah penerbangan di Bali :)

  2. Padahal dalam posisi nggak perlu uang dan nggak perlu pekerjaan ya? Berarti yang mungkin jadi motivasi beliau adalah keprihatinan melihat kualitas para pilot, dibandingkan kebutuhan pilot yang ada sekarang; seperti yang beliau lihat semasa di Garuda.

  3. i nyo s

    kita membutuhkan orang profesional dihampir semua bumn, apalagi dalam jaman yg sdh semakin terbukal kedepan ini, belum tentu pendatang baru akan kalah dengan pemain lama, peranan penggunaan teknologi akan sangat menentukan disamping sdm yg handal.bravo.

  4. Cerita salute dalam mengubah Garuda yaitu singkirkan unqualified person, keep qualified person. Garuda mengadakan pensiun dini dengan ratio 40x(kali) gaji sebagai pesangon. Bayangkan 3 digaji untuk 3 tahun kedepan. Mungkin ekstrim dan membebani cash flow dari garuda, tapi apa dampaknya? justru investor masuk ke garuda dan hutang hutang garuda pun reschedule. dan dalam jangka waktu kurang dari setahun (kalo ngga salah 8 bulan) cash flow garuda dari -200M/bulan jadi +200juta/bulan. Mungkin JAL butuh seorang sosok Robby Djohan untuk bisa bangkit.

    Sempet baca salah satu artikel lepas pak robby. kenapa dia bisa dipercaya “Asing”, di dengan enteng menjawab “I’m Robby Djohan”.

  5. Sekarang Bank Mandiri terbukti menjadi bank dengan aset terbesar di Indonesia. Salut sama beliau. Semoga semakin banyak pejabat-pejabat profesional yang memimpin negri ini.

  6. Syafrudin

    Saya melihat ada penyelamatan serupa sekarang sedang berjalan:
    – PT Kereta Api oleh Ignasius Jonan.

    Dan yang baru mau mulai:
    – PT PLN oleh Dahlan Iskan.

  7. Selamat datang, Pak Nyoman :). Sesepuh saya nih makin keren aja :).
    Visi yang bersifat global dan komprehensif tentu diperlukan. Juga konversasional (melakukan perbincangan aktif dan dinamik kepada stakeholder, bukan berpegang pada data mati). Kalau saya lihat sih, BUMN kebanggaan kita, tempat saya bekerja ini, belum cukup cakap memahami hal ini. Pun di kegiatan Management Training-nya sendiri, bentuk komunikasinya masih seperti zaman sebelum Web 2.0 :D

  8. Kita lihat hasilnya nanti ya :)

  9. Akhirnya Garuda berhasil mencapai kualifikasi 4 star airline dari Skytrax. Lebih baik dari KLM yang baru 3 star: http://www.airlinequality.com/news/garuda_291209.htm

    Congrats Garuda. :)

Trackbacks/Pingbacks

  1. Tweets that mention Kuncoro++ » Penyelamatan Garuda -- Topsy.com - [...] This post was mentioned on Twitter by Dian Adi Prasetyo and indonesiasatu, yos bonpal. yos bonpal said: Penyelamatan Garuda…

Leave a Reply

%d bloggers like this: