Co-Branding

Salah satu yang dulu sering disebut dosen “business development” adalah aliansi strategis. Aliansi ini bisa dari entitas pada industri yang sama (tetapi dengan segmen sosiografis atau demografis yang berbeda), atau dari industri yang berbeda tetapi menemukan alasan kreatif untuk saling mendukung. Contoh yang pertama, waktu itu adalah aliansi antara AT&T dan BT. Hahah :). Waktu itu sempat keren, sebelum bisnis telekomunikasi kolaps terbakar seperti burung phoenix (lambang universitas kami) yang abunya membentuk industri telematika yang tumbuh pesat namun gamang seperti saat ini. Contoh yang kedua akan lebih banyak. Industri multilayer (HP, Intel Inside, MS Windows). Mereka harus bekerja sama bukan saja dari supply produksi, tetapi juga mencakup kerjasama marketing. Ini asik, karena kadang aliansinya tak bersifat eksklusif :). Contoh yang mutakhir tentu iPhone dengan AT&T baru di US, atau dengan Telkomsel di Indonesia.

Tapi ini belum unik. Setiap pihak dengan mudah mengalihkan perhatian ke aliansi lain. Telkomsel masih punya Blackberry. Apple barangkali melirik operator lain. Ini tentu sah. Tapi ada satu gejala lain dimana kita bisa mengikat komitmen lebih permanen, biarpun setiap pihak juga tetap bisa mengalihkan perhatian ke aliansi lain. Salah satunya adalah co-branding.

Aku bukan orang marketing beneran, apalagi pakar marketing. Cuman menikmati dunia ini sebagai customer, dan kadang sebagai pelaku yang mencoba melihat peluang kreatif dikaitkan dengan IT. Jadi yang pertama tampak adalah co-branding yang terpapar di layar Internet. IEEE dengan Visa misalnya; yang sayangnya hanya berlaku di US, UK, dan beberapa negara lain, tak termasuk Indonesia. Visa dan Mastercard juga kemudian melakukan kerjasama dengan banyak pihak: Amazon, Garfield, dll. Lalu masuk juga ke Indonesia. Kampus2 ITB, UI, ITS dengan Bank Mandiri, BNI, BRI. Amex dengan Telkom. Ha, yang ini istimewa, karena beritanya kubaca (dari web berita di Indonesia) justru waktu aku sedang belajar aliansi bisnis itu. Tapi harus menunggu aku pulang di tahun berikutnya untuk bisa punya kartu Amex-Telkom itu.

CobrandCards-2

Aku lihat beberapa rekan di Telkom juga tertarik pada kartu Amex itu, dan untuk pertama kali mempertimbangkan punya kartu Amex (yang waktu itu tak terlalu menarik dimiliki di Indonesia, khususnya di luar Jakarta dan Bali). Maka co-brand ini berhasil memenuhi fungsi awalnya: menggunakan cross-loyalty :). Dari sisi customer, selain terpuaskan oleh loyalty yang bertaut, juga oleh komitmen implisit; bahwa misalnya Amex memberikan layanan khusus untuk customer Telkom dan sebaliknya. Ini tentu harus dipenuhi, agar tak sekedar implisit. Kartu Amex-Telkom itu misalnya, memberikan point reward lebih untuk pembayaran billing produk-produk Telkom. Kartu lain yang seangkatan adalah Citibank-Telkomsel dan Citibank-Makro.

Beberapa tahun kemudian, bisnis ritel makin diseriusi para comblang co-branding kartu kredit. Kita jadi bisa lihat BCA-Carrefour, Citibank-Giant, Mandiri-Hypermart, dll. Kemudian juga airline. Citibank-Garuda dan HSBC-AirAsia misalnya. Yang ditawarkan ke customer makin ajaib. Untuk HSBC-AirAsia, pemilik kartu (Silver / Gold) boleh memesan 1-2 hari lebih awal untuk tiket penerbangan harga spesial. Untuk Citibank-Garuda, Mastercard Platinum berfungsi sebagai kartu Garuda Frequent Flyer kelas Platinum yang tidak akan didegradasi seumur hidup (seumur hidupnya kartu, haha). Kita yang setiap hari berbincang tentang ekonomi konseptual, empati, dan storytelling ini tak akan heran melihat para pemakai kartu Citibank ini jadi lebih memilih terbang dengan Garuda daripada penerbangan lainnya. Itu sudah jadi bagian dari personal brand mereka sekarang, biarpun tadinya mereka netral2 saja dalam memilih penerbangan. Idem dengan HSBC-AirAsia.

Seharusnya Apple-Telkomsel bisa memberikan kemasan produk yang sama. Ini bukan cuma produk iPhone berkartu Simpati, tetapi seharusnya diberi branding seperti produk serupa dari operator AT&T, Sprint, Verizon pada produk non-Apple. Ada loyalty yang meningkat, yang dibarengi dengan ekspektasi (yang harus dipenuhi) akan layanan yang lebih.

Eh, sebetulnya aku cuman lagi cari ide untuk positioning produk micropayment loh :). Aku bayangkan ini OK sekali untuk distribusi dan promosi produk2 kreatif digital di Indonesia. Ada ide?

9 Comments

  1. Ada nggak ya, bank di Indonesia yang berminat bekerja sama dengan IEEE Indonesia Section untuk menerbitkan co-branding Visa/Mastercard dengan IEEE.

  2. Selamat Lebaran . slm kenal ya mas.aa

  3. udien

    Mas Koen , logonya mas koen denger-2 di Co Branding ama Telkom : )

  4. wah ternyata co-branding buat meningkatkan market bisa ampuh juga effectnya ya. Salam kenal Mas

  5. minal aidzin…

    salam kenal ja…

  6. ia setuju co branding bisa menjadi marketing yang ampuh..

  7. Ah, issue :D

  8. blogger pun bisa jadi obyek co-branding ya?

  9. btw, co-branding itu apa sih?g ada penjelasa pendahuluannya..hehe..maklum bukan dari marketing

Trackbacks/Pingbacks

  1. Co-Branding | Update Blog Terbaru - [...] Co-Branding Salah satu yang dulu sering disebut dosen “business development” adalah aliansi strategis. Aliansi ini bisa dari entitas pada…

Leave a Reply

%d bloggers like this: