Traffic Jam

Pramugari Air Asia punya ciri khas: mirip robot. Sapaan yang disampaikan selalu hambar, seolah user (haha) tak sedang di sana. Peragaan keselamatan pun mirip basa basi yang tak perlu dilihat lagi, diiringi Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris yang seperti tak dipisah koma, bagai emisi sebuah speech synthesizer saja. Aku nggak keberatan sih. Malah suka — membayangkan suatu hari mereka diganti robot beneran :). Ini cuman perjalanan2 rutin. Bahkan aku tak membiasakan diri berdoa sebelum take off.

Tapi, setelah peragaan yang bising itu selesai (uh, syukurlah), dan proses taxi selesai, pesawat diam membeku. Lima menit. Tampak sebuah pesawat Lion Air melakukan landing. Dan sebuah pesawat lagi. Wow, waktunya berdekatan. Dalam 15 menit itu, 5 pesawat melakukan landing. Baru pesawatku (ku, haha) bergerak. Take off? Belum. Ternyata ada Sriwijaya Air di depan, take off duluan. Huh? Otomatis aku intip lewat jendela ke belakang. Beberapa pesawat antri di belakang. Ada 8 pesawat di belakang. Jadi total ada 10 pesawat di antrian ini, termasuk Sriwijaya Air di depan. Traffic jam di Bandara!

Biasanya kata traffic jam sudah cukup membuat keengganan, perasaan tidak nyaman, bahkan cemas. Tetapi hidup di kota2 semacam Bandung dan Jakarta membuatku terbiasa dengan kemacetan2 ringan. Dan aku mulai menjadikan kemacetan sebagai sebuah kemewahan, tempat aku akhirnya memiliki waktu menyendiri. Di kemacetan pagi, aku memang kadang memanfaatkan waktu dengan membuka komputer dan mulai bekerja. Atau blogging, kalau bosan membacai angka2. Tapi kadang tampak vulgar juga kalau orang2 di luar mulai melihati (serius loh: ada aja yang iseng ikut melihat kalau kita bekerja dengan komputer di dalam mobil). Jadi akhirnya itu yang terjadi: menikmati waktu menyendiri. Di tengah kepungan pekerjaan, communities, dan Internet; menyendiri itu mewah loh :). Kapan lagi kita bisa meluangkan waktu membaca buku2 yang menyenangkan. Buku Bad Science itu, aku tamatkan baca di kemacetan rutin :). Dan kapan lagi kita bisa mendengarkan opera sampai 1 album penuh. Dan tanpa rasa bersalah: tidak ada hal lain yang bisa dikerjakan juga :).

Jadi, terima kasih pada trafik Jakarta :). Aku bisa baca buku di pagi hari, dan mendengarkan musik yang seru malam hari. Atau musik yang lebih meriah lagi di dalam pesawat (terutama kalau kebiasaan memotret langit dan awan mulai masuk tahap bosan).

Atau, ada ide kegiatan lain untuk mengisi waktu macet? Tweeting? Googling? Apa yang kira2 bisa dilakukan tanpa HP, iPod, dll? Menulis buku? Hmmm :)

28 Comments

  1. Kalo kemana-mana aku sambil dengerin MP3 mas, jadi kalo macet aku selalu lagi dengerin musik. Ndak kerasa bosen juga, hehe. Atau kalo lagi macet gitu kadang aku malah jadi ngelamun, haha. Biasanya ngelamunin soal kerjaan, terutama yang web design gitu, nyari-nyari inspirasi.

    Tapi kadang kalo macet gitu naik angkutan umum udah ada hiburan tersendiri, hehe. Kadang ya ngobrol sama kenek/supir, liat pengamen lagi beraksi, grogi sendiri jagain tas dari pencopet.. Macem-macem deh, hehe :D

    Ironis ya mas, macet gitu jadi kesempatan buat ‘menyepi’… Emang rasanya kegiatan sudah makin menggila…

  2. Dengerin Podcast yang informatif atau dengerin audio book, lumayan loh bisa namatin buku sambil menikmati kemacetan hehe.

  3. ah, tanpa ipod dan henpon, matilah sudah. saking kebiasaan, di luar belum macet pun belom apa2 sudah sedia ‘alat2 perang’ ini.
    makanya sedia selalu buku di dalam tas, in case tiba2 pasangan jalan2 kebelet ke toilet atau harus meninggalkan kita demi kerjaan :)

  4. kalo saya biasanya memperhatikan keadaan di luar. orang-orangnya, gedung-gedungnya. kadang suka nemu yang lucu-lucu, lumayan buat bahan nulis di blog :D
    atau kalo di angkot, suka nguping pembicaraan orang lain. hihihi..

  5. Macet di bandara..gpp..tp kalo macet di tgh jalan dlm mobil…it is very boring…kalo ade laptop, bisa ngeblog ya :)

  6. Kron-ing lah :) :) sejak bisa pakai SMS (dasar kuper SMS, sempat gagal selama berhari2 – karena belum REG !), sekarang jadi doyan kronologger.com via SMS.

    btw – wow; 1 pesawat takeoff setiap 3 menit ya. Tidak kalah dengan bandara tersibuk di dunia: di Heathrow/London, ada pesawat takeoff / landing setiap 2 menit.

    Waktu pribadi – trims sudah diingatkan. Ya, ini nikmat besar (yang sering lupa disyukuri). Kesempatan charge energi internal juga – kalau tidak, kadang di tengah acara / event jadi kehabisan energi, dan tiba-tiba diam deh (shutdown). Hihihi

  7. e buseeeet ngantri sampe 10 pesawat (haha) Hari gini emang mata gaya kalau macet di jalan tanpa bawa peralatan perang macem iPod, atau HP. Kalau 2 gadget itu ketinggalan, beugh bisa cepet tua kita karena cuman bisa marah2 doang ditengah kemacetan (lol)

  8. ihsan

    hihi. Sampe segitunya lupa berdoa.
    Pinjem buku Bac Sciencenya boleh?

  9. Aku khawatirnya, kalau MP3 player-nya baterainya abis, Nindya trus nyanyi2 sendiri. Dan berakhir malah ngamen bareng kenek. Orang bisa nekat loh kalau kebosanan :)

  10. Iya juga sih. Kapan2 namatin audio book tentang Aspect-oriented C++ Programming di jalan ah. Kayak apa ya? Hahaha :).

  11. Dan ada satu kegiatan tambahan lagi: mencari2 bocoran WiFi di jalan :). Suka ada yang tembus dari hotel2, cafe, kantor2 di sekitar jalan :).

  12. Coba bawa busur derajat. Kali2, dalam keadaan darurat, bisa iseng menghitung ketinggian matahari atau bintang2. Atau mengukur tinggi gedung. Just in case … :p

  13. Abisan, berdoa biar apa? Takut mati? Haha :).
    Tapi, andai memang alasannya takut mati (misalnya takut meninggalkan keluarga tak terurus, dll), coba ingat cerita Nazaruddin di kapal laut. Waktu badai, semua berdoa serius, kecuali dia. Waktu badai reda, semua ketawa2, dan Nazaruddin mengingatkan: apa yang membuat kamu2 mengira bahwa tadi maut dekat dan sekarang menjauh? Berdoa kok nunggu take off :).

    Bac Science nggak ada. Ada juga Bad Science :).

  14. Masa sih perlu REG? Pakai Flexi nggak perlu REG lagi deh; asal udah tercatat di Kronologger-nya.
    Sering shutdown mendadak ya? Hihi :). Sama donk. Masih suka kehilangan energi. Masih gara2 yang itu juga :). Tapi … diusahakan tetap dinamis dan ceria deh. Badan kan bisa dibohongin :).

  15. wah, gawat! macet! gawat gawat! (panik)

  16. plurking!!!

    eh tetep kudu pake hape ya?
    hihihihihihi

  17. Haha :). Kecuali bisa plurking dengan morse peluit atau semafore.

  18. bersyukurlah karena memiliki kebiasaan yang baik, membaca buku saat bepergian. dengan demikian, tidak ada yang disebut borring atau bosa. Perjalanan menjadi santai. Amazing.

  19. ykaz

    syukur aye sdh disconnect dg ‘rush hour’ nya jakarte (+- 7 taon). now di tempt tugas (bumi kieraha, ternate) gak ada yg namanya macet, paling2 cm di trafic light. kalo udah gitu cepet2 cari tempat teduh like under the tree daripada kepanggang terik matahari. Nah kalo pas dinas ke jakarte (di pesawat gak pernah macet, paling canceled or delayed) and connect lg dg rush hour, aye malah jauh2 dari rumah sengaja matiin hp and simpen di tempat yg ‘aman ‘ bersama dompet yg kosong (uang simpan di tmpt terpisah) model syndrom copet gitu deh (:. PP (pulang pergi)

  20. ykaz

    1 lagi kalo pulang dari Jkt-Tnt, pesawat brangkatnya pagi2 skali. dari rumah paling lambat jam 3 am, coz pesawat take off jam 5 am (merpati, expres dan lion air), kecuali batavia take off jam 2 pagi jadi dari rmh jam 11 or 12 pm. So di pesawat ya sleeping to be continued deh. nanti bangun2 paling baca novel (kalo pas bwa), news paper (pas kalo dapet) or baca buku catalog barang2 yg dijual di pesawat (meski gak beli).

  21. ykaz

    next :
    yg bete lagi kalo naik Lion Air (Jkt-Mdo) sambung Wings Air (Mdo-Tnt). Banyak2 bawa buku, koran and cemilan bro. Coz kayaknye nih pesawat paling kere, gak dapet ape2 selain segelas air mineral. Istilah nya ‘Fly with Lion Air Only get Air Lion’. Kelaperan.

  22. Selalu membenci kemacetan Pak. dan selalu menghindari macet dengan busway (di jakarta) atau motor (di Bandung)

  23. macet???gw bosen banget yang namanya nunggu.BETEeeeeeeeeeeeeeee……………!!!!!!!!!!!!!!!

  24. Ah masa sih..perasaan sy pramugari air asia tuh cakep2 dan ga kaku2 kok..mantaplah, pengalaman bln lalu sy naik air asia bareng keluarga, biar gendong anak mata tetap fokus ke pramugari2 air asia, wakakak..

  25. ah masa sih..perasaan sy pramugari air asia tuh cakep2 kok dan ga kaku..pengalaman sy bln lalu naik air asia bareng keluarga, biar gendong anak tp mata tetap fokus ke pramugarinya, wakakak..

  26. ha..ha… lucu juga yah pramugari air asia

  27. aku berusaha menikmati segala suasana, termasuk ketika macet …aku biasa memandangi para pedagang asongan, membandingkannya dengan keadaanku and bla bla bla …endingnya bagaimanapun kondisi saat ini, kita masih lebih beruntung dibanding sebagian yang lain. Endingnya Kemacetan tak membuatku stress, kesyukuran bertambah.

  28. traffic jam di bandara karena antri take off dan landing itu sih biasa, apalagi di bandara soekarno-hatta. waktu2 yang sering terjadi kepadatan seperti ini biasanya pagi hari dan juga sore hari sekitar jam 4-5. masih mending lah ngantri paling 15 menit.. kalo di london heathrow ngantri buat take off bisa sampe 1,5 jam kalo pas lagi crowded.. hehee

Leave a Reply

%d bloggers like this: