To Manage ADSL

telco-adsl.png

11 Comments

  1. Like the last message in the cartoon; “you just won’t give up, will you?” ha ha ha

  2. gak ngerti aku
    (dasar oon)

  3. Gini … pada kartun terakhir terteraL “Please search for telcos that know how to manage and support ADSL”.
    Kun.co.ro. kan merupakan bagian dari PT Telkom, aka … Speedy beast. Dan rasanya sudah lama banyak orang mentertawakan kemampuan support dari PT Telkom. Ternyata memang ini umum; belum ada perusahaan telco yang bisa support ADSL.

    Jadi … perusahaan telekomunikasi yang ngarti ADSL dan dapat memberikan layanan yang baik itu hanya mythos. ha ha ha.

    Gak boleh ngambek …

  4. wah.. terima kasih banyak penjelasannya bung budi :D :D

  5. @4: Itu cuman candaan Mas Budi kok. Inti kartun itu sebenernya bahwa Telkom bukan satu2nya telco yang masih pusing ngurusin ADSL. Tapi syukurnya Telkom isinya orang2 yang rajin belajar (orang2 lapangan itu bukan sekelas otak ITB, tapi bisa dilatih dan dilatih terus sehingga jadi pintar). In reality, customer Speedy lebih banyak yang satisfied. Then again, perusahaan sekelas ZTE (yang performansinya *sensor* itu) aja bisa support Telkom untuk mulai membuat ADSL murah, kapan ITB mau mulai merendahkan diri dan membantu Telkom bikin yang lebih murah dan lebih andal? Atau lebih suka bikin forum aja?

  6. Nutra

    ikutan dong!
    Katanya PLN punya internet lewat jaringan listrik, modemnya untuk mengisolasi tegangan 220Voltitu buatan Norway dan satu lagi Korea. Kabarnya kalo ini jalan speedy bisa gak laku yah. Jadinya PLN cari langganan corporate/hotel besar aja. bayangkan tiap rumah pasti ada listrikdan belum tentu ada telpon buat ADSL.

  7. http://www.asiamedia.ucla.edu/article.asp?parentid=27830
    http://www.pataka.net/2005/01/29/tragedi-telkom-speedy/
    http://www.bukuweb.com/www1/index.php?option=com_content&task=view&id=45&Itemid=44
    http://www.forumponsel.com/forum/showflat1235245.htm
    http://blog.godote.com/2004/12/13/telkom-speedy-aka-adslnya-telkom/

    Share pengalaman saya pake Speedy. Sebelumnya saya sudah banyak baca umpatan2x negatif Speedy di internet, tapi dasar bandel, saya tetap saja memutuskan berlangganan, karena memang tak ada pilihan lain. Kabelnet udah jenuh jaringannya di area saya (lelet), jadi gak mungkin. Mau pake wireless Fren / Starone dan sejenisnya, mahal dan lambat (walau masih lebih cepat dibandingkan dialup). Kalaupun ada yang murah, saya gak yakin sama kualitas koneksinya. Mau pake WIFI, tapi coverage area nya gak masuk ke rumah saya. Jadi pilihan nya yah cuma ADSL nya Telkom Speedy ini aja. Menurut saya sih Speedy cukup bagus produknya, koneksinya lumayan cepat (384Kbps) dibandingkan dialup. Tapi saya gak dapat email account, untung saja sebelumnya saya sudah langganan paket personal di ISP swasta, jadi saya tinggal rubah SMTP nya saja. Selain alasan email account, sengaja saya pertahankan membership saya di ISP swasta itu untuk cadangan, just in case kalau koneksi Speedy down. Back to Speedy perfomance. Sampai suatu hari saya ketemu downtime seperti yang banyak di bicarakan orang di internet soal Speedy. Untuk itu saya harus ikut prosedur, nelp ke 147, dan itu sangat bikin frustasi. Rupanya 147 hanya sekedar menampung keluhan saja, dan meneruskannya ke pihak terkait. Tidak pernah ada kepastian, sehingga kalau problem lebih dari sehari, maka harus telp tiap hari untuk follow up. Anyway, semua delivery chanell sudah saya tempuh agar complaint saya di dengar, dari situ saya dapat beberapa nomor telp Speedy care, tapi tetap saja hasilnya kurang memuaskan. Until finally saya dapati diri saya sudah alami problem Speedy (downtime) selama berhari hari. Untung saya ada kenalan dengan orang dalam di Speedy Pusat dan ada beberapa petinggi Telkom kenalan saya, dan akhirnya saya hubungi mereka semua. Surprise! Gak sampai 15 menit problem saya terselesaikan, dan saya dapatkan kembali akses internet saya. Got the idea? Lewat jalur resmi bisa berhari-hari dan tidak kelar kelar problemnya. Lewat jalan pintas (kayak iklan rokok swasta itu loh) cuma butuh satuan menit saja untuk kelar. Anyway, saya tetap putuskan tidak akan ambil jalan pintas seperti itu di kemudian hari kecuali kalo problem nya sudah benar benar keterlaluan (downtime sampai berhari hari), gak enak ati ama mereka2x. SDM frontliner dan Customer-care nya perlu banyak pembenahan, terutama struktur birokrasinya yang berlapis-lapis itu, jadi gak ketahuan kapan kelarnya. Lepas dari semua itu, Speedy cukup memuaskan bagi saya. Saya skarang masih paket Speedy Personal (paling murah), mau lihat beberapa bulan ke depan untuk liat rasio normal vs problem nya. Kalau dianggap wajar, baru rencana saya akan upgrade ke paket Profesional atau Office.

    Satu tips dari saya agar problem Speedy anda cepat solved. Jangan bosan bosan laporkan masalah anda ke 147, walau jawaban mereka standar sekali, turuti saja semua kemauan mereka dan giring arah pembicaraan dengan cara beri pengertian pada mereka jika koneksi Speedy itu sangat penting bagi anda (kalau saya sih emang beneran penting, soalnya di pakai buat kerja). Jangan tergoda untuk marah2x di telp, walau sebenarnya pengen sekali marah2x. Gaji mereka sudah kecil, jadi kalau kita tambahin bonus marah2x gitu, malah yang ada di cuekin ama mereka (mudah2xan sih enggak). Kalau bisa, minta no telp broadband Speedy area anda sama 147. Jadi nanti seusai complaint ke 147, anda telp ke nomor itu dan complaint hal yang sama lagi disitu. Hindari solusi anda di datangi orang Telkom ke rumah anda. Pastikan system di rumah anda sudah ada di jalur yang benar (seting modem, seting Windows/LAN/Network, instalasi kabel, Diagnostic, Ping, dll). Solusi kita di datangi orang Telkom itu biasanya solusi akhir, biasanya karena customers Speedy yang bersangkutan (maaf) bukan orang IT (Gaptek). Juga untuk hindari adanya oknum yang coba2x cari tambahan dengan mengatakan modem anda yang rusak dan harus di ganti bla bla bla. Selama proses problem solving itu, ada kemungkinan anda di minta pinjam password Speedy oleh orang Telkom, Turuti saja, gak papa. Yang penting anda tahu nama dan no telp / hp nya. Jika problem sudah kelar, segera ganti password dengan yang baru. Ada 3 lampu modem, yaitu PPP, DSL, dan Ethernet. Amati cara lampu itu menyala dan ceritakan pada 147 atau teknisi Speedy di telp. Jika anda berada dalam situasi ‘remote technical guidance’ alias di pandu via telp oleh orang Telkom, yang saya alami adalah, aplikasi komputer Speedy rupanya agak lambat dalam refresh, jadi jangan buru buru menuding Speedy anda masih bermasalah. Tunggu kira kira 2-3 menit sebelum coba retry connection, jangan retry connection segera setelah dapat aba-aba dari teknisi Speedy. Kadang teknisi Speedy sendiri juga tak sadar akan hal ini. Maklum, big company, huge SDM. Jika semua cara itu mentok dan tidak berhasil (tidak bisa connect internet sampai berhari hari), tips terakhir adalah datang langsung ke Speedy Pusat (lihat buku telp rumah anda, karena divre/divisi regional nya harus sama dengan Speedy anda). Tapi itu solusi akhir, dan kalo bisa jangan sampai lah.

    Soal billing yang terkesan membludak, itu tidak benar. Asalkan modem tidak di biarkan menyala 24 jam, maka billing nya cukup akurat. Kalaupun ada selisih sedikit, itu dikarenakan keterlambatan refresh system mereka saja. Tadi saya sudah bilang kalo aplikasi SPeedy memang agak lambat refresh nya. Itu di akui sendiri oleh orang Speedy yang sempat ngobrol ama saya di telp kala itu.

    Untuk hindari lonjakan billing, aktifkan Automatic Update Windows sekali sebulan saja. Lakukan hal serupa untuk Update Signature Anti Virus anda. Hampir semua program yang jalan di Windows biasanya di lengkapi fasilitas AUto Update seperti ini, tinggal anda putuskan sendiri apakah mau klik YES atau NO. Kalau klik YES, yah siap siap aja quota anda habis sebelum waktunya.

    Satu lagi kekurangan Speedy. Mereka lupa kasi tahu nomor Speedy nya pada saya. Saya cuma di kasi tahu password nya saja. Belakangan saat saya sedang bercengkrama dengan cewe di 147 (baca: komplaint), saya di kasi tahu nomor Speedy nya, yang setelah saya cocokkan dengan form kontrak nya, ternyata nomor tsb memang ada di form itu, tapi sama sekali tidak di sebutkan jika nomor itu adalah nomor Speedy kita. Meneketehe ????? Darimana saya tahu kalau nomor itu adalah nomor Speedy yang keramat nan penting itu kalo di form nya saja tidak di jelaskan apa-apa. Orang awam yang baca serangkaian nomor itu yah pasti mengira semacam kode barcode atau semacam nya. Nomor Speedy itu beda dengan nomor pelanggan atau nomor permintaan. Ok, fine lah, saya masih maafkan Speedy Telkom atas semuanya itu, tapi please, tolong Speedy benahi lagi format form kontraknya, this time, cantumkan dengan jelas bahwa nomor yang tertera disitu adalah nomor Speedy yang kelak akan di pakai buat login ke http://www.telkomspeedy.com dan di pakai buat login ke internet tiap hari.

    Begitu anda dapat password dari Speedy, saat itulah sebenarnya anda sudah bisa connect ke internet. Kesalahan saya waktu itu adalah, saya percaya aja disuruh nunggu orang Telkom datang ke rumah untuk setting notebook saya sampai connect. Belakangan mereka tak pernah datang ke rumah, dan password saya terlanjur kena expired dan harus reset ulang dengan datang ke plasa terdekat. Kalau tahu begitu, saya akan usaha sendiri seting semuanya sampai bisa connect, dan terakhir memang inilah yang saya lakukan dan berhasil. Untung modem saya termasuk canggih, merk AZTECH, tidak banyak tetek bengek seting yang perlu dilakukan, semuanya serba otomatis dan langsung wuz wuz. Jadi saran saya bagi anda yang mau langganan Speedy adalah, persiapkan semua hardware dan seting-nya sebelum call 147 untuk langganan Speedy. Jadi begitu dapat password, bisa langsung click Connect. Seting bisa dilakukan walau anda belum dapat koneksi Speedy.

    Soal paket Speedy Personal (termurah), menurut saya paket ini hanya cocok di pake orang yang hanya connect ke internet tiap hari, tapi gak sampai 15-20 menit per hari alias narik email via POP sambil sesekali browsing. Jika connection time anda diatas itu, dijamin gak cukup, pasti akan over quota. Terutama paket Speedy Personal 750MB/bulan itu. Saya pribadi lebih suka dengan Speedy Office (paket unlimited, bisa juga untuk perorangan), tapi karena masih trial, jadi sengaja pake paket termurah dulu. Tapi berita yang saya baca di roller message di http://speedymakassar.plasa.com/ sungguh mengkhawatirkan. Disitu di sebutkan, kbps paket Speedy unlimited sengaja di batasi (baca: dilambatin) dibandingkan paket limited. Alasannya paket unlimited bayarnya fix walau connect selama apapun, jadi kecil kemungkinan mereka protes soal Kbps. Dan lebih serem lagi, hal itu sengaja tidak di cantumkan di kontrak maupun brosur nya. Jangan2x itu bisa menjawab pertanyaan temen2x soal betapa lambatnya koneksi Speedy anda?

    Soal penurunan tarif Speedy yang baru-baru ini di langsir Speedy Telkom secara nasional (November 206), jangan keburu senang dulu. Saya udah tanya ke 147, ternyata itu cuma program promosi saja, berlaku cuma 3 bulan saja, setelah itu go back to harga aslinya. Berlaku bagi pelanggan baru dan lama. Jadi yah sama saja bo’ong.

    Isu lain yang mirip2x adalah, bahwa koneksi internet Speedy ada 2 tahap, dari customer ke BRAS, dan dari BRAS ke internet. Nah kabarnya Speedy hanya menjamin Kbps dari customer ke BRAS (384KBps), sedangkan dari BRAS ke internet tidak di jamin. Ini sesuai dengan kontrak yang di paraf oleh customer. Jadi jika customer komplain soal leletnya koneksi internet mereka, besar kemungkinan dari BRAS ke internet sudah di turunkan Kbps nya suka-suka Telkom. Dan kalo hal ini di tanyakan ke 147, mereka punya segudang alasan seperti kualitas kabel, cuaca, modem yang jelek, dan segudang alasan lainnya. Apa betul begitu? Entahlah, mudah2xan isu ini tidak terbukti.

    Semua berita itu bikin saya jadi mikir ulang untuk subscribe unlimited. Karena walau unlimited, bukan berarti saya tidak butuh Kbps cepat. Justru saya butuh unlimited, karena dengan Kbps cepat ala limited saja skarang sudah tidak mencukupi, jadi saya butuh yang lebih luas lagi range nya. Tapi kalau di batasi KBps nya, yah sama saja bo’ong donk. Mudah2xan berita itu tak benar dan hanya semata dikarenakan oleh kualitas kabel dan jarak ke STO nya saja. Tapi rasanya hal ini perlu dipertegaskan oleh Telkom Speedy dengan cara mencantumkan Kbps yang didapat pada kontrak Speedy ke customer, dan juga di cantumkan ke buku panduan dan brosur Speedy juga untuk per tiap paket Speedy yang ditawarkan, jadi tidak rancu seperti skarang ini. Jadi sejauh ini dari pengamatan saya, ada 2 kelemahan utama dalam form kontrak Speedy Telkom, pertama soal nomor Speedy tidak di informasikan dengan jelas (cuma di tulis nomor nya saja, tidak disebut kalo itu adalah nomor Speedy); dan tidak di cantumkannya KBps download/upload yang didapat pada paket Speedy yang di ambil itu. Walau KBps itu juga tercantum pada http://www.telkomspeedy.com saat login, tapi karena sering di hajar problem (Speedy Central nya), makanya ada yang muncul dan ada yang tidak muncul. Coba deh pihak Speedy cek lagi masalah ini.

    Trus kalo alami masalah dengan Speedy anda, coba cek dulu ke situs yang diberikan Plasa terdekat anda kala pasang Speedy dan/atau ke www/telkomspeedy.com. Biasanya disitu di cantumkan pengumuman soal gangguan nasional yang sedang terjadi.

    One more thing. Kelihatannya situs http://www.telkomspeedy.com tidak pernah/jarang di update/ditengok. Buktinya area coverage saya tidak ada disitu, tapi nyatanya bisa connect Speedy. Menu Layanan Pengaduan juga tidak berfungsi walau sudah login sekalipun seperti yang diperintahkan situs itu. Sebagai penggantinya, terpaksa user masuk ke menu Contact Us, tapi itu khan scope nya beda. Situs itu juga tidak informatif. Ini bisa di buktikkan kala situs itu dalam proses maintenance, dan jika anda coba2x login saat maintenance, error message yang muncul adalah ‘Login Incorrect’. Bagi orang awam, error message ini bisa menimbulkan kepanikan, karena urusan password Speedy bukan perkara mudah. Untuk reset password kita di haruskan datang ke plasa terdekat. Tapi bagi yang melek IT seperti saya, saya akan biarkan selama beberapa jam untuk retry lagi dan berhasil login. Jadi mustinya situs itu memberi informasi jika situs nya sedang di update atau apa kek, biar orang gak panik kala gak bisa login ke situ. Login akses itu diperlukan untuk sesekali check billing dan seberapa banyak MB yang terpakai.

    Hingga detik ini saya masih deg deg an membaca banyak komentar negatif Speedy di internet yang terus bertambah tiap harinya, saya pantau terus semuanya dengan membiarkan satu window MSIE saya aktif di notebook saya agar bisa baca komentar terbaru soal Speedy. Oya, saya selalu matikan notebook pake trik Hibernate, jadi semua window yang saya buka tidak hilang dan informasinya tetap utuh.

    Saya berusaha tetap positif thinking aja, di mana-mana namanya produk baru (Speedy) yah pasti ada masalah di sana sini. Saya juga dulu pernah di IT, jadi tahu seperti apa atmosfir masalahnya. Tapi selama saya kerja di IT, tak pernah sampai problem berhari hari kayak Speedy ini, hehehehehe. Paling lama sehari-lah, karena kalo lebih dari sehari, pasti saya dapat Surat Peringatan, jadi waktu itu saya bela-belain sampai lembur tidak tidur semalaman alias nginap dikantor untuk solve problem nya. Malah pernah dulu saya sampai di tungguin sama Direktur nya langsung di ruang mesin komputer. What a commitment? Entah lah apakah Speedy juga menerapkan etos kerja yang sama atau tidak.

    Saya percaya untuk saat ini, DSL akan tetap dipegang oleh Telkom, bukan oleh company lain. Jadi seiring pertambahan user (karena memang tak ada pilihan, trust me), pasti Speedy akan berbenah diri. Telkom juga gak mau nanti di demo orang satu propinsi di depan kantor nya. Tidak semua SDM Telkom di isi oleh orang orang yang tidak kompeten. Sekali jajaran direktur Telkom di isi oleh orang yang kompeten dan mau membumi, pasti Telkom Speedy akan OK punya. Badai pasti akan berlalu. Hingga stabilitas itu bisa kita nikmati, kita musti rajin rajin follow up dan complaint apapun problem kita di Speedy. Kualitas Speedy bisa di tingkatkan via market driven, dan itu artinya harus dari kitanya. Karena walau sekuat apapun monopoli, akan tetap kalah oleh market. Tak ada pilihan.

  8. Hai…

    Mbah Marija…kayaknya suhu dimerapi udah mulai dingin ya.. jadi turun ke kota dan berlangganan Speedy….ha..ha…jangan kesinggung lo…..

    Kalau boleh saya mewakili Telkom tuk mengucapkan terima kasih atas care-nya mbah marija kepada perusahaan Telkom walaupun saya sendiri bekerja diperusahaan kompetitornya Telkom, ISAT kodenya pd BEJ.

    Sebenarnya koneksi Internet telkom setahu saya lebih bagus bahkan yang terbaik di Indonesia, jika Indosat mengklaim bahwa akses datanya terkenceng…..!!! padahal mereka masih pake satelit, sedangkan Telkom betul2 kenceng….dengan jalur Fiber-nya.

    Mbah… sampean iki wes tuwo (udah tua) pasti dulu mbolos waktu pelajaran IT ya…?, tak satupun operator di Indonesia, Malaysia, singapore yang menjaminkan akses datanya sampai dengan Global Internet…!!!!, yang ada semuanya adalah sampai dengan Gateway masing2 ISP, atau di Tekom namanya BRAS (Broadband Ramote Access Server) atau di ISAT disebut juga “BSG” (Broadband Sattelite gatway).

    Nah..dah jelaskan…!!!

    Salam
    Lover TLKOM-ISAT

  9. syachiz

    setojoo ama yg diatas…….!!!

    so, jgn asal marah2 or kurang puas klo ga ngerti masalahnya…

  10. nurrwaahyudi

    Makasih Bung…Nich di daerah banjar – jabar speedy nya kok loyo ya? bandwidth nya cuman 90 kbps/s ampe 117 kbps/s gimana tuh…? kesalahan dari mana yah? apa adsl nya apa speedynya?

  11. nurrwaahyudi

    speedy di tempat koe hi….loyo sekali….bandwiidthnya 90kbps/s ampe 117 kbbps/s…apa kesalahan adsl ataau speedynyya….no…gimana hayoo…tapii yang jellas jalur telkom masih awut awutan…benaahin dong….

    by tehnisi aykomputer

Leave a Reply

%d bloggers like this: