NSIS

NSIS (Next Step in Signalling), merupakan sistem persinyalan pada IP, yang diharapkan dapat mengatasi kelemahan pengganti RSVP. NSIS diharapkan bersifat generik dan extensible. Untuk itu, protokol NSIS memisahkan fungsionalitas seperti reliabilitas, fragmentasi, kontrol kongesti, dan integritas; dengan aplikasi persinyalan. Maka dalam NSIS terdapat dua layer protokol:

  • NSIS Transport Layer Protocol (NTLP), digunakan untuk layer messaging, yang disebut GIST, untuk mentransportasikan pesan layer aplikasi sinyal. Layer GIST dijalankan di atas protokol transpor dan security standar, seperti UDP, TCP, SCTP, dan DCCP.
  • NSIS Signaling Layer Protocols (NSLPs), masing-masing menjalankan fungsionalitas persinyalan yang spesifik menurut aplikasi, termasuk menyampaikan format dan aturan pengolahan antar NSLP sendiri. Contoh NSLPs adalah QoS NSLP untuk reservasi, NAT/Firewall NSLP untuk konfigurasi middlebox, dan mungkin saja NSLP untuk konfigurasi pemeteran.

Perbedaan NSIS dengan RSVP antara lain:

  • Transport. RSVP diangkut di atas UDP atau langsung di atas IP. NSIS memisahkan NTLP dengan NSLP, yang memungkinkan pemisahan aplikasi signalling. NTLP sendiri diangkut di atas protokol yang sudah ada, termasuk TCP dan UDP.
  • Model Reservasi. RSVP diinisialisasi oleh receiver. Sementara NSIS QoS NSLP dapat diinisiasi oleh sender maupun receiver. Proxy juga dimungkinkan, dalam arti inisiasi dan terminasi dapat terjadi tidak di ujung flow. Jadi kalau RSVP harus end-to-end, NSIS dapat bersifat end-to-end, edge-to-edge, host-to-edge, atau edge-to-host.
  • Multicast. Tak seperti RSVP, NSIS tak mendukung multicast. Ini mengurangi kompleksitas aplikasi yang kita ketahui sebagian besar masih unicast. Namun, kelihatannya model NSIS ini bersifat extensible terhadap IP multicast juga.
  • Reservasi Dua Arah. QoS NSLP memungkinkan reservasi dua arah dengan melakukan binding pada sesi-sesi di kedua arah. Yang seperti ini tidak ada dalam RSVP.
  • Model-Model QoS. NSIS QoS NSLP memungkinkan persinyalan model QoS yang mana pun.
  • Mobilitas. NSIS mengidentifikasikan sesi persinyalan dengan identifier sesi yang bersifat random, alih-alih dengan identifier flow yang meliputi alamat IP. Maka NSIS dapat mendukung mobilitas secara lebih mudah.
  • Keamanan. Soal keamanan telah ditambahkan pada RSVP. Namun pada NSIS, soal keamanan telah dipertimbangkan sejak awal perancangan. Telah dilakukan integrasi dengan protokol keamanan baku, seperti TLS or IPsec/IKEv2.

Framework NSIS dipaparkan pada RFC 4080, Juni 2005.

%d bloggers like this: