QB Bandung

Ketemu juga aku sama satu lagi titik lemahku. Udah tahu bulan kemaren ini beli buku kebanyakan, bulan ini masih nggak bisa menahan diri juga. Kalau judulnya bookaholic sih, kali2 nggak pa-pa, bisa ngaku2 intelek. Tapi kalau judulnya cuman book shopaholic? Malu2in aja :). Salah satu pelarian dari tekanan yang nggak/belum bisa dilepas kali yach.

Dan buat pertahanan diri, kayak yang aku tulis di halaman buku: buku masih punya masa depan! Memang tahun2 terakhir ini, keluar lagi pendapat para pakar (tadinya sih bukan pakar, tapi “pakar”, tapi terima kasih untuk media massa Indonesia, sekarang pakar artinya “pakar”, sedang yang tadinya kita namai pakar jadi malu disamakan dengan pakar) bahwa masa2 akhir buku telah dekat. E-Book sudah terstandardisasi, siap untuk komersialisasi. Huh, keahlian para pakar itu memang hanya mengulang kesalahan orang. Matinya buku udah aku baca waktu zaman Internet masih baru di Indonesia, tahun 1995, dan malah sampai tahun 1980-an, waktu buku2 dijual dalam bentuk disket. Dan aku yakin prediksi kayak gitu udah ada juga di tahun 1970-an dan 1960-an, dan sayangnya akan terus ada sampai beberapa dekade ke depan.

Buku, terlalu nyaman, praktis, dan elegan, untuk dimusnahkan. Lebih dari itu, buku bukanlah sekedar media informasi (atau kita lebih suka menyebutnya information beam). Buku sudah melewati fungsi standarnya, dan dengan demikian udah bisa jadi salah satu artefak perayaan kehidupan, ha-ha :).

Huh, kalau nggak, kenapa aku justru beli buku Kernighan dan Ritchie justru abis aku memutuskan nggak jadi programer C (klasik) lagi, bareng dengan beli buku Milan Kundera. Dan di pihak lain, aku juga menganggap Kernighan dan Kundera dalam domain yang sama: pencipta buku. Aku pernah dimarahin temen, gara2 aku ngaku bookaholic, padahal waktu itu buku yang aku baca adalah buku Alexandrescu (Modern C++ Design). Temen aku itu tipe yang suka bikin kategori, barangkali. Buat aku sih, Alexandrescu sebenernya sebanding dengan Wittgenstein (penulis Tractatus Logico-Philosophicus), waktu dia bisa memaksakan diri bermain di template programming, dan dengan demikian melompat dari object-oriented programming ke aspect-oriented programming. Juga aku suka berpikir bahwa Larry Wall (penulis buku Programming Perl) perlu dipertimbangkan untuk memperoleh Nobel Sastra. Tukang kategori pasti menolak tanpa pernah mencoba baca buku Larry Wall.

Dan dengan demikian aku memproklamirkan diri sebagai pakar buku, yang dalam definisi media massa Indonesia, berarti aku belum pernah menerbitkan satu buku pun.

%d bloggers like this: