Perpustakaan Alexandria

If these writings of the Greeks agree with the book of God,
they are useless and need not be preserved; if they disagree,
they are pernicious and ought to be destroyed.
— gitu konon
ujar Umar, sang penguasa muslim, waktu membakar perpustakaan
Alexandria di Mesir.

‘Umar ibn Khatthab yang cerdik dan mulia itu
bisa membakar perpustakaan, dan memberikan komentar jahiliyah
seperti itu?

Cerita dan komentar sinting itu ternyata rekaan Edward Gibbon
dalam buku The Decline and Fall of the Roman Empire (1776-1788),
yang sialnya justru dicuplik di buku The Oxford Dictionary of
Quotations yang masih terbit hingga hari ini.

Dalam sejarah sendiri, tercatat bahwa perpustakaan Alexandria
telah mengalami kehancuran para masa penaklukan oleh bangsa Romawi,
khususnya masa Kaisar Bizantium Theodosius I. Jadi ‘Umar atau
umat muslim mana pun belum pernah menjumpai Perpustakaan Alexandria.

Sejarah juga menegaskan, justru di zaman kekhalifahan muslim itu,
budaya Yunani kembali digali dan diaktualisasikan sehingga suatu
hari kelak memperoleh kejayaannya lagi di Eropa. Perpustakaan2
besar dididirikan dari Baghdad hingga Cordoba.

Tapi memang ada masanya Bangsa Eropa sebegitu antinya melihat
hal2 yang berbau asing. Mikolaj Kopernik (Copernicus) harus
merahasiakan sikap ilmiahnya sampai usia lanjut, akibat takut
dituduh terpengaruh ilmuwan dari Kerajaan Utsmani — hal yang
kemudian terbukti pada Galileo.

%d bloggers like this: