Sifat Setan

“Biar mahal kayak setan, akhirnya terpaksa beli juga,” gitu kata seorang rekan senior, jaman aku di LEN dulu. Sebagai mahasiswa praktek yang lagi giat belajar dan banyak menimba ilmu, aku langsung menyerap fakta bahwa memang setan itu mahal.

Tapi ternyata si boss punya koleksi sifat-sifat setan yang lain.

“Gila tu sopirnya. Ngebut kayak setan.”

“Di Kiaracondong, macetnya kayak setan. Lampunya aja nggak keliatan.”

“Mana udaranya panasnya kayak setan.”

Jadi, akhirnya aku belajar bahwa setan memiliki sifat: panas, mahal, macet, dan ngebut. Nah lo, gimana caranya dia bisa macet dan ngebut sekaligus? Bisa lah. Namanya juga setan.

Udah ah, nggak usah dipikirin. Ntar malah pabaliut kayak …

%d bloggers like this: