Visi dan Misi

Visi dan misi. Apa sih gunanya?

Aku bukan lagi mikirin Scott Adams dan Dilbert yang selalu sinis sama kata-kata yang dipakai dalam visi dan misi perusahaan Amerika dan perusahaan yang menjiplak style perusahaan Amerika. Bukan. Aku lagi mikirin tema lain.

Katakan kita punya perusahaan telekomunikasi, didirikan tahun 1990. Apa kira-kira misi kita? Nggak mungkin cuma pasang telepon. Waktu itu belum musim kata konvergensi dan infokom. Tapi setidaknya kita sudah menyebut “integrasi suara dan data”. Kira-kira kayak gitu lah misinya. Apa teknologi yang siap buat tahun itu? Internet cuman ada di kampus-kampus dan lembaga penelitian. ATM belum dirumuskan. SDH ada. ISDN ada. OK, kayaknya yang dibangun jadi ISDN.

Terus orang menuntut telekomunikasi broadband. ITU-T merumuskan broadband ISDN. Tapi bentuknya sel-sel ATM, bukan TDM kayak ISDN. Itu pun nggak jalan. Broadband network ternyata dibentuk oleh Internet, oleh suite protokol-protokol IP. Dan ongkos upgrade dari POTS ke broadband IP nggak jauh beda dari upgrade ISDN ke broadband IP. Jangan lupa, kita harus membayangkan lingkungan multi operator.

Tapi kesalahan akibat visi nggak cuma menimpa industri. Aku ngebayangin bahwa dulu Einstein punya kesalahan yang sama. Dia yakin bener bahwa seluruh materi dan energi itu adalah satu tipe yang sedang dalam bentuk berbeda. Dia kerja keras mencari bentuk tunggal itu. Akibatnya dia menolak mekanika kuantum, dan sibuk mencari satu hal itu. Sebenernya dia nggak produktif lagi, gara-gara memaksakan diri mencari sesuatu yang belum mungkin ditemukan pada masanya. Baru setelah mekanika kuantum dirumuskan dalam QED, dan baru setelah banyak partikel-partikel subatomik lain ditemukan, orang bisa mulai memetakan bentuk energi tunggal. Dan Abdussalam membuktikannya di tahun 1970-an dengan merumuskan ketunggalan energi nuklir lemah dan elektromagnetik, sekitar 20 tahun setelah Einstein wafat. Tak lama banyak ilmuwan merumuskan ketunggalan energi itu dengan energi nuklir kuat. Tinggal gravitasi yang masih diduga-duga tapi belum selesai dirumuskan.

Visi dan misi yang terumuskan, secara tak langsung bisa mendorong kita mengikuti jalan-jalan pintas yang beracun. Bisa. Bisa tidak memang. Aku nggak melakukan generalisasi.

%d bloggers like this: