1215967

Siegfried, Prelude to Part II. Alam semesta yang tersusun seindah ini pun barangkali hanya merupakan hasil dari fluktuasi kuantum. Salah satu dari sekian fluktuasi yang bisa berlangsung cukup lama — cukup untuk melangsungkan evolusi lengkap di dalamnya. Cukup untuk membangkitkan “kehidupan” yang riang di dalamnya. Tapi bagaimanapun, itu cuma riak. Riak yang bisa jadi lebih besar dari yang lain, bisa berwarna lebih menyolok, dan tampil lebih indah.
Tapi kemudian, di atas segalanya, dia cuma riak, cuma fluktuasi, di antara deretan fluktuasi yang lain.
Bukan berarti aku mengabaikan keindahan yang prima ini. Barangkali aku justru sedang memaksa diri mencari keindahan di dalam noise dan bentuk kekacauan lainnya.

%d bloggers like this: